Kompas.com - 24/02/2016, 11:52 WIB
Vivid Sydney, festival cahaya di Australia Dok. Destination NSW Vivid Sydney, festival cahaya di Australia
|
EditorPalupi Annisa Auliani

KOMPAS.com – Ketika cahaya "berpesta", penampilannya akan selalu menggoda mata. Misalnya, saat Monumen Nasional (Monas) bermandikan cahaya ungu pada September 2015, sebagai bagian dari Bulan Alzheimer. Kini, beragam festival cahaya pun sudah berlangsung di banyak negara, salah satunya di Sydney, Australia.

Teknologi light emitting diode (LED) memungkinkan kehadiran cahaya tak lagi hanya sebagai penerang tetapi juga untuk beragam keperluan, termasuk dekorasi. Pendar ungu yang menyelimuti Monas adalah salah satu efek yang bisa dihasilkan teknologi pencahayaan berbasis LED, demikian pula di berbagai festival cahaya.

Di Sydney, festival cahaya itu dikenal sebagai Vivid Sydney. Acara tersebut sudah menjadi acara tahunan spektakuler negeri Kanguru sekaligus menjadi festival cahaya terbesar di dunia.

Dengan bantuan teknologi digital, puluhan gedung termasuk ikon-ikon kota seperti Opera House dan Harbour Bridge bak kanvas yang siap dilukis cahaya. Atap dan dinding gedung berganti-ganti warna, menampilkan motif dan animasi gerak dari cahaya.

Tak ketinggalan, kendaraan air, seperti cruise, dan ferry kompak berpendar dihiasi lampu warna-warni. Pengunjung bisa ikut berlayar sambil mengitari Opera House.

Pesta cahaya, inovasi, dan kepedulian

Pada 2015, event tersebut menarik kedatangan 1,7 juta wisatawan. Nah, pada tahun ini, Vivid Sydney akan kembali hadir pada 27 Mei sampai 18 Juni 2016.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menikmati Vivid Sydney, tak lengkap tanpa menjajal BridgeClimb. Ini adalah perjalanan menanjak menaiki rangka Harbour Bridge setinggi 134 meter yang memacu adrenalin. Khusus pada penyelenggaraan festival, bagian tengah atau sisi jembatan tertinggi akan dihiasi lantai yang diterangi lampu LED berwarna laiknya lantai dansa.


Dok. Destination NSW Secara serempak ikon-ikon kota Sydney bermandikan cahaya pada festival cahaya, Vivid Sydney

Untuk mendapatkan sensasi warna, pengunjung juga diberikan rompi pelindung bercahaya. Dari lokasi paling tinggi di jembatan itu, Festival Vivid Sydney bisa dilihat dan dinikmati secara keseluruhan.

Kemeriahan Vivid Sydney tak berakhir pada apiknya pantulan cahaya yang disajikan. Tujuan lain festival ini adalah ajang temu bisnis. Di sana, para pelaku bisnis, pekerja kreatif, dan pegiat komunitas bisa bertemu, berdiskusi, sekaligus beradu ide.

Dok. Destination NSW Motif bunga bergerak pada gedung saat Vivid Sydney 2015

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wisata Puncak Kuik, Salah Satu Atap Ponorogo yang Memesona

Wisata Puncak Kuik, Salah Satu Atap Ponorogo yang Memesona

Jalan Jalan
Jangan Lakukan 3 Hal Ini di Polandia, Bisa Datangkan Nasib Buruk

Jangan Lakukan 3 Hal Ini di Polandia, Bisa Datangkan Nasib Buruk

Jalan Jalan
6 Fakta Menarik Polandia, Punya Kosakata yang Sama dengan Indonesia

6 Fakta Menarik Polandia, Punya Kosakata yang Sama dengan Indonesia

Jalan Jalan
Intip Mewahnya Vila Lokasi Syuting Film 'House of Gucci' di Italia

Intip Mewahnya Vila Lokasi Syuting Film "House of Gucci" di Italia

Jalan Jalan
Bandara Adisutjipto Yogyakarta Kembali Buka Rute Yogyakarta-Bali

Bandara Adisutjipto Yogyakarta Kembali Buka Rute Yogyakarta-Bali

Travel Update
Citilink Jadi Maskapai Pertama yang Terbang Komersial ke Bandara Ngloram Blora

Citilink Jadi Maskapai Pertama yang Terbang Komersial ke Bandara Ngloram Blora

Travel Update
Slowakia Lockdown karena Ada Lonjakan Kasus Covid-19

Slowakia Lockdown karena Ada Lonjakan Kasus Covid-19

Travel Update
Negara-negara di Eropa Lockdown Lagi, Penjualan Paket Wisata Tak Terpengaruh

Negara-negara di Eropa Lockdown Lagi, Penjualan Paket Wisata Tak Terpengaruh

Travel Update
Kapal Pesiar Masih Dilarang Berlayar ke Hawaii hingga 2022

Kapal Pesiar Masih Dilarang Berlayar ke Hawaii hingga 2022

Travel Update
Desa Ara di Bulukumba Sulsel Bakal Punya Wisata Kapal Phinisi

Desa Ara di Bulukumba Sulsel Bakal Punya Wisata Kapal Phinisi

Travel Update
Polres Semarang Bentuk Satgas Jalur Wisata Saat Nataru, Antisipasi Lonjakan Pengunjung

Polres Semarang Bentuk Satgas Jalur Wisata Saat Nataru, Antisipasi Lonjakan Pengunjung

Travel Update
Wow! Ubud Jadi Kota Ke-4 Terbaik Sedunia, Kalahkan Kyoto dan Tokyo

Wow! Ubud Jadi Kota Ke-4 Terbaik Sedunia, Kalahkan Kyoto dan Tokyo

BrandzView
Per 1 Desember 2021, WNI Bisa Terbang Langsung ke Arab Saudi Tanpa Karantina 14 Hari di Negara Ketiga

Per 1 Desember 2021, WNI Bisa Terbang Langsung ke Arab Saudi Tanpa Karantina 14 Hari di Negara Ketiga

Travel Update
PPKM Level 3 Serentak, Taman Rekreasi Diminta Serius Terapkan Protokol Kesehatan

PPKM Level 3 Serentak, Taman Rekreasi Diminta Serius Terapkan Protokol Kesehatan

Travel Update
Menelusuri Sudut-sudut 'Nyeni' di West Kowloon Hong Kong, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

Menelusuri Sudut-sudut "Nyeni" di West Kowloon Hong Kong, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

BrandzView
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.