Kompas.com - 17/02/2016, 14:19 WIB
Buah embak atau kapul putih bentuknya seperti buah manggis, tetapi warna kulitnya cokelat seperti buah sawo. Buah-buahan ini merupakan buah-buahan khas Kabupaten Barito Selatan, Kalimantan Tengah. KOMPAS/MEGANDIKA WICAKSONOBuah embak atau kapul putih bentuknya seperti buah manggis, tetapi warna kulitnya cokelat seperti buah sawo. Buah-buahan ini merupakan buah-buahan khas Kabupaten Barito Selatan, Kalimantan Tengah.
|
EditorI Made Asdhiana
HUJAN mengguyur Kalimantan Tengah (Kateng) sejak Desember setelah musim kemarau panjang disertai kebakaran hutan dan lahan melanda lebih dari 3 bulan berikut kabut asap pada 2015.

Di antara hutan-hutan yang masih selamat dari kebakaran di Kabupaten Barito Selatan, buah-buah hutan seperti embak atau biasa disebut kapul putih, mawuh atau kapul kuning, siwaw atau rambutan hutan, dan tongkoi atau durian hutan pun mulai bermunculan.

Buah embak atau kapul putih bentuknya seperti buah manggis, tetapi warna kulitnya cokelat seperti buah sawo. Bentuk daging buah dan bijinya pun menyerupai buah manggis.

Tekstur buahnya halus dan licin berair. Rasanya manis-manis asam dan terasa menyegarkan.

“Warga desa percaya buah kapul putih ini bisa mengobati penyakit kanker dan ginjal,” kata Lukmana (29), penjual buah hutan, di Jalan G Obos, Palangkaraya, Kalimantan Tengah, Selasa (16/2/2016).

KOMPAS/MEGANDIKA WICAKSONO Durian hutan atau disebut tongkoi yang berasal dari Kabupaten Barito Selatan, Kalimantan Tengah. Ukurannya lebih kecil daripada durian pada umumnya. Besarnya sekitar sekepalan tangan orang dewasa.
Adapun buah mawuh atau kapul kuning hampir mirip dengan kapul putih, hanya saja daging buahnya berwarna kuning.

Buah ini biasa dijadikan bahan baku pembuatan tuak lokal atau disebut barem setelah melalui proses peragian dan penyulingan.

Selanjutnya adalah buah siwaw atau rambutan hutan. Sebenarnya kulit buah ini tidak memiliki rambut. Tekstur kulitnya kasar berwarna kuning kemerahan.

Daging buahnya berwarna putih bening seperti rambutan dan bijinya pun agak lonjong seperti biji rambutan. Rasanya pun manis legit sedikit asam.

Kemudian yang cukup unik adalah durian hutan atau disebut tongkoi. Ukurannya lebih kecil daripada durian pada umumnya. Besarnya sekitar sekepalan tangan orang dewasa. Kulitnya berduri tipis tetapi kaku dan tajam.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Syarat Perjalanan Tak Perlu Tes Covid-19, Ini Kata Pelaku Industri Pariwisata

Syarat Perjalanan Tak Perlu Tes Covid-19, Ini Kata Pelaku Industri Pariwisata

Travel Update
10 Museum Paling Angker di Dunia, Ada Koleksi Mumi

10 Museum Paling Angker di Dunia, Ada Koleksi Mumi

Jalan Jalan
Rute Menuju Plunyon Kalikuning, Jadi Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Rute Menuju Plunyon Kalikuning, Jadi Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Jajan di Toko Serba Ada Ini Harus Memanjat 120 Meter, Mau Coba?

Jajan di Toko Serba Ada Ini Harus Memanjat 120 Meter, Mau Coba?

Jalan Jalan
Aturan Perjalanan Diperlonggar, Ini PR Pemerintah untuk Pariwisata

Aturan Perjalanan Diperlonggar, Ini PR Pemerintah untuk Pariwisata

Travel Update
Sandiaga Sebut Pariwisata Berkelanjutan Akan Jadi Tren pada Era Endemi

Sandiaga Sebut Pariwisata Berkelanjutan Akan Jadi Tren pada Era Endemi

Jalan Jalan
Pelaku Perjalanan Luar Negeri Sudah Tak Perlu Tes, Ini Syaratnya

Pelaku Perjalanan Luar Negeri Sudah Tak Perlu Tes, Ini Syaratnya

Travel Update
Mampir ke Jembatan Plunyon, Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Mampir ke Jembatan Plunyon, Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Festival Olahraga Berskala Internasional Bakal Digelar di Sejumlah Destinasi

Festival Olahraga Berskala Internasional Bakal Digelar di Sejumlah Destinasi

Travel Update
Libur Panjang Waisak 2022, Angkasa Pura I Layani 651.000 Penumpang

Libur Panjang Waisak 2022, Angkasa Pura I Layani 651.000 Penumpang

Travel Update
Jepang Akan Terima Turis Asing dari 4 Negara dalam Grup Wisata

Jepang Akan Terima Turis Asing dari 4 Negara dalam Grup Wisata

Travel Update
Syarat Naik Pesawat per 18 Mei, Tak Wajib Antigen jika Vaksin 2 Kali

Syarat Naik Pesawat per 18 Mei, Tak Wajib Antigen jika Vaksin 2 Kali

Travel Update
Menparekraf: Waisak Tingkatkan Kunjungan Wisatawan ke Borobudur

Menparekraf: Waisak Tingkatkan Kunjungan Wisatawan ke Borobudur

Travel Update
Syarat Naik Kereta Api per 18 Mei, Vaksin 2 Kali Tak Perlu Tes PCR

Syarat Naik Kereta Api per 18 Mei, Vaksin 2 Kali Tak Perlu Tes PCR

Travel Update
Markedila Cafe, Tempat Nongkrong dengan Panorama Lembah di NTT

Markedila Cafe, Tempat Nongkrong dengan Panorama Lembah di NTT

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.