Kompas.com - 09/01/2016, 08:47 WIB
|
EditorI Made Asdhiana
GUNUNGKIDUL, KOMPAS.com - "Inilah tempat terbaik untuk menikmati matahari terbit di Yogyakarta," ujar Ade, pemandu wisata yang menemani perjalanan kami saat tiba di pintu masuk Kawasan Ekowisata Gunung Api Purba Nglanggeran, Patuk, Gunungkidul, DI Yogyakarta.

Lokasi itu memang berada di ketinggian, dan meliputi kawasan seluas 48 hektar dari total 762,09 hektar luas Desa Nglanggeran. Dari Yogyakarta lokasi wisata yang sudah banyak didatangi orang ini berjarak sekitar 25 kilometer.

Tak ada angkutan umum yang sampai di Nglanggeran. Pengunjung harus menyewa kendaraan sendiri untuk sampai di sini. Kami pun menyewa kendaraan roda empat yang dikemudikan oleh Ade sekaligus menjadi pemandu kami.

Selesai memarkir kendaraan, kami menuju loket tiket dan membayar biaya masuk sebesar Rp 7.000 per orang dan Rp 5.000 biaya parkir. "Sangat murah," ujar rekan kami dari Manado dengan muka keheranan.

Walau dengan biaya murah seperti itu, pengelolaan wisata di Nglanggeran telah mampu mendatangkan pendapatan sebesar Rp 1,4 miliar pada tahun 2014 dengan jumlah kunjungan wisatawan mencapai 325.000 orang.

Sebuah angka fantasitis, jika mengingkat dulunya kawasan ini sering dieksploitasi warga dengan mengambil batu dan menebang pohonnya. Lewat pendekatan sekelompok anak muda yang tergabung dalam Karang Taruna, desa ini kemudian disulap menjadi desa wisata dengan konsep pengelolaan ekowisata.

KOMPAS.COM/RONNY ADOLOF BUOL Pemandangan Kota Yogyakarta dari celah dua batu raksasa di kawasan wisata Gunung Api Purba Nglanggeran, Gunungkidul, DI Yogyakarta.
Kini penduduk setempat mendapat pendapatan dari menyewakan homestay, menjual beraneka kuliner dan berbagai fasilitas penunjang wisata lainnya. Sungguh sebuah usaha pengelolaan destinasi wisata yang wajib ditiru.

Di pintu masuk ke pendakian Gunung Api Purba telah disambut dengan bangunan pendopo khas Yogya, dan beberapa ornamen pelengkap, seperti lampu taman. Toilet yang bersih juga terdapat di beberapa sudut. Papan-papan penunjuk tersebar di mana-mana yang memudahkan pengunjung mendapatkan informasi.

Pendakian pertama kami telah disambut oleh sebuah batu raksasa seukuran rumah yang bertumpuh pada dua batu lainnya. Beberapa pengunjung mencoba mengabadikan diri di situ.

Pendakian berikutnya adalah menaiki tangga-tangga yang terbuat dari batu. Tak jarang di beberapa rute pendakian, pengelola telah menyediakan tali guna membantu pengunjung yang tak kuat mendaki. Walau dipenuhi dengan batu-batuan, tapi berbagai pohon tumbuh sepanjang rute pendakian.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.