Kompas.com - 11/03/2016, 06:39 WIB
|
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Bupati Berau Agus Tantomo, mengatakan untuk tidak mau bergantung lagi kepada industri batubara dan sawit, yang selama ini menjadi tulang punggung daerahnya. Sebagai gantinya, ia mulai konsern membangun pariwisata daerahnya yang sebenarnya unggul.

“Pariwisata Berau sebenarnya sangat unggul dari beberapa daerah lain. Saat ini baru terkenal Derawan, padahal sangat banyak lagi bahkan ada yang hanya dimiliki oleh kita, dari infrastruktur, akses, penginapan sudah unggul,” ujar Agus, saat ditemui KompasTravel di Gedung Sapta Pesona Kementerian Pariwisata, Senin (7/3/2016).

Agus mengakui jika selama ini Kabupaten Berau, Kalimantan Timur terlalu bergantung pada industri batubara dan kelapa sawit. Sehingga ketika harga kedua komoditi jatuh di pasaran, bahkan tidak ada indikasi pulih, perekonomiannya pun ikut limbung.

“Sekarang ketika kedua industri itu turun, ekonomi kita ikut melemah, daya beli menurun. Akhirnya kita memutuskan untuk tidak lagi mengandalkan kedua industri tersebut,” ujar Agus.

Dia menambahkan, sebenarnya sampai saat ini pihaknya masih kurang dalam hal pengemasan dan penjualan destinasi-destinasi wisata. Terlebih berbagai keindahan bawah laut yang dimiliki Kabupaten Berau yang mayoritas disukai wisatawan mancanegara, seperti para penyelam.

Ke depan, lanjut Agus, pihaknya akan lebih giat mempromosikan pariwisata Berau di dalam maupun luar negeri. Selain itu membangun fasilitas termasuk bandara kedua yang Juni nanti akan diresmikan di Pulau Maratua. Masyarakat Berau pun akan diedukasi, dan dibentuk Badan Promosi Pariwisata bekerja sama dengan masyarakat, termasuk LSM dan warga adat.

Dok. KOMPAS TV Pemandu Acara 100 Hari Keliling Indonesia Kompas TV, Ramon Y Tungka Menyelam Bersama Ubur-ubur di Kakaban, Kepulauan Derawan, Kalimantan Timur

Berbagai Keunggulan Wisata Berau

Selain Pulau Derawan yang kini menjadi primadona bayak penyelam (diver) Indonesia maupun mancanegara, Berau memiliki lebih dari 44 spot diving. Menurut Agus, keindahannya bisa disejajarkan dengan spot-spot ternama lain di Indonesia, seperti Bunaken hingga Raja Ampat.

Seperti Pulau Kakaban memiliki keunggulan yang tidak dimiliki tempat-tempat lain. Di sana terdapat sebuah danau di mana wisatawan dapat berenang bersama ubur-ubur tanpa harus khawatir disengat. Menurut Agus Tantomo, spot seperti ini hanya ada dua di dunia, satu di Berau dan satu lagi di El-Malik, Palau.

Masih di kawasan Kepulauan Maratua, sambung Agus, sangat banyak paket wisata yang bisa diambil. Selain berenang bersama ubur-ubur tadi, wisatawan juga dapat melihat penangkaran penyu di beberapa pulau, yaitu Pulau Derawan, Pulau Semama, Pulau Sangalaki, Pulau Belambangan, Pulau Sambit, Pulau Mataha, dan Pulau Bilang-Bilangan.

Tujuh pulau-pulau kecil tersebut merupakan lokasi favorit penyu untuk bertelur. Rata-rata tercatat sebanyak 15.000 penyu betina dari jenis penyu hijau (Chelonia mydas) dan penyu sisik (Eretmochelys imbricata) bertelur di pulau-pulau tersebut.

“Kabupaten Berau dengan luas pantainya memang merupakan habitat penyu terbesar se Asia Tenggara,” tegas Agus.

