Berawal dari Gempa Jogja, Batik Bogor Kini Jadi Oleh-oleh yang Mendunia

Kompas.com - 29/05/2016, 19:06 WIB
Batik Bogor motif hujan gerimis, karya rumah Batik Bogor Kreasiku. KOMPAS.com/Muhammad Irzal AdiakurniaBatik Bogor motif hujan gerimis, karya rumah Batik Bogor Kreasiku.
|
EditorNi Luh Made Pertiwi F

BOGOR, KOMPAS.com - Tahun 2009, adalah kelahiran resmi batik khas Bogor yang dipelopori oleh rumah Batik Bogor Tradisiku. Selain menjadi pakaian resmi para Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) Bogor, kini batik kreasi pria kelahiran Jogja tersebut kian mendunia.

Siswaya (55), nama di balik terciptanya cirikhas batik asal kota hujan ini. Berawal dari kejadian gempa besar di Jogja (27/5/2006) yang turut meluluhlantahkan berbagai industri batik di sana, Siswaya mengevakuasi lima orang pengrajin yang kehilangan mata pencariannya.

“Ketika saya sedang semangat-semangatnya berpikir ingin memberi manfaat apa dalam hidup, ternyata ‘saudara’ di daerah asal saya terkena musibah. Akhirnya saya bawalah ke sini, dan berpikir agar dapat membantu perekonomiannya, membuat batik di Bogor,” ujarnya kepada KompasTravel, saat berkunjung ke galerinya, Sabtu (29/5/2016).

Ia mengatakan dahulu membuat batik masih dengan motif Jawa, bahkan campur-campur. Setelah berkumpul bersama seniman, tokoh masyarakat, hingga budayawan Bogor, barulah tercetus berbagai motif khas Bogor.

KOMPAS.com/Muhammad Irzal Adiakurnia Siswaya, nama dibalik terciptanya cirikhas batik asal kota hujan ini, sedang memegang batik dengan motif hujan gerimis.
“Yang tidak terpikirkan jadi motif itu hanya roti unyil, asinan, dan kuliner lainnya,” ujarnya mencairkan suasana setelah menceritakan kondisi Jogja pasca gempa 10 tahun lalu.

Di tahun 2009, karyanya yang mulai tersohor pun tercium oleh pemerintah Kota Bogor, tepatnya Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda). Ia pun membuktikannya dengan membuat batik Bogor menjadi seragam khusus Dekranasda. Tak lama kemudian, karyanya diresmikan dan dipatenkan Walikota Bogor saat itu di hari jadi Bogor ke-527.

Setelah itulah wisatawan berdatangan, undangan untuk mempromosikan batik khas Bogor tersebut berdatangan hingga dari Negeri Sakura. Alhasil batik tersebut berkesempatan mewakili Indonesia untuk pameran di Tokyo, sebuah fashion show di Fukuoka dan menjalin kerja sama dengan berbagai industri fashion Jepang selama satu tahun.

Selain itu berbagai penghargaan tingkat kota hingga nasional pun diraih Siswaya. Di antaranya penghargaan produk inisiator dari Walikota Bogor, produk inovasi dari Gubernur Jawa Barat, penghargaan green industry dan gugus kendali mutu dari Kementerian Perindustrian.

Berawal dari lima orang pengrajin batik asal Jogja tersebut, kini sudah ada lebih dari 25 karyawan di rumah Batik Bogor Kreasiku. Di rumah produksi sekaligus workshop ini semua proses dilakukan. Mulai dari kain polos dipola, cap, lukis, pewarnaan, jahit, hingga dipamerkan.

KOMPAS.com/Muhammad Irzal Adiakurnia Galeri Batik Bogor Tradisiku, yang menjual berbagai macam souvenir bermotif Batik Bogor.
Tak hanya kain atau pakaian, rumah ini juga memproduksi berbagai media batik seperti guci, teko, cangkir, tempat pensil, sendal, toples, pot bunga, tas, sepatu, hingga helm bercorak batik. Tak heran, ia pernah mendapatkan green industry, karena semua bahan semaksimal mungkin tak ada yang tersisa, alias “disulap” menjadi berbagai peralatan tersebut.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X