Kompas.com - 29/11/2015, 10:06 WIB
Gunung Batok dari ketinggian. KOMPAS/AGUS HERMAWANGunung Batok dari ketinggian.
EditorI Made Asdhiana
PROBOLINGGO, KOMPAS.com - Pihak Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS) mengizinkan wisatawan ke kawah puncak Gunung Bromo yang memiliki ketinggian 2.329 meter dari permukaan laut (mdpl) sejak Sabtu (28/11/2015).

"Wisatawan diizinkan ke kawah Bromo dengan pantauan petugas karena kondisi gunung Bromo lebih stabil. Suhu udara di Gunung Bromo berkisar 7-20 derajat celcius," kata Kepala Balai Besar TNBTS Ayu Dewi Utari, saat dihubungi dari Probolinggo, Jatim, Jumat (27/11/2015).

Hasil pemantauan terakhir, lanjut dia, kondisi Gunung Bromo lebih stabil, kemudian bau belerang sudah tidak tercium dan asap putih tipis dari kawah mengarah ke barat.

"Berdasarkan hal itu, larangan mendekat ke kawah akan dilonggarkan per 28 November 2015, namun tetap ada pengawasan dari petugas TNBTS saat wisatawan ingin naik ke Kawah Bromo," tuturnya.

Sebelumnya, TNBTS melarang wisatawan naik ke puncak Gunung Bromo seiring dengan meningkatnya frekuensi kegempaan gunung tersebut sejak 13 November 2015. Petugas memasang rambu larangan naik ke kawah Gunung Bromo di empat pintu masuk dan di batas tangga naik ke kawah Bromo.

Sementara Kepala Pos Pengamatan Gunung Api (PPGA) Bromo, M. Syafii mengaku kaget dengan kebijakan TNBTS yang mengizinkan wisatawan naik ke kawah Bromo karena aktivitas gunung yang berada di perbatasan Probolinggo-Pasuruan itu masih fluktuatif.

"Saya baru tahu dari teman-teman wartawan, dan pihak TNBTS tidak memberitahukan secara resmi kepada petugas PPGA Bromo tentang hal itu," ucapnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Data yang terekam di PPGA Bromo di Dusun Cemoro Lawang, Desa Ngadisari, Kecamatan Sukapura, Kabupaten Probolinggo, selama 24 jam terakhir tercatat terjadi gempa tremor dengan amplitudo 0,5 hingga 6 milimeter, namun dominan pada 4 milimeter.

"Gempa tremor masih terjadi di Gunung Bromo dan kawah juga mengeluarkan asap putih tipis hingga sedang setinggi 50-150 meter," tuturnya.

Sesuai dengan rekomendasi Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), lanjut Syafii, masyarakat dan wisatawan tidak diperbolehkan memasuki kawasan dalam radius 1 kilometer dari kawah aktif karena dikhawatirkan gas beracun terhirup mereka.

"Kalau wisatawan diperbolehkan naik ke kawah puncak Bromo berarti rekomendasi PVMBG tidak dilaksanakan oleh pihak TNBTS karena batas aman dari status waspada Bromo yakni radius 1 kilometer," paparnya.

Syafii menambahkan pihaknya selalu menyampaikan tembusan informasi perkembangan aktivitas Gunung Bromo kepada pihak TNBTS setiap hari, sehingga diharapkan pengelola wisata Gunung Bromo itu mengetahui aktivitas terkini Bromo.

Baca tentang


Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X