Belajar dari Kejadian Turbulensi Etihad, Selalu Gunakan Sabuk Pengaman di Dalam Pesawat

Kompas.com - 06/05/2016, 16:53 WIB
(Istimewa) Kondisi dalam kabin pesawat Etihad Airways EY 474 Abu Dabhi-Jakarta yang mengalami turbulensi di udara, 30 menit sebelum mendarat di Bandara Soekarno-Hatta, Rabu (4/5/2016). 


Andri Donnal Putera(Istimewa) Kondisi dalam kabin pesawat Etihad Airways EY 474 Abu Dabhi-Jakarta yang mengalami turbulensi di udara, 30 menit sebelum mendarat di Bandara Soekarno-Hatta, Rabu (4/5/2016).
|
EditorNi Luh Made Pertiwi F

JAKARTA, KOMPAS.com - Moda transportasi apa pun yang digunakan tetap beresiko mengalami kecelakaan akibat hal-hal yang terduga. Tak terkecuali dengan pesawat terbang yang mengalami turbulensi akibat badai, mendekati daerah pegunungan, dan terkena jet stream.

Namun selalu ada cara untuk mengurangi resiko terguncang akibat turbulensi. Pengamat penerbangan Dudi Sudibyo menekankan bahwa penggunaan sabuk pengaman (seat belt) adalah hal yang utama dalam menggunakan moda transportasi pesawat.

"Kalau saya terbang selama ini, kalau tidak ke toilet selalu pasang seat belt. Turbulensi selalu bisa terjadi kapan saja. Kalau kita pake seat belt saat terjadi guncangan, kita akan tertahan di kursi," kata Dudi saat dihubungi KompasTravel, Jumat (6/5/2016) sore.

Dudi memberi contoh saat pesawat yang ia tumpangi mengalami anjlok hingga mencapai 2.000 kaki. Saat itu, ia serta penumpang lain masih menggunakan sabuk pengamanan dan tak mengalami cidera.

"Sulitnya adalah kalau pesawat sudah terbang, banyak penumpang yang membuka seat belt. Biasanya pramugari tetap menyarankan tetap pakai seat belt. Ikuti saja instruksinya," jelasnya.

Dudi juga menyarankan kepada penumpang pesawat terbang agar selalu menggunakan sabuk pengaman walaupun sedang tidur. Hal itu berfungsi untuk mencegah terbentur bagian pesawat jika terjadi guncangan mendadak saat tidur.

"Supaya nyaman, seat belt-nya bisa disesuaikan kekencangannya. Itu meminimalisasi resiko cedera. Turbulensi itu gak bisa diprediksi," ungkap Dudi.

Kasus penumpang yang cedera akibat turbulensi adalah ketika pesawat Etihad Airways dengan nomor penerbangan EY 474 dengan rute Abu Dhabi-Jakarta mengalami turbulensi kemarin, Rabu (4/5/2016). 

Etihad menyebut 31 penumpang dan awak kabin terluka akibat turbulensi yang terjadi 45 menit sebelum mendarat di Bandara Soekarno-Hatta tersebut.

Penumpang yang sebagian besar jemaah umrah saat itu baru selesai makan dan banyak yang akan melakukan shalat maupun pergi ke toilet. Kebanyakan dari mereka sedang tidak mengenakan sabuk pengaman.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kedatangan Penumpang ke Bali Anjlok Saat Larangan Mudik

Kedatangan Penumpang ke Bali Anjlok Saat Larangan Mudik

Travel Update
Apa Itu Penerbangan Carter yang Disetop Menhub Selama Larangan Mudik?

Apa Itu Penerbangan Carter yang Disetop Menhub Selama Larangan Mudik?

Travel Tips
Taman Nasional Kelimutu Ditutup Sementara Selama Libur Idul Fitri

Taman Nasional Kelimutu Ditutup Sementara Selama Libur Idul Fitri

Travel Update
Lihat Pelanggar Protokol Kesehatan, Sandiaga: Potret, Viralkan!

Lihat Pelanggar Protokol Kesehatan, Sandiaga: Potret, Viralkan!

Travel Update
Unik, Kastel Drakula di Rumania Beri Vaksin Covid-19 untuk Wisatawan

Unik, Kastel Drakula di Rumania Beri Vaksin Covid-19 untuk Wisatawan

Travel Update
Peningkatan Skill Jadi Program Kemenparekraf Pasca-Lebaran

Peningkatan Skill Jadi Program Kemenparekraf Pasca-Lebaran

Travel Update
Syarat Wisata ke Bromo Selama Libur Lebaran

Syarat Wisata ke Bromo Selama Libur Lebaran

Travel Tips
Wisata Gunung Bromo Tetap Buka Selama Idul Fitri

Wisata Gunung Bromo Tetap Buka Selama Idul Fitri

Travel Update
Syarat Berwisata ke Candi Prambanan dan Ratu Boko Saat Libur Lebaran

Syarat Berwisata ke Candi Prambanan dan Ratu Boko Saat Libur Lebaran

Travel Tips
Gunungkidul dan Bantul Siagakan Ratusan Petugas di Tempat Wisata Saat Libur Lebaran

Gunungkidul dan Bantul Siagakan Ratusan Petugas di Tempat Wisata Saat Libur Lebaran

Travel Update
Pemkot Lhokseumawe Tutup Tempat Wisata Saat Libur Lebaran 2021

Pemkot Lhokseumawe Tutup Tempat Wisata Saat Libur Lebaran 2021

Travel Update
Okupansi Hotel di Yogyakarta Rendah, Kadispar DIY Ajak ASN Staycation

Okupansi Hotel di Yogyakarta Rendah, Kadispar DIY Ajak ASN Staycation

Travel Update
Pengunjung Asal DIY Tidak Wajib Bawa Surat Negatif Covid-19 Saat Berwisata di Yogyakarta

Pengunjung Asal DIY Tidak Wajib Bawa Surat Negatif Covid-19 Saat Berwisata di Yogyakarta

Travel Update
Borobudur Tutup, Candi Prambanan dan Ratu Boko Tetap Buka Saat Libur Lebaran

Borobudur Tutup, Candi Prambanan dan Ratu Boko Tetap Buka Saat Libur Lebaran

Travel Update
Libur Lebaran, Obyek Wisata di Kalimantan Barat Tetap Buka

Libur Lebaran, Obyek Wisata di Kalimantan Barat Tetap Buka

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X