Kompas.com - 02/06/2016, 00:22 WIB
Penulis Jodhi Yudono
|
EditorJodhi Yudono

Sambil menikmati embusan angin yang sejuk di kampung tenun Kecamatan Sa'dan, di hadapan kami sudah tertata hidangan makan siang yang menggugah selera. Di sana ada nasi merah, nasi putih, sayur hijau, perkedel jagung dan ikan mas goreng tepung.

Sa’dan atau Masero yang berarti bersih. Kehidupan masyarakat Sa'dan sejak zaman dahulu kala sebelum Belanda masuk sangatlah bersih, sehingga menjadi sebuah Kecamatan yang saat ini bernama Kecamatan Sa’dan, yang beribukota di Kelurahan Malimbong.

Saya duduk di sebuah lumbung, yang konon dulu pernah juga diduduki oleh Susilo Bambang Yudhoyono waktu masih jadi presiden. Di lumbung itu kami makan bersama-sama menikmati santap siang yang maknyus.

Yang saya ambil pertama tentu nasi merah. Berikutnya yang menggugah selera saya adalah sayur hijau, paduan sayur yang di Jawa disebut urap. Terdiri dari daun Pakis, daun pepaya, kangkung, kemudian diurap. Baru setelah setelah itu saya mengambil goreng tepung ikan mas.

Ada satu ciri yang khas kuliner di Toraja ini, atau tepatnya di perkampungan Toraja. Yakni, masakan mereka lebih terasa orisinal baik dalam rasa maupun aroma. Sebutlah dalam makan siang kami kali ini, saya menemukan kemurnian rasa dan aroma hutan pada pakis2 muda yang kranci. Demikian juga pada nasi merahnya, saya merasai kesegaran galibnya padi yang baru dipetik dari ladang.

Setelah makan siang di Sa'dan, saya masih merasai makanan tradisional di beberapa tempat di Toraja yang secara rasa, aroma maupun bentuk pennyajiannya senantiasa terekam di ingatan saya.

Begitulah, rasanya kuliner Toraja pun menjadi bagian yang tak terpisahkan dari sebuah perjalanan wisata. Kuliner menjadi pelengkap sempurna pariwisata yang akan senantiasa dikenang. Sebab, kendati wisatawan sudah pulang ke daerahnya masing2, mereka masih bisa mencari dan merasai kembali kuliner di sekitar tempatnya bermukim yang dibawa oleh kaum diaspora yang berasal dari daerah pariwisata.

Bukankah kita sedemikian mudah menemukan gudeg di sekitar tempat tinggal kita meski berjarak ratusan kilometer dari Yogyakarta. Atau... Kita juga bisa dengan gampang menjumpai rendang meski tempat tinggal kita ribuan km dari Padang.

Kuliner Toraja memang belum sepopuler kuliner daerah lain di Indonesia. Tapi soal rasa, masakan Toraja menawarkan orisinalitas terutama pada masakan olahan dari daun dan daging.

Seperti yang saya nikmati di Sesean Suloara. Di kampung yang berada di ketinggian sekira 1400 m dpl ini saya berkesempatan mencicipi masakan lokal yang unik.

Di sana ada pa'piong ayam buraq, pa'piong ayam bulunangko, Pantollo' pammarasan ikan, pangrarang duku tedong atau sate kerbau yang tusuk satenya bisa untuk main pedang-pedangan, sayur pucuk labu siam, sambal katokkon dan ballo' (tuak) dalam suke (bambu).

Pa'piong artinya daging yang dimasak dalam bambu. Makanan ini adalah makan yang dimasak dengan mengunakan bambu biasa menggunakan sayur bulunangko (mayana) dan bisa juga menggunakan Burak ( pohon pisang ) yang masih muda. Pa'piong dibagi dalam beberapa macam sesuai dengan bahan baku pembuatannya.

Masakan Toraja menggunakan beberapa bahan khas yang sulit ditemukan di tempat lain. Salah satunya adalah daun mayana, miana, atau bulunangko yang berbentuk seperti jantung dan berwarna hijau-ungu. Daun yang memiliki rasa pahit ini biasa dijadikan hiasan di Pulau Jawa. Namun di Toraja, mayana dikonsumsi menjadi sayur dan bahan pa'piong.

Selain itu ada pula lada katokkon, cabai mirip paprika mungil yang sangat pedas. Warnanya hijau saat muda, lalu berubah jadi oranye dan merah saat tua.

Makanan unik lainnya adalah Pa'piong bale. Ikan yang dimasak didalam bambu yang dicampur dengan bumbu-bumbu tertentu. Ikan yang biasanya digunakan adalah ikan mas yang dicampur dengan daun bulunangko (mayana).

Berikutnya ada Pa'piong Babi, masakan yang terbuat dari daging babi yang dicampur dengan sedikit rempah-rempah bersama dengan lombok katokkon (cabe asli toraja). Sama seperti pa'piong bale, olahan ini juga dimasak dengan menggunakan bambu hingga matang.

Pa' Piong Manuk ( Ayam ). Manuk dalam bahasa indonesia artinya ayam. Jadi Pa'piong Manuk ini adalah masakan dengan bahan dasar dari daging ayam. Cara pengolahan atau pembuatannya sama dengan pembuatan pa'piong babi yaitu daging ayam dicampur dengan daun mayana dan bumbu lalu bisa ditambahi dengancabe rawit atau lombok katokkon.

Ada juga pantollo pammarasan. Seperti masakan pa'piong masakan ini juga dibedakan beberapa macam tergantung bahan baku yang digunakan seperti berikut ini. Pantollo Lendong (Belut) merupakan masakan khas Toraja yang terbuat dari belut yang diolah dengan pamarasan (rawon) yang dicampur dengan sedimikian rupa menggunakan rempah-rempah khas toraja. Makanan ini biasanya disajikan dalam acara-acara adat masyarakat Toraja. Tentu, varian masakan ini ada beberapa jenisnya. Ada pantollo' duku ( daging babi), pantollo bale (Ikan)

Dan masih banyak lagi kuliner Toraja yang bisa dicicipi jika anda berkunjung ke "Tanah Tinggi" ini. Semuanya menantang, unik, dan natural.

Tak percaya, datang dan nikmatilah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.