Warung Kopi Asiang, Inilah Penjual Kopi Tanpa Baju...

Kompas.com - 20/04/2016, 07:15 WIB
Asiang sedang menyiapkan pesanan untuk para tamu. Warung Kopi Asiang berlokasi di Jalan Merapi, Pontianak, Kalimantan Barat. KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANAAsiang sedang menyiapkan pesanan untuk para tamu. Warung Kopi Asiang berlokasi di Jalan Merapi, Pontianak, Kalimantan Barat.
|
EditorI Made Asdhiana

PONTIANAK, KOMPAS.com - Wahai para penikmat kopi, jika Anda datang ke Kota Pontianak, Kalimantan Barat, tak perlu risau menyalurkan hasrat minum kopi di kota ini. Warung kopi bertebaran di Kota Khatulistiwa dan selalu ramai pengunjung.

Salah satu yang unik adalah Kopi Asiang di Jalan Merapi, Pontianak. "Kalau datang ke Pontianak, cobalah minum kopi di Warung Kopi Asiang. Unik, karena penjualnya tanpa baju, hanya bercelana pendek," kata Victor, seorang kawan di Pontianak, Rabu (13/4/2016).

Penasaran, Kamis (14/4/2016) pagi, KompasTravel bersama Ari dari Viva.co.id mencari Jalan Merapi. Jika Anda menginap di Hotel Santika Pontianak mencari Jalan Merapi sangat mudah. Anda tinggal menyeberang Jalan Diponegoro dan susuri arah kanan untuk mencari Jalan Merapi.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Asiang sedang menyiapkan kopi untuk para pembeli. Warung Kopi Asiang terletak di Jalan Merapi, Pontianak, Kalimantan Barat. Uniknya, Asiang melayani pembeli tidak mengenakan baju. Hanya bercelana pendek.
Ketemu Jalan Merapi, berjalanlah ke dalam. Sekitar 300 meter mata Anda akan menatap ramainya pengunjung duduk di pinggir jalan sambil meminum kopi. Itulah Kopi Asiang.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Kopi hitam di Warung Kopi Asiang, Pontianak, Kalimantan Barat.
Yang paling mencolok, jelas penjualnya. Badannya tinggi besar, berkepala pelontos, bertato di badan dan paling jelas, ini yang membuat pengunjung takjub, tidak memakai baju! Cuma mengenakan celana pendek.

Itulah Asiang (62), pemilik warung kopi ini. Tanpa ekspresi, kalau bisa dibilang terkesan sangar, Asiang begitu sibuk melayani pembeli.

Tangan kiri dan kanannya tak pernah berhenti bergerak. Tangannya dengan cekatan menuangkan air ke sebuah wajan besar, meracik kopi, menyiapkan gelas atau cangkir, mengisi susu dan menuangkannya.

Tangan kiri dan kanan Asiang terlihat gesit bergerak. Untuk menyajikan kopi, Asiang mengangkat tangan kirinya tinggi-tinggi ketika menuangkan kopi ke cangkir atau gelas. Sementara tangan kanan tak kalah sibuk mengaduk dan menyaring bubuk kopi berkali-kali yang dituangkan ke dalam teko.

Kesibukan Asiang merupakan hiburan tersendiri bagi para pengunjung yang baru pertama kali mampir di Warung Kopi Asiang ini. Asiang irit bicara, banyak kerja.

Sekali-kali suaranya menggelegar, "Meja itu sudah belum?" Maksudnya tamu di meja itu sudah dilayani atau belum.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X