Geliat Timah di Pulau Bangka

Kompas.com - 31/03/2016, 20:45 WIB
Perajin timah mengikis timah untuk dihaluskan di Museum Timah, Pangkal Pinang, Bangka Belitung, beberapa waktu lalu. Timah menjadi komoditas utama penggerak ekonomi masyarakat di Provinsi Bangka Belitung. KOMPAS/RHAMA PURNA JATIPerajin timah mengikis timah untuk dihaluskan di Museum Timah, Pangkal Pinang, Bangka Belitung, beberapa waktu lalu. Timah menjadi komoditas utama penggerak ekonomi masyarakat di Provinsi Bangka Belitung.
EditorI Made Asdhiana

Pandangan Safa Deswita (6) terpaku pada maket (miniatur) kegiatan penambangan timah di masa lalu. Telapak tangannya terus menempel di kaca maket tersebut sembari mendengarkan penjelasan pemandu museum.

Rasa penasaran menggiringnya untuk mencari tahu asal mula timah yang menjadi komoditas utama di daerah tempat tinggalnya, Bangka Belitung.

Safa adalah siswa PAUD Ar-Ridho, Pendindang, Pangkalan Baru, Bangka Tengah. Akhir Januari lalu, dia datang bersama 25 temannya didampingi empat guru untuk menjalani pembelajaran lapangan di Museum Timah, Pangkal Pinang, Bangka Belitung.

Safa belum tahu apa itu timah. Padahal, tanah tempatnya berpijak kini merupakan penghasil timah terbesar di Indonesia, bahkan di dunia. Berkeliling museum yang dulu digunakan sebagai residen di zaman kolonial Belanda seakan kembali ke masa perjalanan timah di masa lalu.

Hampir dua jam Safa dan teman-temannya diajak bermain dan belajar mengenai sejarah timah, termasuk kemajuan eksplorasinya.

Di museum seluas 1.000 meter persegi ini tersaji 147 koleksi yang dikumpulkan dari berbagai sudut Provinsi Bangka Belitung yang membuka pengetahuan baru bagi pengunjung.

Muhammad Taufik, Kepala Seksi Museum Timah Pangkal Pinang, yang saat itu menjadi pemandu museum, menjelaskan secara rinci perkembangan timah di Bangka. Penambangan masa awal dilakukan pada abad ke-5 dengan alat-alat yang sangat sederhana.

Linggis kayu digunakan untuk membuat sumur. Sumur penggalian timah ini dikenal dengan sebutan sumur palembang. Bahkan, pencucian timah saat itu dilakukan dengan batok kelapa dan dulang kayu.

”Saat itu, proses penambangan tidak begitu sulit karena bijih timah masih berada di permukaan tanah,” katanya.

Seiring perkembangan zaman dan semakin dalamnya keberadaan timah di bawah tanah, proses pengeboran pun dilakukan. Pada abad ke-18, pengeboran dilakukan dengan alat bor tusuk yang diperkenalkan pedagang Tiongkok. Saat itu, metode semacam ini disebut ciam, yang berarti ujung runcing.

Pengeboran berlanjut dengan metode bor bangka yang mulai digunakan pada 1885. Metode ini diciptakan oleh JE Akkeringa, seorang ahli geologi.

Alat ini berguna untuk pengeboran lapisan aluvial dengan kedalaman kurang dari 40 meter. Metode bor bangka terus dikembangkan dan dimodifikasi untuk menggali timah yang lebih dalam.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dampak Virus Corona, Wisatawan Nusantara di Lombok Melejit Sampai 70 Persen

Dampak Virus Corona, Wisatawan Nusantara di Lombok Melejit Sampai 70 Persen

Whats Hot
Doyan Makan Ikan? Coba Restoran Sashimi All You Can Eat di Tokyo

Doyan Makan Ikan? Coba Restoran Sashimi All You Can Eat di Tokyo

Promo Diskon
Singapura Prediksi Penurunan Wisatawan hingga 30 Persen akibat Virus Corona

Singapura Prediksi Penurunan Wisatawan hingga 30 Persen akibat Virus Corona

Whats Hot
Imbas Virus Corona, Singapura Kehilangan 20.000 Wisatawan Setiap Hari

Imbas Virus Corona, Singapura Kehilangan 20.000 Wisatawan Setiap Hari

Whats Hot
Melalui Festival Pulau Penyengat 2020, Tanjungpinang Tegaskan Bebas Corona

Melalui Festival Pulau Penyengat 2020, Tanjungpinang Tegaskan Bebas Corona

Jalan Jalan
Dampak Virus Corona, Kyoto Kampanye Pariwisata Sepi untuk Pikat Wisatawan

Dampak Virus Corona, Kyoto Kampanye Pariwisata Sepi untuk Pikat Wisatawan

Whats Hot
Contek Itinerary 'Dare To Surpries S2 Eps. 1' Dari Sushi ke Burger Susun

Contek Itinerary 'Dare To Surpries S2 Eps. 1' Dari Sushi ke Burger Susun

Jalan Jalan
Resep dan Cara Membuat Smash Burger di Rumah

Resep dan Cara Membuat Smash Burger di Rumah

Makan Makan
4 Makanan Murah Meriah Sekitar Stasiun Gubeng Surabaya, Harga Mulai Rp 20.000

4 Makanan Murah Meriah Sekitar Stasiun Gubeng Surabaya, Harga Mulai Rp 20.000

Makan Makan
Praktisi Pariwisata: Dibanding Promo Wisata ke Luar Negeri, Lebih Baik Incar Wisnus Milenial

Praktisi Pariwisata: Dibanding Promo Wisata ke Luar Negeri, Lebih Baik Incar Wisnus Milenial

Whats Hot
Wisman Negara Tetangga Bisa Bantu Pariwisata Indonesia karena Corona

Wisman Negara Tetangga Bisa Bantu Pariwisata Indonesia karena Corona

Whats Hot
Rangkaian Acara Hari Raya Galungan, Sembahyang hingga Mengarak Barong

Rangkaian Acara Hari Raya Galungan, Sembahyang hingga Mengarak Barong

Jalan Jalan
Ngejot, Tradisi Lintas Keyakinan di Bali yang Sarat Makna

Ngejot, Tradisi Lintas Keyakinan di Bali yang Sarat Makna

Jalan Jalan
Tradisi Ngelawar, Cerminan Eratnya Masyarakat Bali

Tradisi Ngelawar, Cerminan Eratnya Masyarakat Bali

Makan Makan
Dampak Wabah Corona, Insentif Sektor Pariwisata Ditetapkan Minggu Ini

Dampak Wabah Corona, Insentif Sektor Pariwisata Ditetapkan Minggu Ini

Whats Hot
komentar di artikel lainnya
Close Ads X