Kompas.com - 14/04/2016, 22:08 WIB
Salah satu wisatawan berfoto di spot foto 1 obyek wisata alam Kalibiru, Desa Hargowilis, Kecamatan Kokap, Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta, Sabtu (22/8/2015). Untuk dapat berfoto di spot foto 1 ini, wisatawan dikenakan tarif sebesar Rp15.000 dan diberi waktu berfoto selama tiga menit. KOMPAS.com / Wahyu Adityo ProdjoSalah satu wisatawan berfoto di spot foto 1 obyek wisata alam Kalibiru, Desa Hargowilis, Kecamatan Kokap, Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta, Sabtu (22/8/2015). Untuk dapat berfoto di spot foto 1 ini, wisatawan dikenakan tarif sebesar Rp15.000 dan diberi waktu berfoto selama tiga menit.
|
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS.com — Perbukitan Menoreh di Kulon Progo akan disiapkan Daerah Istimewa Yogyakarta sebagai destinasi wisata terpadu yang tergabung di kawasan Jogja (Yogyakarta), Solo, dan Semarang. Hal tersebut diungkapkan oleh Kepala Bidang Pengembangan Destinasi Wisata Dinas Pariwisata Daerah Istimewa Yogyakarta Aria Nugrahadi.

"Secara keseluruhan, di Yogyakarta yang akan dipromosikan adalah Perbukitan Menoreh lewat Bedah Menoreh. Ide itu dari Bupati Kulon Progo. Kita akan koordinasikan bersama," kata Aria kepada KompasTravel saat ditemui di sela-sela Rapat Koordinasi Percepatan Pembangunan Sepuluh Destinasi Pariwisata Prioritas di Hotel Sari Pan Pacific, Jakarta, Rabu (13/4/2016).

Ia mengatakan, kawasan Perbukitan Menoreh memiliki potensi wisata yang bisa ditawarkan, seperti Puncak Suroloyo, Goa Kiskendo, Kalibiru, Sendang Sono, dan Dolan Deso Boro.

Menurut Aria, pemerintah daerah terus mempersiapkan kebutuhan infrastruktur untuk menunjang destinasi wisata Perbukitan Menoreh.

"Kita bangun daya dukung untuk atraksi wisata pertunjukan di Goa Kiskendo berupa mini teater. Jalannya akan kita perlebar karena beberapa titik masih hanya cukup untuk dua mobil. Akan kita bangun rest area," katanya.

KOMPAS/P RADITYA MAHENDRA YASA Ismanto bersama sejumlah seniman mengikuti ritual 'Ondo Gunung' dengan menyusuri puncak Gunung Suroloyo di Desa Gerbosari, Kecamatan Samigaluh, Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta, yang berbatasan langsung dengan Jawa Tengah, Minggu (25/7/2010).
Selain itu, setiap daerah yang akan dipromosikan di Perbukitan Menoreh juga memiliki karakteristik. Seperti Sendang Sono, wisatawan bisa mencoba wisata religi, yakni perjalanan masuknya agama Kristen di Jawa Tengah dan Yogyakarta.

"Untuk kebutuhan paket wisatanya, sedang kita koordinasikan dengan Asita Yogyakarta. Kemarin saya sudah saya survei potensinya. Persiapan atraksi wisata dicoba untuk rutin," katanya.

Sebelumnya, Kementerian Pariwisata berupaya menggali jalur-jalur lama yang potensial terkait potensi wisata di tiga daerah, Jogja, Solo, dan Semarang (Joglosemar). Tiga daerah itu dianggap mempunyai potensi besar untuk menarik wisatawan domestik maupun mancanegara.

Upaya tersebut dituangkan dalam bentuk sinergi antara tiga daerah itu untuk mempromosikan pariwisata secara terpadu. Obyek-obyek wisata yang dipromosikan oleh pemerintah seperti Candi Borobudur, Dieng, dan Sangiran.

Kementerian Pariwisata kemarin menggelar rapat koordinasi nasional (rakornas) yang bertujuan membahas percepatan pembangunan terhadap 10 destinasi pariwisata prioritas dan perkembangan kebutuhan dan critical success factor pada destinasi prioritas.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tips Pilih Kursi untuk Anak Saat Naik Pesawat agar Lebih Nyaman

Tips Pilih Kursi untuk Anak Saat Naik Pesawat agar Lebih Nyaman

Travel Tips
Bandara Halim Tutup Sementara, Citilink Alihkan Operasional ke Soekarno-Hatta

Bandara Halim Tutup Sementara, Citilink Alihkan Operasional ke Soekarno-Hatta

Travel Update
Satu Kapal Feri Per Hari Disiapkan untuk Travel Bubble Indonesia-Singapura

Satu Kapal Feri Per Hari Disiapkan untuk Travel Bubble Indonesia-Singapura

Travel Update
Minho SHINee Jadi 'Guide' untuk Gwanghwamun, Korea Selatan

Minho SHINee Jadi "Guide" untuk Gwanghwamun, Korea Selatan

Travel Update
Asita Sambut Baik Uji Coba Travel Bubble Indonesia-Singapura, tetapi...

Asita Sambut Baik Uji Coba Travel Bubble Indonesia-Singapura, tetapi...

Travel Update
Zeround EduPark Pangandaran Segera Buka, Kenalkan Aneka Jenis Reptil

Zeround EduPark Pangandaran Segera Buka, Kenalkan Aneka Jenis Reptil

Jalan Jalan
Berburu Kuliner Legendaris di Kwitang Jakarta Pusat, Ada Es Krim Baltic sejak 1939

Berburu Kuliner Legendaris di Kwitang Jakarta Pusat, Ada Es Krim Baltic sejak 1939

Jalan Jalan
5 Fakta Menarik Gedung Sarinah yang Akan Dibuka Kembali Maret 2022

5 Fakta Menarik Gedung Sarinah yang Akan Dibuka Kembali Maret 2022

Jalan Jalan
13 Wisata di Majalengka Jawa Barat, dari Curug hingga Terasering

13 Wisata di Majalengka Jawa Barat, dari Curug hingga Terasering

Jalan Jalan
Abang Expo 2022 di Lhokseumawe, Ada Pameran Foto sampai Pemuataran Film

Abang Expo 2022 di Lhokseumawe, Ada Pameran Foto sampai Pemuataran Film

Jalan Jalan
Bukit Jamur Ciwidey, Wisata Alam Pohon Cemara dan Kebun Teh

Bukit Jamur Ciwidey, Wisata Alam Pohon Cemara dan Kebun Teh

Jalan Jalan
Thamrin Skycrapers, Kenali Sejarah Gedung-gedung Pencakar Langit Sambil Jalan Kaki

Thamrin Skycrapers, Kenali Sejarah Gedung-gedung Pencakar Langit Sambil Jalan Kaki

Jalan Jalan
Makan Steak Anti-mainstream di Docafe Surabaya

Makan Steak Anti-mainstream di Docafe Surabaya

Jalan Jalan
6 Wisata Sekitar Gunung Bromo, Ada Air Terjun Tertinggi di Jawa

6 Wisata Sekitar Gunung Bromo, Ada Air Terjun Tertinggi di Jawa

Jalan Jalan
Sandiaga Uno: TMII Sedang Ditata Ulang untuk Hadirkan Wajah Baru

Sandiaga Uno: TMII Sedang Ditata Ulang untuk Hadirkan Wajah Baru

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.