Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Tentukan Pilihanmu
0 hari menuju
Pemilu 2024
Kompas.com - 28/11/2015, 17:19 WIB
|
EditorI Made Asdhiana
BULELENG, KOMPAS.com - Teluk Pemuteran di Kecamatan Gerogak, Kabupaten Buleleng, Bali diusulkan ke Organisasi Pariwisata PBB (UNWTO) untuk kategori destinasi pariwisata berbasis konservasi alam.

Teluk Pemuteran merupakan destinasi wisata berbasis konservasi terumbu karang yang diakui keberhasilannya oleh beberapa negara termasuk Amerika Serikat yang sempat melakukan observasi.

Saat berkunjung ke Buleleng, Jumat (27/11/2015), Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Pariwisata Mancanegara Kementerian Pariwisata, I Gde Pitana juga berkunjung ke kawasan Pemuteran.

Pitana menegaskan bahwa Teluk Pemuteran layak diajukan ke UNWTO. "Kita usulkan, Pemuteran ini sebagai destinasi pariwisata berbasis konservasi alam khususnya terumbu karang, di ajang kompetisi yang dilakukan oleh UNWTO," katanya.

UNWTO adalah lembaga PBB membidangi pariwisata yang bermarkas di Madrid, Spanyol. Pertimbangan Kemenpar memilih Teluk Pemuteran karena pariwisata ini sudah mampu mengubah karakter masyarakat setempat yang semula merusak karang untuk dijual berubah menjadi menjaga karang sampai melakukan penanaman karang untuk konservasi alam yang harus tetap dijaga.

KOMPAS.com/SRI LESTARI Teluk Pemuteran, Kecamatan Gerogak, Kabupaten Buleleng, Bali.
Pertimbangan lainnya adalah konservasi terumbu karang oleh masyarakat setempat sudah menjadi pekerjaan yang memberi penghasilan karena mampu menarik wisatawan.

Agung Prana, penggagas dan pengelola konservasi Teluk Pemuteran mengatakan bahwa kondisi Teluk Pemuteran sejak ditemukan pada tahun 1988 dengan kondisi rusak parah. Namun saat ini sudah menjadi destinasi wisata yang indah dan menjadi tumpuan hidup masyarakat setempat.

"Saat saya menemukan Teluk Pemuteran pada tahun 1988 lalu, kondisinya rusak parah. Karang rusak, ikan tidak ada, dan masyarakat setempat tertinggal (miskin)," kata Agung Prana, di Buleleng, Sabtu (28/11/2015).

"Puluhan tahun saya berupaya menjadikan kawasan ini bisa pulih kembali dari kerusakan. Memang tidak gampang dan butuh modal pribadi untuk memperbaiki kawasan ini. Tidak ada bantuan dari mana pun," ujarnya.

Berbagai upaya dilakukan dengan mengajak masyarakat melestarikan terumbu karang dengan menanam karang menggunakan teknik biorock. Teknik biorock pernah dilakukan di Amerika dan Australia oleh dua ahli karang luar negeri, tapi gagal.

KOMPAS.com/SRI LESTARI Teluk Pemuteran, Kecamatan Gerogak, Kabupaten Buleleng, Bali.
Ternyata teknik ini berhasil dilakukan di Teluk Pemuteran karena kondisi Teluk Pemuteran yang ombaknya relatif tenang.

Teknik biorock ini dimana kerangka besi yang diletakkan di laut sebagai media penamaan karang dialiri listrik tegangan rendah sekitar 5 watt untuk merangsang pertumbuhan karang.

Teknik ini ternyata keberhasilannya luar biasa sehingga Teluk Pemuteran banyak mendapatkan penghargaan baik dari dalam negeri maupun luar negeri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Libur Nyepi, 87.000 Penumpang Kereta Api Berangkat dari Gambir dan Pasar Senen

Libur Nyepi, 87.000 Penumpang Kereta Api Berangkat dari Gambir dan Pasar Senen

Travel Update
Cara Dapat Promo Tiket Kereta Api Mudik, Harga Mulai Rp 100.000

Cara Dapat Promo Tiket Kereta Api Mudik, Harga Mulai Rp 100.000

Travel Update
Itinerary 3 Hari 2 Malam di Labuan Bajo, ke Pantai dan Lihat Komodo

Itinerary 3 Hari 2 Malam di Labuan Bajo, ke Pantai dan Lihat Komodo

Itinerary
Itinerary Seharian di TMII, Main ke Taman Burung hingga Nikmati Sunset

Itinerary Seharian di TMII, Main ke Taman Burung hingga Nikmati Sunset

Itinerary
Promo 10.920 Tiket Kereta Api, Ini Daftar Rutenya

Promo 10.920 Tiket Kereta Api, Ini Daftar Rutenya

Travel Update
6 Hotel Dekat Sarinah, Bisa Jalan Kaki

6 Hotel Dekat Sarinah, Bisa Jalan Kaki

Hotel Story
13 Tempat Ngaburit Murah Meriah Jakarta Selatan, Bisa Piknik di Taman

13 Tempat Ngaburit Murah Meriah Jakarta Selatan, Bisa Piknik di Taman

Jalan Jalan
Kotabaru Dikembangkan Jadi Wisata Malam Yogyakarta, Bakal Banyak Event

Kotabaru Dikembangkan Jadi Wisata Malam Yogyakarta, Bakal Banyak Event

Jalan Jalan
5 Aktivitas di Museum Basoeki Abdullah, Lihat Karya dan Koleksi Pribadi Sang Pelukis

5 Aktivitas di Museum Basoeki Abdullah, Lihat Karya dan Koleksi Pribadi Sang Pelukis

Travel Tips
Pengalaman Jelajah TMII, Masuk Taman Burung hingga Naik Menara Pandang

Pengalaman Jelajah TMII, Masuk Taman Burung hingga Naik Menara Pandang

Jalan Jalan
6 Tips Datang ke Museum Basoeki Abdullah, Bawa Uang Tunai

6 Tips Datang ke Museum Basoeki Abdullah, Bawa Uang Tunai

Travel Tips
13 Tempat Ngabuburit Murah Meriah di Jakarta PusatĀ 

13 Tempat Ngabuburit Murah Meriah di Jakarta PusatĀ 

Jalan Jalan
Kronologi AC Pesawat Super Air Jet Rute Bali-Jakarta Mati, Ada Turis Asing sampai Tergeletak

Kronologi AC Pesawat Super Air Jet Rute Bali-Jakarta Mati, Ada Turis Asing sampai Tergeletak

Travel Update
Pendakian Gunung Slamet via Bambangan Ditutup Selama Ramadhan 2023

Pendakian Gunung Slamet via Bambangan Ditutup Selama Ramadhan 2023

Travel Update
Tarawih Perdana di Masjid Raya Sheikh Zayed Solo, Pemeriksaan Keamanan hingga 2 Lapis

Tarawih Perdana di Masjid Raya Sheikh Zayed Solo, Pemeriksaan Keamanan hingga 2 Lapis

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+