Kompas.com - 29/10/2015, 07:14 WIB
EditorI Made Asdhiana
KEKAYAAN alam Papua belum didukung sumber daya manusia yang memadai untuk pengelolaannya. Bram Maruanaya pun menjawab tantangan itu.

Selama empat tahun terakhir, ia melatih ratusan warga di Kampung Kwatisore, Kabupaten Nabire, agar mampu mengembangkan bisnis pariwisata bahari, sekaligus menjadi tenaga konservasi di Taman Nasional Teluk Cenderawasih.

Senin, 25 Mei 2015, sekitar pukul 08.00, di pantai penginapan Kali Lemon Resort, Bram bersama Daud Yamban, warga Kwatisore, telah menyiapkan sejumlah peralatan menyelam di sebuah kapal cepat.

Kapal berkapasitas 10 tempat duduk itu merupakan salah satu fasilitas di Kali Lemon Resort. Awalnya, Kali Lemon hanya sebuah pulau kecil yang ditumbuhi banyak pepohonan.

Bersama warga setempat yang menghuni Pulau Kwatisore, Bram mengubah tempat itu menjadi salah satu pondok wisata, yang beroperasi sejak November 2011.

Sekitar 15 menit kemudian, kapal cepat yang mengangkut Kompas bersama dua orang dari World Wide Fund for Nature Region Papua berangkat untuk memantau aktivitas hiu paus di salah satu bagan milik Kali Lemon Resort di perairan Kwatisore.

Perairan itu termasuk bagian dari Taman Nasional Teluk Cenderawasih yang luasnya mencapai 1,4 juta hektar. Kawasan itu meliputi dua kabupaten, yakni Teluk Wondama dan Nabire.

Ketika tiba di bagan, terlihat lima hiu paus dengan panjang sekitar 9 meter sedang menikmati makanan ikan berukuran kecil yang diberikan nelayan di bagan itu.

Bram dan Daud langsung menyelam di antara kumpulan hiu paus di laut dengan kedalaman mencapai 30 meter.

Hiu paus merupakan hewan yang sangat jinak. Tak heran satwa mamalia ini dijuluki hiu bodoh karena sama sekali tak menyakiti manusia yang mendekatinya.

Mereka pun mengambil data identitas hiu paus yang singgah di bagan.

Setelah hasil pemantauan selama sejam, pria berusia 50 tahun itu langsung memerintahkan Daud segera menyusun laporan monitor dan mengirimkannya ke Balai Besar Taman Nasional Teluk Cenderawasih dan WWF.

Total masih tersisa 122 hiu paus yang terlihat di perairan itu hingga tahun ini.

Itulah aktivitas sehari-hari Daud, warga Kwatisore binaan Bram. Lima tahun lalu, Daud hanyalah pemuda kampung biasa yang menganggur.

Namun, berkat tangan dingin Bram, Daud berhasil menjadi salah satu tenaga ahli penyelam di Kali Lemon Resort yang memonitor keberadaan ikan hiu di Taman Nasional Teluk Cenderawasih.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.