Kompas.com - 11/05/2016, 19:14 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS.com - Ratusan tahun lalu, berbagai bangsa berebut kekuasaan di tanah nusantara yang kaya akan alamnya. Mereka saling berperang dan menempati wilayah kekuasaannya seperti Belanda, Jepang, juga Portugis.

Menapaki sisa-sisa kebudayaan mereka di Indonesia tampaknya bisa menjadi alternatif berlibur yang menarik. Salah satu tempatnya berada di pesisir Ibu Kota, yaitu Kampung Tugu, Jakarta Utara yang dahulu menjadi tempat tinggal bangsa Portugis.

Puluhan truk tronton terparkir rapi di setiap sudut kampung, adapun yang sibuk lalu-lalang mengantarkan peti. Kampung Tugu yang menyimpan sejarah seolah dikepung puluhan terminal truk peti kemas.

Terik matahari khas pesisir pun tak menyurutkan puluhan wisatawan untuk menapaki jejak bersejarah di sini. Mereka sedang mengikuti perjalanan wisata bertajuk “Charity Walking Tour” dari Jakarta Food Adventure, Minggu (8/4/2016).

Tempat pertama yang kami singgahi ialah Gereja Tugu. Gereja yang telah diresmikan menjadi salah satu cagar budaya di Jakarta Utara tersebut merupakan simbol kemerdekaan bangsa Portugis mulai tahun 1735.

KOMPAS.com/Muhammad Irzal Adiakurnia Arsitektur khas eropa dengan bangunan tinggi beserta jendela dan pintu utamanya masih terjaga di Gereja Tugu.

Kedatangan wisatawan disambut arsitektur khas Eropa dengan bangunan tinggi beserta jendela dan pintu utamanya. Tampak berdiri di tengah seorang pria bernama Frenky Abrahams, pria keturunan Portugis yang merupakan pengurus Majelis Jemaat Gereja Tugu. Ia pun menceritakan awal mula kedatangan nenek moyangnya ke Indonesia, hingga keturunannya sampai saat ini.

“Dahulu nenek moyang kami merupakan tawanan VOC yang dibawa dari Malaka, setelah Portugis kalah dengan Belanda di Malaka 1648,” ujar Frenky kepada wisatawan.

Ia mengatakan sebelum bangsa Portugis tiba di daerah Tugu, mereka ditempatkan dahulu di Roa Malaka (dekat Stasiun Kota) saat 1661. Disana lah sekitar 80 persennya mati karena serangan penyakit malaria dan kelaparan karena kawasan tersebut masih hutan belantara.

“Sisanya, yang bisa bertahan lah yang dimerdekakan ke kawasan Tugu, tapi dengan syarat memeluk agama Kristen Protestan,” ujarnya. Ia pun mengatakan Belanda benar-benar ingin menghilangkan unsur Portugisnya, dari mulai bahasa, budaya, hingga agama.

Bersamaan dengan dimerdekakannya warga Portugis tersebut menjadi kaum mardijker (kaum yang merdeka), dibuat pula sebuah gereja Protestan, yang saat ini menjadi Gereja Tugu.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.