Kompas.com - 22/03/2016, 08:12 WIB
|
EditorI Made Asdhiana
MEDAN, KOMPAS.com – Bagi para penyuka brownies, pasti akan mengernyitkan dahi saat melihat kudapan kuning dengan aroma dan rasa buah yang jarang masuk dalam campuran rasa bahkan mustahil.

Pasalnya, semua orang sudah terpakem bahwa yang namanya brownies pasti berwarna cokelat dan bahan dasarnya terdiri dari cokelat.

“Ini bagian dari perlawanan dan bagian dari idealisme, orang Medan biasa melawan. Maka kakak buat brownies yang berbeda, warnanya kuning. Ternyata banyak yang suka. Baru satu bulan memulai, hampir seribu loyang yang order,” kata Rachmi Novianti alias Kak Mimi, pemilik Sirup Markisa Noerlen.

Saya menemuinya sepekan yang lalu di Jalan Sei Tuan Nomor 7 Medan Baru, Kota Medan, di Rumah Markisa Noerlen yang asri. Kembali ke brownies markisa, perempuan berambut pendek dan berkaca mata itu bilang, bagian dari kreatifitas dan inovasinya.

Dia berpikir, Sirup Markisa Noerlen sudah dikenal dan menjadi oleh-oleh wajib saat datang ke Medan. Tapi kenapa markisa hanya sampai sirup dan selai? Kenapa tidak dibuat penganan atau kudapan yang bergizi dan enak?

“Maka kakak datangi sahabat kakak Lisa Pane, dia ahli boga. Kami ngobrol-ngobrol dan coba buat. Lisa juga seorang yang idealis dan melawan, kami lawan arah, jadilah brownies markisa. Kami berdua seniman, melahirkan kuliner baru yang berkualitas adalah bagian dari kreatifitas kami,” katanya tersenyum.

Tiba-tiba, aroma harum menutup penciuman. Sontak naluri lapar datang. Rupanya, delapan loyang brownies markisa baru keluar dari oven. Melihat warnanya, saya sudah berselera betul.

Tapi Kak Mimi bilang, tunggu sampai diolesi selai markisa atasnya baru dicicipi. Begitu selai berwarna kuning dengan biji-biji hitam markisa menyelimuti seluruh permukaan kue persegi empat panjang itu, potongan pertamanya langsung saya yang caplok.

“Enak, selainya enak. Manisnya pas. Harumnya menggoda. Harganya berapa ini, kak,” tanya saya yang disambut gelak tawa.

“Harganya Rp 50.000, tapi harus pesan dulu. Karena kan tidak pakai pengawet, jadi kami gak berani pajang lama-lama. Lagian kan enak kalau masih fresh,” kata Kak Mimi sambil mengajak saya ke rumah Lisa.

Melihat langsung pembuatan si kuning yang menawan, sekalian bertanya-tanya apa saja yang membuatnya begitu renyah dan lembut.

“Ada tiga produk Noerlen di dalam brownies ini, yaitu selai, bubur dan sirup. Bubur itu, yang biji-biji ini. Saat ini kita Insya Allah produksi 50 loyang setiap hari, itu masih by order pihak Noerlen. Ini kan masih perkenalan tapi responnya sangat baik,” kata Lisa Pane yang terkenal dengan sebutan Lisa Chamil karena punya cake boutique Chamil di Jalan Sei Belutu Medan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.