Kompas.com - 15/01/2016, 15:00 WIB
Petambang memikul belerang seberat lebih dari 70 kilogram. Mereka harus menempuh jarak sejauh 3 kilometer dari kawah Gunung Ijen menuju Pos Paltuding di kawasan Ijen, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur. Masyarakat sekitar Gunung Ijen kini sudah mengantisipasi gejala bencana dari kawah tersebut. KOMPAS/TOTOK WIJAYANTOPetambang memikul belerang seberat lebih dari 70 kilogram. Mereka harus menempuh jarak sejauh 3 kilometer dari kawah Gunung Ijen menuju Pos Paltuding di kawasan Ijen, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur. Masyarakat sekitar Gunung Ijen kini sudah mengantisipasi gejala bencana dari kawah tersebut.
|
EditorNi Luh Made Pertiwi F

BANYUWANGI, KOMPAS.com - Pemerintah Kabupaten Banyuwangi menargetkan tahun 2016 akan ada kunjungan 50.000 wisatawan mancanegara (wisman) di kabupaten yang terkenal dengan julukan Sunrise Of Java.

Hal tersebut dijelaskan M.Y Bramuda, Plt Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Banyuwangi kepada Kompas.com, Jumat (15/1/2016).

"Tahun sebelumnya kami menargetkan 25.000 dan ternyata melebih target. Jadi tahun ini kami naikkan targetnya 50.000 untuk wisatawan mancanegara dan 2 juta untuk wisatawan dalam negeri," jelasnya.

Menurutnya, hingga akhir tahun 2015 lalu realisasi kunjungan wisman saja mencapai 40.000 lebih.

"Jadi harus optimis untuk target tahun 2016," ungkapnya.

Menurut Bram salah satu destinasi yang banyak dikunjungi adalah Gunung Ijen. Sepanjang tahun, destinasi wisata yang yang terkenal dengan blue fire tersebut tidak pernah sepi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Jika kunjungan Januari hingga Maret di Ijen stabil, maka kita tinggal melanjutkan strategi pemasaran destinasi lain,” imbuh Bram.

Saat ini, menurut Bram, wisman yang berkunjung di Banyuwangi didominasi warga negara asal Perancis dan China. Pihaknya juga akan terus menggalakkan konsep ekowisata yang mampu menjadi magnet bagi wisatawan.

"Konsep tersebut cocok dan sangat diminati oleh warga asing terutama dari Eropa," jelasnya.

Selain itu, Pemkab Banyuwangi juga masih mengadakan event festival untuk menarik wisatawan berkunjung ke Banyuwangi. Untuk tahun 2016 ada sekitar 35 even yang akan diselenggarakan selama satu tahun penuh.

Selain itu juga pengoptimalan destinasi wisata baru yang ada di wilayah Banyuwangi Utara.

"Selama ini kita fokus pada destinasi wisata di wilayah selatan padahal di wilayah Banyuwangi utara ada Pulau Tabuhan dan juga Grand Wisata Watu dodol yang mempunyai potensi yang sama besarnya," jelasnya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jalan-jalan ke Tepi Laut di Lhokseumawe, Wisata Sambil Kulineran

Jalan-jalan ke Tepi Laut di Lhokseumawe, Wisata Sambil Kulineran

Jalan Jalan
Pantai Pesewan Gunungkidul yang Tersembunyi, Rute ke Sana Cukup Menantang

Pantai Pesewan Gunungkidul yang Tersembunyi, Rute ke Sana Cukup Menantang

Jalan Jalan
Surat Terbuka untuk Jokowi Soal Pariwisata Bali dari IINTOA, Ini Isinya

Surat Terbuka untuk Jokowi Soal Pariwisata Bali dari IINTOA, Ini Isinya

Travel Update
Indonesia Batasi Kedatangan dari 8 Negara Akibat Varian Baru Covid-19

Indonesia Batasi Kedatangan dari 8 Negara Akibat Varian Baru Covid-19

Travel Update
Resmi, Jemaah Umrah Asal Indonesia Tak Perlu Vaksin Booster

Resmi, Jemaah Umrah Asal Indonesia Tak Perlu Vaksin Booster

Travel Update
Inggris Raya Wajibkan Karantina Mandiri untuk Semua Kedatangan

Inggris Raya Wajibkan Karantina Mandiri untuk Semua Kedatangan

Travel Update
Antisipasi Varian Covid-19 Baru, Warga dari 8 Negara Afrika Ini Tak Bisa Masuk AS

Antisipasi Varian Covid-19 Baru, Warga dari 8 Negara Afrika Ini Tak Bisa Masuk AS

Travel Update
Camping di Puncak Kuik, Nikmati Gemerlap Ponorogo dari Ketinggian

Camping di Puncak Kuik, Nikmati Gemerlap Ponorogo dari Ketinggian

Jalan Jalan
4 Tren Berwisata yang Berubah karena Pandemi

4 Tren Berwisata yang Berubah karena Pandemi

Travel Update
Okupansi Hotel di Kota Semarang Mulai Naik

Okupansi Hotel di Kota Semarang Mulai Naik

Travel Update
4 Tips Kunjungi Ruang Lapang di Bandung Barat, Waktu Terbaik dan Menu Andalan

4 Tips Kunjungi Ruang Lapang di Bandung Barat, Waktu Terbaik dan Menu Andalan

Travel Tips
Rute Terdekat ke Puncak Kuik Ponorogo, Hati-hati Tanjakan Terjal dan Berkelok Tajam

Rute Terdekat ke Puncak Kuik Ponorogo, Hati-hati Tanjakan Terjal dan Berkelok Tajam

Travel Tips
Jam Buka dan Harga Tiket Masuk Wisata Puncak Kuik Ponorogo

Jam Buka dan Harga Tiket Masuk Wisata Puncak Kuik Ponorogo

Travel Tips
Festival Kota Cerutu Jember, Momen Kenalkan Kekayaan Wisata

Festival Kota Cerutu Jember, Momen Kenalkan Kekayaan Wisata

Travel Promo
Wisata Puncak Kuik, Salah Satu Atap Ponorogo yang Memesona

Wisata Puncak Kuik, Salah Satu Atap Ponorogo yang Memesona

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.