Kompas.com - 16/03/2016, 22:25 WIB
EditorI Made Asdhiana
BANDA ACEH, KOMPAS.com - Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Aceh menyatakan Malaysia masih menjadi sasaran promosi destinasi wisata provinsi ujung paling barat Indonesia itu.

"Kita masih tetap fokus untuk mempromosikan wisata Aceh ke Malaysia, karena tamu asing yang datang ke dearah ini didominasi dari negeri jiran," kata Kadisbudpar Aceh Reza Fahlevi di Banda Aceh, Rabu (16/3/2016).

(BACA: Wih Terjun Bur Bulet, Keindahan Alam di Aceh Tengah)

Ia menjelaskan peningkatan promosi yang dilakukan di negeri jiran tersebut dilakukan bekerja sama dengan semua pihak termasuk dengan agen perjalanan di kawasan itu.

Menurut Reza, peningkatan promosi dalam dan luar negeri tersebut akan menjadi salah satu upaya menghadirkan tamu dalam dan luar negeri untuk datang dan berkunjung guna menikmati berbagai destinasi wisata di Tanah Rencong.

BARRY KUSUMA Tari Saman Aceh Gayo Lues
"Promosi wisata Aceh di Malaysia juga kita perkenalkan melalui pameran yang digelar di negara tersebut," katanya.

(BACA: Mitos Sendok di Kari Kambing Aceh)

Reza meyakini jumlah wisatawan asing khususnya Malaysia akan terus meningkat, berkunjung ke Provinsi Aceh yang berpenduduk sekitar lima juta jiwa itu. "Sehingga upaya meningkatkan kesejahteraan dan pertumbuhan ekonomi akan terwujud di masa mendatang," katanya.

Selain Malaysia, lanjut Reza, pihaknya juga melakukan promosi ke sejumlah negara di antaranya Singapura, China, Australia dan negara-negara di Eropa.

"Kita juga dibantu oleh pihak kementerian dalam mempromosikan pariwisata Aceh di luar negeri," kata Reza.

SERAMBI/M ANSHAR Wisatawan dari perkumpulan pengajian Masjid Tengku Ampuan Jamaah, Syah Alam, Selangor, Malaysia mengunjungi situs tsunami kubah masjid yang hanyut di Desa Gurah, Kecamatan Peukan Bada, Aceh Besar, Minggu (26/10/2014). Saat musibah tsunami melanda Aceh 26 Desember 2004 lalu, kubah masjid tersebut terseret arus sekitar 2,5 kilometer dari posisi sebelumnya di Desa Lam Teungoh, Aceh Besar.
Disbudpar Aceh juga terus meningkatkan koordinasi dengan berbagai pemangku kepentingan sehingga berbagai sarana dan prasarana pendukung sektor pariwisata dapat terpenuhi dengan baik.

"Artinya, ketersediaan infrastruktur yang memadai menuju dan di daerah destinasi juga merupakan faktor penting untuk kemajuan sektor pariwisata," kata Reza Pahlevi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.