Kompas.com - 12/05/2016, 15:21 WIB
Penulis Icha Rastika
|
EditorI Made Asdhiana

BUSAN, KOMPAS.com - Indonesia terus menebar pesonanya demi menggaet kunjungan wisatawan mancanegara (wisman), khususnya wisman pesiar. Untuk itu, Indonesia mengikuti Seatrade Cruise Asia 2016, yang berlangsung di Busan, Korea Selatan pada 12-14 Mei 2016.

Menurut Kepala Bidang Pameran Wilayah Pasar Asia Pasifik Kementerian Pariwisata, Rita Sofia, untuk acara ini, Indonesia menargetkan 2.500-3.000 wisatawan kapal pesiar berkunjung ke nusantara.

"Untuk satu orang kalau tidak salah pengeluarannya 1.100-1.200 dollar AS per kunjungan. Diharapkan 2.500-3.000 orang itu ya," kata Rita kepada Icha Rastika dari KompasTravel  ditemui di sela-sela Seatrade Cruise Asia, Kamis (12/5/2016).

Melalui pameran ini, Kemenpar menghadirkan informasi mengenai seluruh wilayah Indonesia yang bisa didatangi cruise dan yacht.

KOMPAS.COM/ICHA RASTIKA Pengunjung Seatrade Cruise Asia 2016 di Busan, Korea Selatan, antusias berfoto dengan penari tradisional Indonesia, Kamis (12/5/2016). Pameran berlangsung 12-14 Mei 2016. Indonesia hadir dalam booth dengan tema kapal pinisi.
Menurut Rita, dari sekian banyak daerah yang bisa didatangi cruise dan yacht, ada 5 wilayah yang ditonjolkan dalam pameran ini, yaitu Surabaya, Semarang, Bali, Lombok, dan Raja Ampat.

"Selama ini Bali masih jadi tujuan utama secara umum, walaupun memang wisatawan Korea mereka kebanyakan pergi ke Batam, Bintan, Bandung, baru ke Bali, dan Yogyakarta juga masih ada," tutur dia.

Selain itu, dalam pameran ini, Indonesia menghadirkan 6 seller, yang merupakan perusahaan operator tur wisata pesiar asal Indonesia. Mereka adalah Destination Asia, Sea Horse, Wallacea, Pearl of Papua, Royal Purnama, dan Scuba Dive.

"Para seller akan mempresentasikan mengenai paket-paket wisata cruise di Indonesia. Ada yang 8 hari 7 malam, ada juga yang 13 hari 12 malam," sambung Rita.

KOMPAS/FRANSISKUS PATI HERIN Alat musik tradisional khas Maluku, totobuang dan tifa, dipadukan dengan hadrat dimainkan untuk menghibur wisatawan mancanegara yang datang menggunakan kapal pesiar Artania di Pelabuhan Yos Sudarso, Ambon, Maluku, Minggu (28/2/2016). Sejumlah wisatawan kagum dengan kolaborasi musik nuansa Kristiani dan Muslim itu. Perpaduan itu menunjukkan Ambon dan Maluku sudah rukun dan menjadi tempat yang aman bagi wisatawan.
Ia juga menyampaikan bahwa pemerintah telah memberlakukan sejumlah kebijakan yang mempermudah wisatawan mancanegara, termasuk wisatawan pesiar asing. Salah satunya adalah pemberlakuan bebas visa bagi sejumlah negara.

Selain itu, menurut Rita, Indonesia telah menghapus CAIT (Clearance Approval to Indonesian Territory).

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.