Kompas.com - 30/11/2015, 11:11 WIB
Cerita tentang penjelajahan Suku Aborigin selalu menarik untuk diulik. DOK. AUSTRALIA TOURISMCerita tentang penjelajahan Suku Aborigin selalu menarik untuk diulik.
|
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com - Jika berpelesir atau bersantai di King's Park, Perth, Australia Barat, pelancong dapat mencoba paket wisata tur Aborigin. Namun seperti apakah paket wisata tur Aborigin tersebut?

"Aborigin tour ini paket wisata budaya di King's Park. Nanti wisatawan akan ditemani oleh pemandu wisata berkeliling taman untuk mengetahui jejak suku Aborigin di King's Park," kata Tourism Western Australia Indonesia Manager, Stanley Fredrik Napoleon Mangindaan saat berbincang dengan KompasTravel usai acara Travel Mate Workshop di Jakarta, Sabtu (29/11/2015).

Ia beralasan paket tur ini dilakukan King's Park karena adanya keterkaitan sejarah Aborigin di Kota Perth khususnya di King's Park.

Untuk pemandu wisata, Stanley menjelaskan jika tur Aborigin ini akan dipandu dengan seorang pakar budaya Aborigin yang masih memiliki garis keturunan.

"King's Park itu merupakan tempat bermukimnya suku Aborigin dulu," jelas Stanley.

Informasi paket wisata tur Aborigin tersebut, menurut Stanley, dapat ditemukan di pusat informasi turis di sekitar King's Park. Tur ini akan berlangsung selama 1-1,5 jam dengan berkeliling King's Park.

"Kegiatan tur Aborigin ini seperti dongeng, menelusuri jejak Aborigin. Pemandu wisata akan menjelaskan sejarah Aborigin sambil berjalan," kata Stanley.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Hal yang Perlu Diketahui Seputar Angkutan Pariwisata Gratis di Banyuwangi

3 Hal yang Perlu Diketahui Seputar Angkutan Pariwisata Gratis di Banyuwangi

Jalan Jalan
Ayo Dolen nang Lamongan, Upaya Pulihkan Sektor Pariwisata di Kabupaten Lamongan

Ayo Dolen nang Lamongan, Upaya Pulihkan Sektor Pariwisata di Kabupaten Lamongan

Jalan Jalan
Rute dan Syarat Naik Angkutan Wisata Gratis di Banyuwangi

Rute dan Syarat Naik Angkutan Wisata Gratis di Banyuwangi

Travel Update
Jalan-jalan di Banyuwangi Kini Bisa Pakai Angkutan Gratis

Jalan-jalan di Banyuwangi Kini Bisa Pakai Angkutan Gratis

Travel Update
6 Oleh-oleh Kerajinan Khas Mataram, Ada Kendi Maling

6 Oleh-oleh Kerajinan Khas Mataram, Ada Kendi Maling

Jalan Jalan
Desa Wisata Carangsari Bali, Desa dengan 14 Daya Tarik Wisata

Desa Wisata Carangsari Bali, Desa dengan 14 Daya Tarik Wisata

Jalan Jalan
Menparekraf Sandiaga Tanggapi PHRI yang Menolak Sertifikasi CHSE

Menparekraf Sandiaga Tanggapi PHRI yang Menolak Sertifikasi CHSE

Travel Update
Setelah Bali, Batam dan Bintan Ditargetkan Buka untuk Turis Asing

Setelah Bali, Batam dan Bintan Ditargetkan Buka untuk Turis Asing

Travel Update
Syarat Turis Asing yang Boleh Wisata ke Bali, Sehat dan Bervaksin Covid-19

Syarat Turis Asing yang Boleh Wisata ke Bali, Sehat dan Bervaksin Covid-19

Travel Update
Ada Hoaks soal Wisata Jogja, Ini Daftar Resmi 7 Tempat Wisata di Sana yang Buka

Ada Hoaks soal Wisata Jogja, Ini Daftar Resmi 7 Tempat Wisata di Sana yang Buka

Travel Update
Rencana Argentina Terima Turis Asing Mulai November 2021

Rencana Argentina Terima Turis Asing Mulai November 2021

Travel Update
Norwegia Akan Buka Perbatasan secara Bertahap

Norwegia Akan Buka Perbatasan secara Bertahap

Travel Update
Kedai Kopi Pucu'e Kendal Ramai Pengunjung, meski Buka Saat Pandemi

Kedai Kopi Pucu'e Kendal Ramai Pengunjung, meski Buka Saat Pandemi

Jalan Jalan
Ingin Wisata ke Magelang? Yuk Kunjungi Desa Wisata Candirejo

Ingin Wisata ke Magelang? Yuk Kunjungi Desa Wisata Candirejo

Jalan Jalan
4 Tipe Glamping di The Lodge Maribaya Lembang, Mulai Rp 800.000 Per Malam

4 Tipe Glamping di The Lodge Maribaya Lembang, Mulai Rp 800.000 Per Malam

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.