Kompas.com - 06/05/2016, 06:30 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

WAISAI, KOMPAS.com — Menginjakkan kaki di Pianemo, Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat, untuk melihat pulau-pulau kecil bermunculan di tengah laut dengan pemandangan yang memesona merupakan pengalaman yang tak mungkin terlewatkan.

Kagum, takjub, bengong dengan keindahan alam Pianemo berkecamuk di kepala masing-masing peserta famtrip media dari Perancis yang diundang Kementerian Pariwisata begitu speed boat yang ditumpangi memasuki kawasan Pianemo, Kamis (5/5/2016).

Rasa kagum itu meledak tatkala Ais, nakhoda speed boat di tengah suara bising mesin speed boat berteriak, "Kita masuk Pianemo!"

Seketika para peserta famtrip yang terdiri dari media Perancis itu pada berhamburan keluar boat untuk memotret keindahan laut. Padahal, itu baru permulaan. Namun, kekaguman mengalahkan segalanya. Panas terik siang itu tak membuat mereka surut. Malah tambah asyik membidikkan kameranya.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Wisatawan menaiki tangga di destinasi wisata Pianemo, Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat, Kamis (5/5/2016).
Ternyata sudah banyak wisatawan di Pianemo siang itu. Terlihat dari jejeran speed boat yang memenuhi dermaga.

Tanpa komando, peserta famtrip langsung turun ke dermaga dan sibuk memotret para pedagang kelapa, kepiting, dan minyak kelapa di sekitar dermaga.

"Pianemo merupakan 'Wayag mini' di Papua. Soalnya kalau ke Wayag perlu waktu 3-4 jam dari Waisai (ibu kota Kabupaten Raja Ampat). Melihat Pianemo, wisatawan merasa puas," kata Husna, Kasi Promosi Dinas Pariwisata Raja Ampat kepada KompasTravel.

Ucapan Husna terbukti di Pianemo. Anak tangga langsung dinaiki. Langkah demi langkah menuju puncak bukit. Bagi wisatawan usia muda, menaiki sebanyak 320 anak tangga jelas bukan masalah. Namun, bagi wisatawan yang sudah berumur, suara ngos-ngosan mulai terdengar.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Destinasi wisata Pianemo, di Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat, Kamis (5/5/2016).
Di tengah perjalanan memang ada tempat beristirahat, mengumpulkan tenaga sebelum melanjutkan perjalanan. "Memang umur tak bisa dibohongi," kata M Timmi Timothy Setia, Service Socio-Culturel KBRI Paris yang ikut dalam rombongan famtrip, sambil menaiki satu demi satu anak tangga.

Timmi yang sudah puluhan tahun tinggal di Perancis itu pun terlihat semangat menaiki tangga.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.