Kompas.com - 06/05/2016, 09:15 WIB
Restoran Borobudur, satu-satunya restoran Indonesia di Genova, bahkan di Italia. KOMPAS/SUSI IVVATYRestoran Borobudur, satu-satunya restoran Indonesia di Genova, bahkan di Italia.
|
EditorNi Luh Made Pertiwi F

JAKARTA, KOMPAS.com - Puluhan tahun berkelana, Petty Elliot mengaku sangat tertantang untuk mempromosikan kuliner Indonesia di dunia Internasional. Perempuan asal Manado yang pernah menyabet posisi empat MasterChef di Inggris timur ini berharap program pemerintah tidak hanya musiman.

Ia sendiri turut mengapresiasi program kementerian pariwisata yang sedang giat mendukung tumbuhnya beberapa restoran Indonesia di luar negeri. Namun, ia berharap hal tersebut tidak hanya kegiatan musiman, misalnya hanya saat pejabat tersebut menjabat atau program singkat yang efeknya kurang berkelanjutan.

“Untuk mempromosikan kuliner nusantara, perlu program yang sustain, contohlah Thailand yang tidak hanya bikin program musiman untuk membuat kulinernya berkembang di dunia luar,” ujar Petty kepada KompasTravel saat media tasting Charity Dinner di Ritz Calton Jakarta, Pasific Place, Selasa (2/5/2016).

Sepulangnya ia dari tinggal di Inggris, chef yang suka mencari inspirasi dari traveling ini mencoba berkelana ke berbagai penjuru dunia. Ia menceritakan saat petualangannya di beberapa negara benua biru, makanan Asia yang sudah terkenal hanyalah masakan Thailand, Malaysia, dan Singapura.

“Thailand yang paring terkenal, karena mereka didukung mulai bahan dasar, rempah-rempah hingga hasil pertanian mereka banyak yang di ekspor ke luar. Jadi selain ini beberapa negara seperti Indonesia bisa masak di sana (Eropa) karena bahan-bahan Thailan yang mirip,” ujar Patty.

KOMPAS.COM/WAHYU ADITYO PRODJO Maknyus Platter 1, salah satu menu kuliner Nusantara yang ditawarkan Atria Hotel Serpong. Maknyus Platter 1 berisi gurame pucung, ayam lado mudo, gulai cubadak, dan perkedel jagung.
Ia menambahkan saat dirinya di Jerman dan Inggris banyak yang mengapresiasi. Tak jarang masyarakat meminta dibuatkan cooking class masakan Indonesia. Mereka mayoritas tertarik karena citarasanya yang otentik. Hingga kini ia memilih menyajikan hidangan khas nusantara dengan sentuhan modern cuisine, karena mudah diterima di kalangan Internasional.

Namun dirinya mengaku kerap kesulitan memperoleh bahan masakan Indonesia di luar negeri, seperti rempah-rempah. Ia membandingkan dengan Thailand yang mendukung masakannya tidak hanya restoran atau hidangan, tetapi dari mulai bahan-bahan. Sehingga menurutnya akan lebih berkelanjutan.

“Maka kita (Indonesia) juga harus dikuatkan sektor pertaniannya, hingga bisa menyuplai ke luar negeri seperti Thailand,” ujar koki yang masih rajin menjadi food writer di beberapa majalah ternama.

Ia mengatakan hal tersebut tentunya butuh waktu panjang. Oleh karena itu harapannya kepada pemerintah agar merencanakan program jangka panjang, tidak hanya terlihat hasilnya di satu dua tahun atau masa jabatan, namun bisa sampai puluhan tahun berkembang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

10 Mal Terbesar di Dunia, Banyak yang dari Thailand dan China

10 Mal Terbesar di Dunia, Banyak yang dari Thailand dan China

Jalan Jalan
Kebun Raya Bogor Resmikan Wahana Baru Griya Anggrek

Kebun Raya Bogor Resmikan Wahana Baru Griya Anggrek

Travel Update
15 Wisata Bantul Yogyakarta dengan Pemandangan Alam Instagramable

15 Wisata Bantul Yogyakarta dengan Pemandangan Alam Instagramable

Jalan Jalan
Pemerintah Kota Yogyakarta Siapkan Jalur Skuter Listrik di Kotabaru

Pemerintah Kota Yogyakarta Siapkan Jalur Skuter Listrik di Kotabaru

Travel Update
Wisata ke Rowo Bayu Banyuwangi, Diduga Lokasi Asli KKN di Desa Penari

Wisata ke Rowo Bayu Banyuwangi, Diduga Lokasi Asli KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Rahasia Ruangan yang Terkunci di Taj Mahal, Benarkah Ada Kuil Hindu?

Rahasia Ruangan yang Terkunci di Taj Mahal, Benarkah Ada Kuil Hindu?

Jalan Jalan
8 Motif Batik Betawi dari Jakarta yang Bernilai Sejarah dan Budaya

8 Motif Batik Betawi dari Jakarta yang Bernilai Sejarah dan Budaya

Jalan Jalan
Festival Dugong di Alor NTT, Upaya Pemulihan Ekonomi lewat Pariwisata

Festival Dugong di Alor NTT, Upaya Pemulihan Ekonomi lewat Pariwisata

Travel Update
11 Tempat Wisata di Jepang buat Pecinta Anime dan Manga

11 Tempat Wisata di Jepang buat Pecinta Anime dan Manga

Jalan Jalan
Sederet Fasilitas Baru TMII Setelah Revitalisasi, Ada Trem Listrik

Sederet Fasilitas Baru TMII Setelah Revitalisasi, Ada Trem Listrik

Travel Update
Sandiaga Sebut Industri Seni Lokal Bisa Belajar dari K-Pop, Ini Alasannya

Sandiaga Sebut Industri Seni Lokal Bisa Belajar dari K-Pop, Ini Alasannya

Travel Update
Aturan Perjalanan Dilonggarkan, Harga Tiket Pesawat Diharapkan Ikut Turun

Aturan Perjalanan Dilonggarkan, Harga Tiket Pesawat Diharapkan Ikut Turun

Travel Update
Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Travel Update
Siapkan SDM Pariwisata, Labuan Bajo Akan Bangun Poltekpar

Siapkan SDM Pariwisata, Labuan Bajo Akan Bangun Poltekpar

Travel Update
Syarat Perjalanan Tak Perlu Tes Covid-19, Ini Kata Pelaku Industri Pariwisata

Syarat Perjalanan Tak Perlu Tes Covid-19, Ini Kata Pelaku Industri Pariwisata

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.