Kompas.com - 21/10/2015, 07:09 WIB
Tari Seudati di Taman Pekan Kebudayaan Aceh (PKA), Banda Aceh, Selasa (20/10/2015). KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANATari Seudati di Taman Pekan Kebudayaan Aceh (PKA), Banda Aceh, Selasa (20/10/2015).
EditorI Made Asdhiana
BANDA ACEH, KOMPAS.com - Idenesia atau Ide untuk Indonesia adalah program kerja sama Bakti Budaya Djarum Foundation bersama Metro TV dan Pendiri Pusat Studi Indonesia Cerdas yang dipimpin oleh musisi Yovie Widianto.

Program ini merupakan wujud konsistensi dan inovasi Bakti Budaya Djarum Foundation dalam menanamkan kecintaan terhadap budaya Indonesia.

Tujuannya menampilkan penyajian tayangan budaya yang menarik, modern namun informatif serta dapat menjangkau masyarakat lebih luas. Idenesia tayang di Metro TV setiap Kamis pukul 22.30 WIB.

Pada tayangan Idenesia untuk Indonesia Kaya kali ini, Yovie Widianto bersama Renitasari
Adrian, Program Director Bakti Budaya Djarum Foundation, mengajak masyarakat Indonesia mengenal lebih mendalam kekayaan dan keberagaman budaya Indonesia di Provinsi Aceh.

Di sini mereka mengeksplorasi kekayaan budaya dan keindahan alam Aceh yang unik dan menarik untuk ditelusuri.

Dalam tayangan tersebut, pemirsa televisi akan diajak melihat mulai dari budaya minum kopi masyarakat Aceh, mengenal sejarah provinsi terbarat Indonesia ini di Museum Aceh, mengenal lebih jauh warisan Tari Seudati, dan tentunya menikmati kuliner khas Aceh.

ARSIP IDENESIA Yovie Widianto bersama Renitasari Adrian, Program Director Bakti Budaya Djarum Foundation mengunjungi Museum Aceh, Selasa (20/10/2015).
Destinasi pertama Idenesia kali ini adalah Museum Aceh yang menyimpan berbagai pernak-pernik peninggalan sejarah masyarakat Aceh sejak era prasejarah, mulai dari peralatan pertanian, peralatan rumah tangga, senjata tradisional dan pakaian tradisional.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di museum yang didirikan pada masa pemerintahan Hindia Belanda ini, Yovie dan Renita menemukan berbagai koleksi manuskrip kuno, dokumentasi foto sejarah dan maket dari perkembangan Masjid Agung Baiturrahman.

Museum yang berbentuk sebuah rumah tradisional Aceh (Rumoh Aceh) ini merupakan bangunan berbentuk rumah panggung yang berbahan dasar kayu dan dapat dibongkar pasang secara fleksibel.

Di antara koleksi yang cukup populer dari museum ini adalah sebuah lonceng bernama Lonceng Cakra Donya yang usianya telah mencapai 1400 tahun. Lonceng ini merupakan hadiah dari Kaisar China, dari Dinasti Ming kepada Sultan Pasai pada Abad ke-15 yang dihadiahkan saat perjalanan muhibah Laksamana Muhammad Cheng Ho.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.