Hadir di Busan, Kemenpar Targetkan 3.000 Turis Kapal Pesiar Kunjungi Indonesia 

Kompas.com - 12/05/2016, 15:21 WIB
Penulis Icha Rastika
|
EditorI Made Asdhiana

BUSAN, KOMPAS.com - Indonesia terus menebar pesonanya demi menggaet kunjungan wisatawan mancanegara (wisman), khususnya wisman pesiar. Untuk itu, Indonesia mengikuti Seatrade Cruise Asia 2016, yang berlangsung di Busan, Korea Selatan pada 12-14 Mei 2016.

Menurut Kepala Bidang Pameran Wilayah Pasar Asia Pasifik Kementerian Pariwisata, Rita Sofia, untuk acara ini, Indonesia menargetkan 2.500-3.000 wisatawan kapal pesiar berkunjung ke nusantara.

"Untuk satu orang kalau tidak salah pengeluarannya 1.100-1.200 dollar AS per kunjungan. Diharapkan 2.500-3.000 orang itu ya," kata Rita kepada Icha Rastika dari KompasTravel  ditemui di sela-sela Seatrade Cruise Asia, Kamis (12/5/2016).

Melalui pameran ini, Kemenpar menghadirkan informasi mengenai seluruh wilayah Indonesia yang bisa didatangi cruise dan yacht.

KOMPAS.COM/ICHA RASTIKA Pengunjung Seatrade Cruise Asia 2016 di Busan, Korea Selatan, antusias berfoto dengan penari tradisional Indonesia, Kamis (12/5/2016). Pameran berlangsung 12-14 Mei 2016. Indonesia hadir dalam booth dengan tema kapal pinisi.
Menurut Rita, dari sekian banyak daerah yang bisa didatangi cruise dan yacht, ada 5 wilayah yang ditonjolkan dalam pameran ini, yaitu Surabaya, Semarang, Bali, Lombok, dan Raja Ampat.

"Selama ini Bali masih jadi tujuan utama secara umum, walaupun memang wisatawan Korea mereka kebanyakan pergi ke Batam, Bintan, Bandung, baru ke Bali, dan Yogyakarta juga masih ada," tutur dia.

Selain itu, dalam pameran ini, Indonesia menghadirkan 6 seller, yang merupakan perusahaan operator tur wisata pesiar asal Indonesia. Mereka adalah Destination Asia, Sea Horse, Wallacea, Pearl of Papua, Royal Purnama, dan Scuba Dive.

"Para seller akan mempresentasikan mengenai paket-paket wisata cruise di Indonesia. Ada yang 8 hari 7 malam, ada juga yang 13 hari 12 malam," sambung Rita.

KOMPAS/FRANSISKUS PATI HERIN Alat musik tradisional khas Maluku, totobuang dan tifa, dipadukan dengan hadrat dimainkan untuk menghibur wisatawan mancanegara yang datang menggunakan kapal pesiar Artania di Pelabuhan Yos Sudarso, Ambon, Maluku, Minggu (28/2/2016). Sejumlah wisatawan kagum dengan kolaborasi musik nuansa Kristiani dan Muslim itu. Perpaduan itu menunjukkan Ambon dan Maluku sudah rukun dan menjadi tempat yang aman bagi wisatawan.
Ia juga menyampaikan bahwa pemerintah telah memberlakukan sejumlah kebijakan yang mempermudah wisatawan mancanegara, termasuk wisatawan pesiar asing. Salah satunya adalah pemberlakuan bebas visa bagi sejumlah negara.

Selain itu, menurut Rita, Indonesia telah menghapus CAIT (Clearance Approval to Indonesian Territory).

Penghapusan CAIT dikeluarkan Kementerian Koordinator Bidang Maritim dan Sumber Daya, yang disusul dengan surat Menteri Luar Negeri No: 77/PK/02/2016/63/01. CAIT kemudian diganti dengan surat persetujuan berlayar (SPB/Sailing Approval).

"Indonesia beda dengan Malaysia, pemain cruise enggak banyak karena saya dengar menurut pengusaha, kondisinya belum nyaman. Tetapi sedikit demi sedikit berubah. CAIT sudah free, Pak Menteri juga sudah membuka. Dulu izin 2-3 minggu, sekarang sudah gampang," tutur Rita.

