Kompas.com - 15/10/2015, 12:16 WIB
EditorI Made Asdhiana
WONOSOBO, KOMPAS.com - Gelar Budaya Babad Dieng dengan acara seni dan budaya potensial menjadi agenda wisata tahunan di kawasan obyek wisata dataran tinggi Dieng. Demikian dikemukakan Kepala Kantor Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Kabupaten Wonosobo, Jawa Tengah, Agus Purnomo.

"Mengingat strategisnya acara Gelar Budaya Babad Dieng, kami berupaya mendorong agar kegiatan ini bisa digelar secara rutin," kata Agus usai acara bedah buku Serat Paraden Dieng dan Babad Tanah Dieng di Pendopo Suharto-Whitlem di Dieng, Wonosobo, Rabu (14/10/2015).

Menurut Agus, gelar budaya tersebut paling tidak digelar setahun sekali sehingga bisa menjadi agenda wisata tahunan yang berpotensi meningkatkan jumlah kunjungan wisatawan ke Dieng.

Pada Gelar Budaya Babad Dieng yang berlangsung hingga 18 Oktober 2015 tersebut, para pengunjung bisa menyaksikan beragam sendratari, pameran benda-benda pusaka, hingga diajak untuk menikmati keindahan panorama matahari terbit di Puncak Sikunir dan Puncak Gunung Prau.

Acara bedah buku Serat Paraden Dieng dan Babad Tanah Dieng menjadi penanda dimulainya Gelar Budaya Babad Dieng. Selama 5 hari ke depan, beragam acara seni dan budaya bakal digelar demi mengungkap sejarah masa lampau dataran tinggi Dieng, yang disinyalir menjadi asal muasal peradaban manusia di tanah Jawa.

KOMPAS/P RADITYA MAHENDRA YASA Anak-anak bajang mengikuti tradisi potong rambut gimbal di kompleks Candi Arjuna, Dieng, Kabupaten Banjarnegara, Minggu (2/8/2015). Tradisi potong rambut gimbal sebagai simbol memohon keselamatan tersebut menjadi atraksi budaya yang menarik wisatawan.
"Kedua buku yang salah satunya merupakan karya mantan kepala Dusun Dieng Kulon di era awal kemerdekaan tersebut bisa menjadi bahan kajian lebih dalam mengenai bagaimana sejarah peradaban manusia di tanah Jawa dimulai," kata Agus.

Ia mengatakan buku Serat Paraden Dieng yang merupakan hasil karya Suryadi tersebut masih dalam kondisi bagus meskipun ditulis tangan. Paparan terkait buku Serat Paraden Dieng disampaikan oleh Santoso selaku putra sulung dari Suryadi.

"Pak Suryadi adalah Kepala Dusun Dieng Kulon di era Tahun 1948 hingga 1969 sehingga paham betul bagaimana kondisi Dieng waktu itu," katanya.

Selain Serat Paraden Dieng, tambah Agus, buku berjudul Babad Tanah Dieng yang ditulis menggunakan aksara Jawa sangat layak untuk diteliti, demi membuka wawasan baru tentang Dataran Tinggi Dieng.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Antara


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.