Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Masa Depan Bantul di Sektor Pariwisata

Kompas.com - 18/02/2016, 12:03 WIB
BANTUL, KOMPAS.com - Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, mengharapkan sektor pariwisata daerah ini semakin berkembang di bawah kepemimpinan bupati dan wakil bupati baru, Suharsono-Abdul Halim Muslih.

"Masa depan rakyat Bantul ada di pariwisata, sehingga saya harap pariwisata makin baik di tangan Harsono dan Halim (bupati dan wakil bupati Bantul terpilih)," kata Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Bantul, Bambang Legowo di Bantul, Selasa (16/2/2016).

Menurut dia, di wilayah Bantul terdapat sejumlah destinasi wisata pantai selatan yang menjadi daya tarik wisatawan untuk dikunjungi, termasuk beberapa obyek wisata alam di wilayah perbukitan yang makin diminati wisatawan.

Bambang mengatakan, pengembangan dan penataan pariwisata di Bantul selama ini sudah dilakukan dengan baik, namun masih bisa dioptimalkan lagi melalui kebijakan maupun gebrakan bupati yang baru.

"Saya sadari itu, saat ini Disbudpar juga fokus mengembangkan desa wisata yang ada. Sampai saat ini sudah ada 36 desa wisata, meskipun jumlah kunjungannya masih kalah dengan obyek wisata pantai," katanya.

Bambang memaparkan, terkait dengan pendapatan asli daerah (PAD) dari sektor pariwisata dalam beberapa tahun terakhir, perolehannya terus mengalami peningkatan, yang berarti kunjungan wisatawan makin meningkat.

KOMPAS.com / Wahyu Adityo Prodjo Atraksi wisata berseluncur di atas pasir (sandboarding) gumuk pasir Parangkusumo, Kecamatan Kretek, Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, Minggu (23/8/2015).
"Di akhir 2011 saat itu angkanya (pendapatan) masih Rp 4 miliar, kemudian menjadi Rp 5 miliar pada 2012. Pada 2015 pendapatan sudah diangka Rp 11 miliar. Jadi kalaupun ada persepsi penurunan wisatawan, justru dari sisi rupiah ada kenaikan," katanya.

Sementara itu, Bupati Bantul terpilih Suharsono mengatakan, meski obyek wisata Pantai Parangtritis saat ini telah ramai dikunjungi wisatawan, namun menurutnya fasilitas pendukung yang ada masih terbatas, sehingga perlu ada upaya untuk lebih mengembangkan.

"Kemudian air terjun di Bantul, itu sangat potensial dikembangkan, hanya saja saya lihat masih kurang perhatian, saya tidak tahu apakah karena dananya yang terbatas atau ada faktor lain," katanya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber Antara
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Mengenal Masjid Bengkok di Medan yang Dibangun Tahun 1874

Mengenal Masjid Bengkok di Medan yang Dibangun Tahun 1874

Travel Update
Hati-hati, Ini 6 Tempat Paling Kotor di Pesawat

Hati-hati, Ini 6 Tempat Paling Kotor di Pesawat

Travel Tips
Syarat Terbaru Masuk Thailand, Tak Perlu Isi Formulir TM6

Syarat Terbaru Masuk Thailand, Tak Perlu Isi Formulir TM6

Travel Update
Ada Fasilitas Shower dan Locker di Stasiun Gambir, mulai Rp 50.000

Ada Fasilitas Shower dan Locker di Stasiun Gambir, mulai Rp 50.000

Travel Update
Arus Balik, Jumlah Penumpang di Bandara Depati Amir Bangka Belitung Naik Signifikan

Arus Balik, Jumlah Penumpang di Bandara Depati Amir Bangka Belitung Naik Signifikan

Travel Update
Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa ke Mana Saja?

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa ke Mana Saja?

Itinerary
Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Jalan Jalan
Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Travel Update
Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Travel Update
85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

Travel Update
KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

Travel Update
Sri Sultan HB X Gelar 'Open House' untuk Umum Pekan Depan

Sri Sultan HB X Gelar "Open House" untuk Umum Pekan Depan

Travel Update
5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

Travel Update
Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Travel Update
10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com