KOMPAS.COM/DEFRIATNO NEKE Kande-kandea atau makan-makan, Rabu 24/2/2016). Rombongan wisatawan kapal pesiar disuguhkan dengan makanan tradisional Buton, Sulawesi Tenggara. Kande-kandea ini merupakan tradisi yang digelar Sultan Buton usai berperang.
Adapun wisata bahari merupakan salah satu fokus Kemenpar. Kementerian yang dipimpin Arief Yahya itu menargetkan 4 juta wisman untuk wisata bahari pada 2019. Selain itu, Kemenpar menargetkan devisa 4 miliar dollar AS dari wisata bahari, termasuk wisata kapal pesiar pada 2019.

Pemerintah juga telah mengembangkan kawasan strategi pariwisata nasional khusus untuk bahari di 25 titik pada lima tahun ke depan. Tak hanya itu, pemerintah membangun 100 marina, 10 pelabuhan kapal pesiar/cruise port, yang memungkinkan untuk menampung 800 call serta 45 destinasi selam.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Fakta Terminal Kijing Pelabuhan Pontianak yang Baru Diresmikan Jokowi

3 Fakta Terminal Kijing Pelabuhan Pontianak yang Baru Diresmikan Jokowi

Travel Update
5 Tips Keliling Ngarai Sianok di Sumatera Barat Naik Jip Offroad

5 Tips Keliling Ngarai Sianok di Sumatera Barat Naik Jip Offroad

Travel Tips
Berwisata ke Bantul Saat Bulan Suro, Ada Banyak Event Budaya

Berwisata ke Bantul Saat Bulan Suro, Ada Banyak Event Budaya

Travel Update
Festival Golo Koe di Labuan Bajo, Momentum Tingkatkan Kualitas UMKM Lokal

Festival Golo Koe di Labuan Bajo, Momentum Tingkatkan Kualitas UMKM Lokal

Travel Update
Kebun 123, Wisata Tanaman Hias di Kabupaten Malang yang Instagramable

Kebun 123, Wisata Tanaman Hias di Kabupaten Malang yang Instagramable

Jalan Jalan
Sanur Bali Bakal Jadi KEK Kesehatan dan Pusat Wisata Medis

Sanur Bali Bakal Jadi KEK Kesehatan dan Pusat Wisata Medis

Travel Update
Pop Art Jakarta 2022 Digelar Mulai 12 Agustus, Ini Cara Pesan Tiketnya

Pop Art Jakarta 2022 Digelar Mulai 12 Agustus, Ini Cara Pesan Tiketnya

Travel Update
HUT Ke-77 RI, Upacara 17 Agustus Akan Digelar di Puncak Gunung Talang

HUT Ke-77 RI, Upacara 17 Agustus Akan Digelar di Puncak Gunung Talang

Travel Update
Jelajahi Ngarai Sianok Sumatera Barat dengan Naik Jip Off-Road

Jelajahi Ngarai Sianok Sumatera Barat dengan Naik Jip Off-Road

Jalan Jalan
Jalan ke Taman Dinosaurus Potorono, Wisata Anak Yogyakarta yang Gratis

Jalan ke Taman Dinosaurus Potorono, Wisata Anak Yogyakarta yang Gratis

Jalan Jalan
Kemenparekraf Siapkan Pola Perjalanan untuk Wisatawan ke TN Komodo

Kemenparekraf Siapkan Pola Perjalanan untuk Wisatawan ke TN Komodo

Travel Update
Tips Berkunjung ke Sawah Segar Sentul Bogor, Naik Kendaraan Pribadi

Tips Berkunjung ke Sawah Segar Sentul Bogor, Naik Kendaraan Pribadi

Travel Tips
Delegasi G20 Akan Kunjungi Museum Maritim di Belitung

Delegasi G20 Akan Kunjungi Museum Maritim di Belitung

Travel Update
Peringati Haul Leluhur Setiap 10 Muharram, Warga Gondanglegi Malang Gelar Arak-Arakan

Peringati Haul Leluhur Setiap 10 Muharram, Warga Gondanglegi Malang Gelar Arak-Arakan

Travel Update
Daftar Kalender Kegiatan Pariwisata Sumatera Barat Agustus-Akhir 2022

Daftar Kalender Kegiatan Pariwisata Sumatera Barat Agustus-Akhir 2022

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.