Kompas.com - 09/04/2016, 08:47 WIB
Orang Baduy membuat kain tenun di Kampung Gajeboh, Desa Kanekes, Lebak, Banten, Selasa (1/3/2016). KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZESOrang Baduy membuat kain tenun di Kampung Gajeboh, Desa Kanekes, Lebak, Banten, Selasa (1/3/2016).
|
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS.com - Masyarakat Baduy menyimpan ragam kearifan lokal yang bisa dipelajari. Arkeolog sekaligus antropolog, Cecep Eka Permana menyebutkan kearifan lokal masyarakat Baduy seperti dalam pembuatan rumah.

"Buat orang Baduy, orang yang tinggal, tidur, di atas tanah, itu sama saja hidup di dunia bawah. Makanya rumah orang Baduy berkolong." kata Cecep dalam paparan diskusi "Gerakan Rayakan Perbedaan Baduy Kembali" di Bentara Budaya Jakarta, Jumat (8/4/2016).

(BACA: Begini Caranya Membedakan Baduy Dalam dan Baduy Luar...)

Dalam penanaman tiang-tiang fondasi rumah, masyarakat Baduy juga tak langsung untuk menancapkan ke tanah melainkan menggunakan batu sebagai perantara. Menurut Cecep, hal itu menunjukkan simbol-simbol yang dipercaya oleh masyarakat Baduy.

"Untuk jendela, orang Baduy perlu jendela? Gak perlu, orang gak ada jendela aja dinginnya minta ampun," jelasnya.

(BACA: Tanpa Perlu ke Kampung Baduy, Bisa Lihat Perkakas Suku Baduy di BBJ)

Sedangkan untuk asap-asap hasil pembakaran kayu juga dianggap tak melulu menyebabkan penyakit. Asap bagi masyarakat Baduy, menurut Cecep berfungsi sebagai cara konservasi rumah.

"Itu juga digunakan sebagai konservasi rumah yang terdiri dari kayu dan bambu, asap itu untuk mengusir rayap dan bambu," ungkap Cecep yang juga berprofesi sebagai dosen ini.

Diskusi di Bentara Budaya Jakarta membahas tentang perkembangan budaya Baduy bersama para sosiolog, arkeolog/antropolog, dan tokoh Baduy.

Narasumber yang hadir adalah sosiolog Imam Prasodjo, arkeolog/antropolog Cecep Eka Permana, tokoh Baduy Sarpin dan dimoderatori oleh wartawan harian Kompas sekaligus pendiri Kompasiana Pepih Nugraha.

Diskusi dimulai pada pukul 14.00 WIB dengan dibuka oleh pemaparan singkat oleh narasumber Cecep Eka Permana tentang perkenalan dengan Suku Baduy.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.