Kompas.com - 12/03/2016, 20:19 WIB
Ramainya warung kopi di daerah Manggar, Belitung Timur. KOMPAS.com/Muhammad Irzal AdiakurniaRamainya warung kopi di daerah Manggar, Belitung Timur.
|
EditorI Made Asdhiana

BELITUNG, KOMPAS.com - Lelah menelusuri wisata pantai di Belitung Timur, Kepulauan Bangka Belitung, saatnya anda mampir ke Kota Manggar. Kota tersebut menyuguhkan 1001 warung kopi di sepanjang jalan utamanya.

Teriknya sinar matahari di Kota Manggar tidak menyurutkan masyarakat memenuhi setiap kedai-kedai kopi yang berjejer di sekitar tugu 1001 kopi. Kopi merupakan rutinitas, bahkan hal primer bagi masyarakat Belitung Timur.

Cobalah merasakan sensasi yang berbeda ketika menyeruput kopi di kedai-kedai ini, karena menyeruput kopi disni memiliki fungsi sosial yang sangat tinggi. Dalam satu hari masyarakat Belitung Timur yang dahulunya mayoritas penambang timah, bisa menghabiskan empat hingga tujuh kopi dalam sehari.

(BACA: Cicipi "Kopi Sianida" di Warkop 588 , Berani?)

“Minimal orang sini dulu empat kali sebelum kerja, saat istirahat, saat pulang kerja, hingga mengisi waktu kosong mereka. Minum kopi di kedai ini jadi perantara informasi masyarakat, saling mengenal antar orang dari ngopi,” ujar Markus Joapinto, pemilik Warung Kopi Milenium, saat dikunjungi KompasTravel dalam Corporate Media Gathering BW Suite ke Belitung, Jumat (11/3/2016).

Salah satu warung kopi (warkop) yang tersohor dan selalu ramai ialah Warkop Milenium. Kedai yang buka mulai pukul 08.00 hingga 02.00 WIB ini dapat menjual 500 cangkir kopi dalam satu hari. Namun, di akhir pekan atau libur dapat bertambah dua hingga tiga kali lipat.

KOMPAS.com/Muhammad Irzal Adiakurnia Secangkir kopi O, di Warkop Milenium, dekat tugu 1001 warung kopi, Manggar.
Markus Joapinto, sang pemilik Warkop Milenium mengaku tidak ada yang istimewa dari kopinya dibanding deretan warkop lain di lokasi tersebut. Kopi digoreng sebentar, digiling, direbus dalam panci besar, dan ketika akan disajikan tinggal dituangkan di atas saringan kain. Sehinga kopi tidak meninggalkan ampas.

(BACA: Unik, Menyeruput Kopi ala Turki di Depok)

Warkop ini ternyata eksis sejak tahun 1998, salah satu kunci mereka selalu ramai ialah melakukan pelayanan maksimal, dan melakukan inovasi yang pas.

“Di sini satu-satunya warung kopi legendaris yang menjual pelengkap minum kopi seperti singkong, pisang, roti dan lain-lain. Menu favorit kita ada kopi O, yaitu kopi hitam polos dan kopi susu,” ujar Markus.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.