Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 09/03/2016, 08:17 WIB
|
EditorWisnubrata
LUWUK, KOMPAS.com - Wisatawan memadati Pantai Kilo Lima, Luwuk, Banggai, Sulawesi Tengah, Rabu (9/3/2016) pagi. Banyak di antaranya berkulit putih.

Berdasar pantauan KompasTravel, wisatawan asing sudah mulai mendatangi Pantai Kilo Lima sejak pukul 05.00 WITA. Mereka datang dari segala penjuru dunia dan secara khusus ingin menyaksikan gerhana matahari total (GMT).

Sebagian besar dari mereka membawa kamera profesional lengkap dengan tripod serta lensa panjangnya. Bahkan ada pula wisatawan yang membawa drone.

"Saya sangat antusias dan matahari terbit di Luwuk sangat indah," kata Rob, salah seorang wisatawan asal Australia yang mengikuti program Fam Trip Kementerian Pariwisata, Luwuk.

Rob terlihat sudah mencari posisi terbaik agar kameranya bisa menangkap peristiwa terhalangnya sinar matahari oleh bulan yang membuat Bumi lebih gelap.

Sebelum mencari gerhana matahari total, Rob menikmati keindahan Pantai Kilo Lima. Dia berfoto di tepi pantai dan memotret matahari terbit. "Ini pertama kalinya saya melihat gerhana matahari total dan saya tidak akan melewatkan peristiwa ini," kata Rob.

Wisatawan lain asal Inggris, Helena, bahkan membawa anggota keluarganya berwisata ke Luwuk. Dia sudah memesan hotel di Luwuk sejak satu tahun yang lalu.

"Dari internet, saya mencari informasi tentang gerhana matahari total. Salah satu kota yang dilewati adalah Luwuk dan saya belum pernah ke sini sebelumnya," kata Helena.

Berbeda dengan Rob dan Helena, Randy wisatawan asal Denmark mengatakan sebelumnya sudah pernah melihat fenomena gerhana matahari total. Hanya saja, ini kali pertama ia mencari gerhana matahari total di Indonesia.

"Ini yang kelima kalinya saya melihat gerhana di sini. Sebelumnya di Afrika, Mongolia, China, dan Kepulauan Faroe. Kami berada di Sulawesi untuk empat hari mendatang dan melanjutkan perjalanan ke Bali dan Flores," kata Randy.

Kota Luwuk merupakan kota dengan waktu dan durasi yang paling lama dilintasi GMT. Pusat sains antariksa Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) menyebut, GMT di Kota Luwuk, durasinya mencapai sekitar 2 menit 50 detik. Kemudian disusul Poso dengan 2 menit 40 detik dan Ternate dengan durasi 2 menit 39 detik.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+