Kompas.com - 21/01/2016, 20:15 WIB
Gudeg olahan Mbah Lindu, Yogyakarta Tribun Jogja/Hamim ThohariGudeg olahan Mbah Lindu, Yogyakarta
EditorNi Luh Made Pertiwi F

"Dulu berangkat dari rumah sekitar jam 04.00 pagi. Karena belum ada lampu, saya harus membawa obor. Dagangan dulu saya letakan di pengaron (kwali yang terbuat dari tanah liat) karena belum ada baskom," cerita Mbok Lindu.

Meskipun usianya telah mencapi 96 tahun, tetapi daya ingatnya masih sangat tajam. Hal tersebut terlihat dari bagaimana dia menceritakan pengalamannya berdagang.

Indra pendengaran serta penglihatannya pun juga masih baik, dan sangat lancar diajak berkomunikasi oleh para pelanggannya.

Saat ini setiap harinya nenek yang telah memilik delapan orang cicit tersebut berjualan dengan dibantu anaknya yang bernama Ratiyah (50). Anak bungsunya tersebut membantu membungkus pesanan pembeli.

"Jika menjuali pembeli, Simbok tidak mau dibantu. Semua masih dilakukan sendiri," ujar Ratiyah.

Tidak hanya berjualan, memasak seluruh dagangan pun masih dilakukan oleh Mbok Lindu. Dikatakan Ratiyah, siang setelah pulang jualan gudeg Ibunya dengan dibantu dirinya mulai masak hingga sore hari.

Setelah matang, masakan dibiarkan berada di atas tungku semalaman, terlebih gudegnya, agar masakan benar-benar tanak.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Proses memasaknya pun masih mempertahankan cara tradisional yakni menggunakan kayu bakar.

"Bisanya dalam sehari kami membuat gudeg sekitar 15 kilogram gori (nangka muda), " ungkap Tariyah.

Tidak hanya mengolah gudeg, Mbok Lindu juga memasak ayam kampung, telur, dan sambel goreng krecek.

Gudeg yang dijual oleh Mbok Lindu adalah jenis basah, dengan cita rasa yang tidak terlalu manis seperti kebanyakan gudeg.

Sambal goreng kreceknya memiliki cita rasa cukup pedas dengan taburan cabai rawit di atasnya yang sangat pas menjadi pendamping gudeg. Pengunjung bisa menikmati gudeg tersebut menggunakan nasi atau pun bubur sesuai dengan selera.

Satu porsi nasi gudeg racikan Mbok Lindu ini dapat anda nikmati mulai dari Rp 15.000 hingga Rp 25.000. Keahlian meracik gudeg ini diwariskan kepada anak cucunya.

Saat ini dua orang menantu Mbok Lindu berjualan gudeg di depan pasar Ngasem, dan pasar Senin Yogyakarta. Serta seorang cucunya yang juga berjualan tidak jauh dari sekitar jalan Sosrowijayan. (Tribun Jogja/Hamim Thohari)Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Langgar Aturan Ganjil Genap di Ragunan, Wisatawan Harus Rela Putar Balik

Langgar Aturan Ganjil Genap di Ragunan, Wisatawan Harus Rela Putar Balik

Travel Update
Itinerary 1 Hari di Pekalongan Jawa Tengah, Wisata Alam dan Glamping

Itinerary 1 Hari di Pekalongan Jawa Tengah, Wisata Alam dan Glamping

Itinerary
Obyek Wisata di Sekitar Nawang Jagad Kaliurang, Ada Museum Gunungapi Merapi

Obyek Wisata di Sekitar Nawang Jagad Kaliurang, Ada Museum Gunungapi Merapi

Jalan Jalan
Garuda Wisnu Kencana Bali Buka Lagi, Hanya Saat Akhir Pekan

Garuda Wisnu Kencana Bali Buka Lagi, Hanya Saat Akhir Pekan

Travel Update
6 Oleh-oleh Makanan Khas Banjarmasin, Ada Sambal Acan

6 Oleh-oleh Makanan Khas Banjarmasin, Ada Sambal Acan

Jalan Jalan
Itinerary 3 Hari 2 Malam di Tanjung Selor Kalimantan Utara

Itinerary 3 Hari 2 Malam di Tanjung Selor Kalimantan Utara

Itinerary
Tips Kunjungi Kitagawa Pesona Bali Wonogiri, Wajib Coba Menu Andalan

Tips Kunjungi Kitagawa Pesona Bali Wonogiri, Wajib Coba Menu Andalan

Travel Tips
Fasilitas di Kitagawa Pesona Bali Wonogiri, Ada Bangunan Khas Bali

Fasilitas di Kitagawa Pesona Bali Wonogiri, Ada Bangunan Khas Bali

Jalan Jalan
Festival Indonesia Hidden Heritage Week, Upaya Memajukan Wisata Sejarah Indonesia

Festival Indonesia Hidden Heritage Week, Upaya Memajukan Wisata Sejarah Indonesia

Travel Update
Itinerary 1 Hari di Wonogiri, Bisa Nikmati Suasana ala Bali

Itinerary 1 Hari di Wonogiri, Bisa Nikmati Suasana ala Bali

Itinerary
5 Tempat Wisata di Sekitar Candramaya Pool and Resort Klaten

5 Tempat Wisata di Sekitar Candramaya Pool and Resort Klaten

Jalan Jalan
Sepeda Motor Tidak Kena Aturan Ganjil Genap di Tempat Wisata Gunungkidul

Sepeda Motor Tidak Kena Aturan Ganjil Genap di Tempat Wisata Gunungkidul

Travel Update
Rute dan Harga Tiket Masuk Candramaya Pool and Resort Klaten

Rute dan Harga Tiket Masuk Candramaya Pool and Resort Klaten

Jalan Jalan
7 Tips Wisata ke Candramaya Pool and Resort Klaten, Reservasi dari Jauh Hari

7 Tips Wisata ke Candramaya Pool and Resort Klaten, Reservasi dari Jauh Hari

Travel Tips
Mengintip Pesona Desa Penglipuran di Bali, Desa Terbersih Ketiga di Dunia

Mengintip Pesona Desa Penglipuran di Bali, Desa Terbersih Ketiga di Dunia

BrandzView

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.