Kompas.com - 28/10/2015, 11:46 WIB
Pulau Pabelokan di Kepulauan Seribu, Kamis (17/9/2015). Pabelokan digunakan sebagai pulau operasional karena kedekatannya dengan pengembangan kegiatan eksplorasi CNOOC SES Ltd. KOMPAS/PRIYOMBODOPulau Pabelokan di Kepulauan Seribu, Kamis (17/9/2015). Pabelokan digunakan sebagai pulau operasional karena kedekatannya dengan pengembangan kegiatan eksplorasi CNOOC SES Ltd.
EditorI Made Asdhiana
KAPAL cepat merapat di North Jetty, dermaga utara Pulau Pabelokan, Kamis (17/9/2015) sekitar pukul 11.00. Terus dihantam ombak yang membuat kapal susah tenang, satu per satu penumpang meniti naik ke bibir dermaga setinggi 1,5 meter-2 meter.

Selamat datang di Pulau Pabelokan!

Pabelokan adalah satu dari sekitar 12 pulau di Kepulauan Seribu yang berpenghuni permanen. Namun, tak seperti pulau berpenghuni lainnya, Pabelokan merupakan pulau karang seluas 12 hektar yang memiliki fungsi khusus sebagai pusat operasional kegiatan eksplorasi pertambangan lepas pantai, khususnya gas alam.

Pulau ini berjarak sekitar 90 kilometer (km) dari pantai utara Jakarta dan terletak di ujung barat laut dari wilayah Kepulauan Seribu. Perjalanan menuju Pabelokan dengan kapal cepat butuh waktu lebih kurang 3 jam.

Pabelokan tak bisa dicapai dengan kapal angkutan umum yang biasa membawa pengunjung ke pulau-pulau wisata atau pulau penduduk tradisional di gugusan Kepulauan Seribu.

Pabelokan adalah pulau milik negara yang saat ini dikelola perusahaan China National Offshore Oil Corporation (CNOOC) SES Ltd.

CNOOC sebagai pemilik kontrak kerja sama eksplorasi minyak dan gas di wilayah tersebut.

Untuk menuju Pabelokan, biasanya dilayani dengan kapal khusus pengangkut karyawan dari Pelabuhan Kalijapat di Pademangan, Jakarta Utara.

Namun, dalam kesempatan khusus hari itu, keberangkatan menuju Pabelokan dimulai dari Dermaga 17 Marina, Ancol, Jakarta Utara.

Kompas berangkat ditemani staf media Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi Suhendra Atmaja serta perwakilan kantor CNOOC di Jakarta, antara lain Head of Community Relations Masyuti Yasin.

Pohon dan kadal

Siang itu, Pabelokan terkesan sunyi. Berjalan dari dermaga melewati gapura, ada taman dan pepohonan tinggi di salah satu sudut pulau menyapa siapa pun yang masuk ke jantung pulau.

Di seberang rerimbunan pohon itu, ada beberapa pekerja beraktivitas dengan peralatan las. Di sela-sela pipa-pipa besi, hanya 1-2 meter dari para pekerja, seekor kadal besar sepanjang sekitar 1 meter asyik mandi sinar mentari.

Sebelum bisa melanjutkan berkeliling pulau, pengunjung harus melewati pos pemeriksaan. Selain kartu identitas khusus tamu yang harus dimiliki pengunjung, barang bawaan pun diperiksa.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pullman Ciawi Vimala Hills Beri Promo Menginap dan Menu Spesial Imlek

Pullman Ciawi Vimala Hills Beri Promo Menginap dan Menu Spesial Imlek

Travel Promo
Perlukah Penutup Telinga Saat Bayi Naik Pesawat? Ini Penjelasan Dokter

Perlukah Penutup Telinga Saat Bayi Naik Pesawat? Ini Penjelasan Dokter

Travel Tips
Bos Maskapai AS Ingatkan Jaringan 5G Bisa Timbulkan Malapetaka

Bos Maskapai AS Ingatkan Jaringan 5G Bisa Timbulkan Malapetaka

Travel Update
Pramugari Lebih Pilih Layani Penumpang di Kelas Ekonomi, Ini Alasannya

Pramugari Lebih Pilih Layani Penumpang di Kelas Ekonomi, Ini Alasannya

Travel Update
Wajib Tahu, 8 Cara Aman Mengemas Makeup Saat Liburan

Wajib Tahu, 8 Cara Aman Mengemas Makeup Saat Liburan

Travel Tips
Sejarah Angpau, Tradisi Memberi Koin untuk Usir Roh Jahat

Sejarah Angpau, Tradisi Memberi Koin untuk Usir Roh Jahat

Travel Update
Asal-usul Imlek dan Tujuan Perayaannya, Penting Diketahui

Asal-usul Imlek dan Tujuan Perayaannya, Penting Diketahui

Travel Update
Sejarah Perayaan Imlek di Indonesia, Dulu Sempat Dilarang

Sejarah Perayaan Imlek di Indonesia, Dulu Sempat Dilarang

Travel Update
Penonton MotoGP Mandalika Jadi 100.000 Orang, Akomodasi Masih Kurang

Penonton MotoGP Mandalika Jadi 100.000 Orang, Akomodasi Masih Kurang

Travel Promo
7 Wisata Pacitan Selain Pantai yang Wajib Dikunjungi

7 Wisata Pacitan Selain Pantai yang Wajib Dikunjungi

Jalan Jalan
Skema Bebas Karantina Thailand Akan Diterapkan Lagi Februari 2022

Skema Bebas Karantina Thailand Akan Diterapkan Lagi Februari 2022

Travel Update
3 Wisata Gunung Api Purba Gunungkidul Selain Nglanggeran dan Wediombo

3 Wisata Gunung Api Purba Gunungkidul Selain Nglanggeran dan Wediombo

Jalan Jalan
Wings Air Akan Buka Rute Ternate-Ambon PP, Tiket Mulai Rp 839.600

Wings Air Akan Buka Rute Ternate-Ambon PP, Tiket Mulai Rp 839.600

Travel Update
Pemerintah Kota Denpasar Lakukan Penataan UMKM di Pantai Sanur Bali

Pemerintah Kota Denpasar Lakukan Penataan UMKM di Pantai Sanur Bali

Travel Update
22 Negara Ini Masuk Daftar Risiko Tertinggi untuk Perjalanan akibat Covid-19

22 Negara Ini Masuk Daftar Risiko Tertinggi untuk Perjalanan akibat Covid-19

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.