Agus memaparkan, di sana juga pihaknya sudah sejak dahulu mengkonservasi hiu tutul, yang saat ini menapai lebih dari 30 ekor, juga parimanta.

Agus menegaskan, untuk wisatawan yang ingin berkunjung ke sana, jangan khawatir soal akses, selain bisa melalui darat, laut, kini udara sangat memadai. Berau ialah satu-satnya kabupaten di Kalimantan Timur yang didarati secara langsung oleh maskapai Garuda Indonesia. 

“Hotel berbintang pun sudah memadai. Akses jalan darat sudah memadai, jalan utama sudah aspal. Kelemahan kami selama ini hanya cara mengemasnya, dan menjualnya,” kata Agus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Festival Golo Koe di Labuan Bajo, Tampilkan Keunggulan Kopi Colol

Festival Golo Koe di Labuan Bajo, Tampilkan Keunggulan Kopi Colol

Travel Update
Festival Kuliner dan Budaya Minangkabau Digelar di Bekasi Akhir Agustus 2022

Festival Kuliner dan Budaya Minangkabau Digelar di Bekasi Akhir Agustus 2022

Travel Update
Rekomendasi 10 Destinasi Wisata di Trenggalek yang Wajib Dikunjungi

Rekomendasi 10 Destinasi Wisata di Trenggalek yang Wajib Dikunjungi

Jalan Jalan
Liburan 2 Hari 1 Malam ke Sumatera Barat, Ini Total Biayanya

Liburan 2 Hari 1 Malam ke Sumatera Barat, Ini Total Biayanya

Travel Tips
5 Wisata Jakarta dan Sekitarnya dengan Promo Spesial 17 Agustus

5 Wisata Jakarta dan Sekitarnya dengan Promo Spesial 17 Agustus

Travel Promo
Lumba-lumba Muncul di Pantai Tiga Warna Malang, Dianggap Kejadian Langka

Lumba-lumba Muncul di Pantai Tiga Warna Malang, Dianggap Kejadian Langka

Travel Update
Upacara HUT ke-77 RI Akan Digelar di Tengah Laut Pantai Baron Yogyakarta

Upacara HUT ke-77 RI Akan Digelar di Tengah Laut Pantai Baron Yogyakarta

Travel Update
17 Tempat Wisata Bandung Selatan, Bisa Kemah di Alam Terbuka

17 Tempat Wisata Bandung Selatan, Bisa Kemah di Alam Terbuka

Jalan Jalan
Panduan Naik Jip Menyusuri Ngarai Sianok, Harga dan Rutenya

Panduan Naik Jip Menyusuri Ngarai Sianok, Harga dan Rutenya

Travel Promo
Absen 2 Tahun, Kontes Roket Air Taman Pintar Yogyakarta Digelar Lagi

Absen 2 Tahun, Kontes Roket Air Taman Pintar Yogyakarta Digelar Lagi

Travel Update
5,9 Juta Wisatawan Kunjungi Malang Sepanjang 2022

5,9 Juta Wisatawan Kunjungi Malang Sepanjang 2022

Travel Update
Wisata Petik Stroberi di Lereng Gunung Singgalang

Wisata Petik Stroberi di Lereng Gunung Singgalang

Jalan Jalan
15 Hotel Dekat Malioboro, Instagramable dan Nyaman buat Nginap

15 Hotel Dekat Malioboro, Instagramable dan Nyaman buat Nginap

Travel Promo
Mengapa Pendakian Gunung Gede Pangrango Tutup Saat 17 Agustus?

Mengapa Pendakian Gunung Gede Pangrango Tutup Saat 17 Agustus?

Travel Update
Wisata Sejarah Bakal Hadir di Kota Malang, Pemkot Siapkan Penataan Kawasan Kayutangan

Wisata Sejarah Bakal Hadir di Kota Malang, Pemkot Siapkan Penataan Kawasan Kayutangan

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.