Kompas.com - 11/02/2016, 12:31 WIB
EditorI Made Asdhiana
AMAN dari kriminalitas adalah syarat utama yang membuat wisatawan memutuskan melancong, betah tinggal di lokasi wisata, dan menikmatinya. Rasa aman yang diidamkan itu meliputi pula tidak terusik pedagang asongan, retribusi parkir memberatkan, dan tempat wisata yang bersih dari sampah.

Persoalan-persoalan itu mengiringi perjalanan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Mandalika, Kute, Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Kepala Kepolisian Daerah NTB Brigadir Jenderal (Pol) Umar Septono, kepada wartawan akhir 2015 menyatakan, gangguan keamanan terhadap orang asing sepanjang tahun itu sebanyak 45 kasus, terdiri dari curat (pencurian dengan pemberatan) 5 kasus, pencurian dengan kekerasan (curas) 28 kasus, dan pencurian kendaraan bermotor 12 kasus.

Dari kasus curas, 24 di antaranya terjadi di Lombok Tengah, umumnya di seputar KEK Mandalika.

Kasus terakhir dialami turis perempuan asal Swiss, Ceko, dan dua turis Jerman, yang dibegal di tempat sepi, dalam perjalanan dari Pantai Mawon ke penginapan di Pantai Kute. Barang milik mereka, yakni kamera, lensa kamera, dan telepon genggam dirampas. Peristiwa kriminal itu tersebar di media sosial. Kepolisian Resor Lombok Tengah, 19 Desember 2015 berhasil meringkus dua tersangka pelaku.

Kasus-kasus itu ditambah lagi sikap pedagang asongan yang agresif menawarkan cendera mata, selagi wisatawan duduk santai di lokasi wisata yang semua pantainya berpasir putih dan berair jernih itu. Bahkan, sambil terus menurunkan harga jual, mereka menguntit calon pembeli hingga mobil melaju.

Retribusi parkir pun biang ketidakamanan. ”Mahal amat, sekali parkir ceban,” kata anggota rombongan wisatawan asal Jakarta, saat berhenti berfoto di monumen Kute Lombok. Mereka berkunjung ke Pantai Tanjung Aan dan Pantai Seger. Di dua lokasi itu biaya parkir masing-masing Rp 10.000.

Pada hari-hari biasa, selain hari libur, suasana Pantai Tanjung Aan, Pantai Seger, serta Pantai Mawon dan Pantai Selongblanak, sepi dari lalu lalang pengguna jalan. Suasana itu dimanfaatkan pelaku kriminal melakukan aksinya. Ketika wisatawan asyik mandi dan berselancar di laut, pelaku sibuk mengemasi dan membawa kabur barang yang ditinggal pemilik di tepi pantai.

Kondisi itu diperburuk dengan sampah yang berserakan di pantai, jalan, dan tempat umum lain. Limbah plastik bekas tempat minuman kemasan, kertas bekas bungkus makanan, mengotori kawasan itu. Padahal, obyek wisata yang bersih membuat wisatawan betah dan mendorong keinginan kembali obyek wisata itu.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Panduan Wisata Gembira Loka Zoo Yogyakarta: Harga Tiket dan Jam Buka

Panduan Wisata Gembira Loka Zoo Yogyakarta: Harga Tiket dan Jam Buka

Travel Tips
5 Baju Adat Jokowi Saat Pidato Kenegaraan Sidang Tahunan MPR RI

5 Baju Adat Jokowi Saat Pidato Kenegaraan Sidang Tahunan MPR RI

Jalan Jalan
5 Tips Wisata ke Pop Art Jakarta 2022 Senayan Park, Pakai Baju Putih

5 Tips Wisata ke Pop Art Jakarta 2022 Senayan Park, Pakai Baju Putih

Travel Tips
Festival Golo Koe Tampilkan The New Labuan Bajo kepada Dunia

Festival Golo Koe Tampilkan The New Labuan Bajo kepada Dunia

Travel Update
Festival Golo Koe Labuan Bajo NTT Akan Jadi Acara Tahunan

Festival Golo Koe Labuan Bajo NTT Akan Jadi Acara Tahunan

Travel Update
Meluruskan Kebijakan Tarif Masuk Taman Nasional Komodo

Meluruskan Kebijakan Tarif Masuk Taman Nasional Komodo

Travel Update
Jokowi Pakai Baju Adat Bangka Belitung Saat Pidato Kenegaraan

Jokowi Pakai Baju Adat Bangka Belitung Saat Pidato Kenegaraan

Travel Update
HUT Ke-77 RI, Simak 5 Promo Wisata Gratis untuk Pemilik Nama Agus

HUT Ke-77 RI, Simak 5 Promo Wisata Gratis untuk Pemilik Nama Agus

Travel Promo
Visa Turis Bisa untuk Umrah, Tak Berlaku bagi Jemaah Indonesia

Visa Turis Bisa untuk Umrah, Tak Berlaku bagi Jemaah Indonesia

Travel Update
7 Mobil Kepresidenan Parkir di Lobi Sarinah, Bisa Foto Bareng

7 Mobil Kepresidenan Parkir di Lobi Sarinah, Bisa Foto Bareng

Travel Update
Pati Ka Du'a Bapu Ata Mata, Ritual Beri Makan Leluhur di Danau Kelimutu

Pati Ka Du'a Bapu Ata Mata, Ritual Beri Makan Leluhur di Danau Kelimutu

Jalan Jalan
Tiket Pesawat Masih Mahal, Sandiaga Prediksi Tarif Turun Akhir Tahun

Tiket Pesawat Masih Mahal, Sandiaga Prediksi Tarif Turun Akhir Tahun

Travel Update
Komunikasi Jadi Kunci Upaya Pariwisata Berkelanjutan di Labuan Bajo

Komunikasi Jadi Kunci Upaya Pariwisata Berkelanjutan di Labuan Bajo

Travel Update
Promo Tiket Garuda Indonesia, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,7 Jutaan

Promo Tiket Garuda Indonesia, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,7 Jutaan

Travel Promo
HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Raksasa Dibentangkan di Gunung Bromo

HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Raksasa Dibentangkan di Gunung Bromo

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.