Kompas.com - 08/02/2016, 16:07 WIB
EditorI Made Asdhiana
MABA, KOMPAS - Pemerintah Kabupaten Halmahera Timur, Maluku Utara, sama sekali belum menyiapkan acara untuk menyambut gerhana matahari total (GMT) yang akan melintasi daerah itu pada 9 Maret. Pemerintah beralasan tidak ada anggaran.

Berdasarkan pantauan Kompas, hingga Jumat (5/2/2016), tidak ada sosialisasi dalam bentuk spanduk atau baliho pada sejumlah tempat umum seperti kantor pemerintah, sekolah, Bandara Buli, dan pasar.

Begitu pula wilayah padat penduduk, seperti perkampungan Buli dan Maba yang menjadi pusat ibu kota kabupaten. Sejumlah warga juga tidak mengetahui adanya peristiwa alam itu.

Padahal, Maba akan dikunjungi lebih dari 200 tamu dari dalam negeri dan mancanegara, baik wisatawan maupun peneliti, untuk menyaksikan fenomena alam itu.

Maba merupakan daratan terakhir yang dilintasi GMT dengan durasi total lebih kurang 3 menit 20 detik. Itu menjadi waktu terlama GMT di darat.

Kepala Bidang Pariwisata, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata, Kabupaten Halmahera Timur Stephanus Tongo menuturkan, belum ada pertemuan untuk membicarakan tentang persiapan acara menjelang GMT.

Mereka baru mengetahui informasi itu, Januari lalu, setelah ada tim dari pemerintah pusat yang datang menyurvei lokasi pemantauan. Ada dua lokasi pemantauan, yakni di Maba dan Buli.

Sejumlah wisatawan dan peneliti asing dari Perancis, Belanda, dan Inggris sudah mengonfirmasi kehadiran mereka. ”Belum ada persiapan karena terkendala anggaran,” kata Tongo.

KOMPAS/FRANSISKUS PATI HERIN Suasana jalan utama di Maba, ibu kota Kabupaten Halmahera Timur, Maluku Utara, Jumat (5/2/2016). Kendati Maba merupakan salah satu kota yang dilintasi gerhana mata hari total pada 9 Maret nanti, tidak ada tanda kesiapan pemerintah setempat untuk menyambut fenomena alam itu.
Informasi tentang GMT itu umumnya diketahui kalangan pengelola hotel dan penginapan. M Saleh, pemilik Wisma Samada, menuturkan, 20 kamar sudah dipesan selama empat hari dari 7-10 Maret.

Muhibu Mandar (34), tokoh pemuda setempat, menyayangkan sikap pemerintah yang terkesan masa bodoh dengan adanya momentum tersebut. Masyarakat seharusnya disiapkan untuk memanfaatkan kedatangan para wisatawan.

Kegiatan yang bisa dilakukan adalah memperkenalkan budaya, potensi wisata alam, dan produk kreatif.

”Merancang kegiatan seperti itu tidak sulit. Yang sulit ialah pemerintah mau atau tidak,” katanya. (Frans Pati Herin)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

147 Desa di Sikka NTT Diimbau Prioritaskan Sektor Pariwisata

147 Desa di Sikka NTT Diimbau Prioritaskan Sektor Pariwisata

Travel Update
10 Wisata Alam Subang, Bisa Dikunjungi Saat Hari Libur

10 Wisata Alam Subang, Bisa Dikunjungi Saat Hari Libur

Jalan Jalan
Wacana Biaya Kontribusi Konservasi TN Komodo Rp 3,75 Juta, Ketahui 10 Hal Ini

Wacana Biaya Kontribusi Konservasi TN Komodo Rp 3,75 Juta, Ketahui 10 Hal Ini

Travel Update
Disneyland Shanghai Buka Lagi Setelah Tutup Sejak 21 Marer 2022

Disneyland Shanghai Buka Lagi Setelah Tutup Sejak 21 Marer 2022

Travel Update
6 Tradisi Idul Adha di Arab Saudi, Bagi Daging Kurban Lintas Negara

6 Tradisi Idul Adha di Arab Saudi, Bagi Daging Kurban Lintas Negara

Jalan Jalan
Pasca-Kecelakaan Kapal Wisata di Labuan Bajo, Nakhoda Diminta Lebih Profesional

Pasca-Kecelakaan Kapal Wisata di Labuan Bajo, Nakhoda Diminta Lebih Profesional

Travel Update
Info Shalat Idul Adha 2022 di Masjid Istiqlal, Jam Mulai sampai Tips

Info Shalat Idul Adha 2022 di Masjid Istiqlal, Jam Mulai sampai Tips

Travel Update
Tari Ja'i Meriahkan Turnamen Sepak Bola HUT ke-76 Bhayangkara di Manggarai Timur

Tari Ja'i Meriahkan Turnamen Sepak Bola HUT ke-76 Bhayangkara di Manggarai Timur

Travel Update
Harga Tiket dan Jam Buka Pantai Pasir Putih PIK 2

Harga Tiket dan Jam Buka Pantai Pasir Putih PIK 2

Travel Tips
Sandiaga Bertemu Ketum PP Muhammadiyah, Bahas Wisata Halal

Sandiaga Bertemu Ketum PP Muhammadiyah, Bahas Wisata Halal

Travel Update
Ho Chi Minh City Jadi Kota Terbaik bagi Solo Traveler di Dunia 2022

Ho Chi Minh City Jadi Kota Terbaik bagi Solo Traveler di Dunia 2022

Travel Update
Machu Picchu Nyaris Terbakar karena Kebakaran Hutan Dekat Reruntuhan Inca

Machu Picchu Nyaris Terbakar karena Kebakaran Hutan Dekat Reruntuhan Inca

Travel Update
Tank Rusak Militer Rusia Jadi Sasaran 'Selfie' Warga Ukraina

Tank Rusak Militer Rusia Jadi Sasaran "Selfie" Warga Ukraina

Travel Update
Pesona Wisata Sungai dan Seni Budaya di Desa Pandean Trenggalek

Pesona Wisata Sungai dan Seni Budaya di Desa Pandean Trenggalek

Jalan Jalan
Ubud Masuk 10 Destinasi Terbaik bagi Solo Traveler di Dunia 2022

Ubud Masuk 10 Destinasi Terbaik bagi Solo Traveler di Dunia 2022

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.