Kompas.com - 23/02/2016, 09:16 WIB
|
EditorI Made Asdhiana
BOGOR, KOMPAS.com - Perayaan Cap Go Meh (CGM) Bogor Street Fest 2016 pada Senin (22/2/2016) berlangsung sangat meriah, meski berkali-kali diguyur hujan. Dibuka oleh Deputi Bidang Pengembangan Kelembagaan Kepariwisataan Kementerian Pariwisata M Ahman Sya, Wali Kota Bogor Bima Arya, beserta ketua panitia Arifin pada pukul 15.30 WIB.

Masyarakat yang sudah memadati area sejak pukul 11.00 WIB membuat panitia kesulitan untuk memulai acara, padatnya panonton menutup akses jalan. Bima Arya mengatakan dalam pidato pembukaannya, bahwa CGM Bogor Street Fest ini sudah menjadi tradisi sejak ratusan tahun lalu di Bogor.

"Cap Go Meh merupakan tradisi yang sudah ada ratusan tahun lalu di sini. Namun, kali ini Bogor membuktikan, di sini kita hidup di tengah keberagaman, dan bisa menikmati indahnya perbedaan," ujar Bima. (Baca: Kungfu "Ip Man" dan Kuliner Tionghoa Ramaikan Bazar Imlek di Lombok)

Wali Kota Bogor mengapresiasi wisatawan mancanegara yang turut hadir, salah satunya rombongan dari Taiwan, tepatnya utusan dari pemerintah kota Tainan. Merka berjumlah 20 orang yang disambut langsung oleh Pemkot Bogor dan ketua panitia CGM.

Sejak pukul 16.00 WIB lokasi CGM diguyur hujan beberapa kali, tapi tidak menghentikan kemeriahan jalannya acara. Pukulan ratusan peserta drum band, menyita perhatian pengujung sepanjang Jalan Surya Kencana. Diikuti fashion carnaval, lalu pawai macam-macam kebudayaan nusantara, seperti reog, ogoh-ogoh, dan ondel-ondel.

Sekitar pukul 17.00 WIB hujan turun sangat deras secara tiba-tiba. Pengunjung yang menutupi jalan selebar tujuh meter langsung memenuhi teras perokoan sepanjang jalan. Dimulai kembali pukul 18.00 dengan kondisi hujan sangat lebat, tidak membuat peserta maupun pengunjung kecewa.

Semangat para peserta konvoi di tengah hujan, membuat penonton kembali memenuhi badan jalan dengan basah kuyup. Tak jarang juga penonton mengenakan jas hujan atau payung. Hingga pukul 19.00 sebanyak 18 joli dan 21 barong liong dari bebagai kelenteng di Indonesia selesai dikeluarkan. (Baca: Di Pontianak, 18 Barongsai Berebut Hadiah Rp 50 Juta)

Hingga malam pukul 21.00 ratusan ribu pengunjung masih menantikan pulangnya arak-arakan kembali pulang ke Vihara Danagun.

KOMPAS.COM/MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Dibawah guyuran hujan deras, para peserta arak-arakan dari berbagai Klenteng di Indonesia, tetap bersemangat mengikuti Cap Go Meh Bogor Street Festival 2016, di Bogor, Senin (22/2/2016).
Arifin selaku Ketua Panitia CGM Bogor Street Fest mengaku sangat puas dengan hasil yang didapat, walaupun harus diguyur hujan.

"Sangat puas, banyak target yang tercapai salah satunya lebih dari 100.000 wisatawan. Sebenarnya semuanya sudah on the track, hanya alam harus berkehendak lain," ujarnya saat diwawancarai KompasTravel pasca acara.

Arifin menambahkan tahun depan CGM Bogor Street Fest harus lebih meriah dengan inovasi-inovasi baru lagi. Untuk evaluasi dari acara tahun ini pihaknya masih belum dapat berkomentar.

Terkait cuaca yang tidak dapat dikondisikan, Arifin tidak terlalu mempermasalahkan itu. Pasalnya acara tetap berjalan sesuai waktu yang ditetapkan.

Foto selengkapnya bisa dilihat di Galeri Foto: "Meriahnya Karnaval Cap Go Meh Street Festival Bogor"

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.