Kompas.com - 04/06/2016, 19:26 WIB
Chef Degan sedang bersiap untuk memulai demo masak di ajang Indonesian Weekend, London, belum lama ini. Ervan Hardoko/Kompas.comChef Degan sedang bersiap untuk memulai demo masak di ajang Indonesian Weekend, London, belum lama ini.
|
EditorErvan Hardoko

LONDON, KOMPAS.com - Di bandara internasional Heathrow, London awal pekan lalu, chef Degan Septoaji, terlihat bersama rombongan pengisi ajang "Indonesian Weekend" tengah bersiap untuk kembali ke tanah air.

Dalam ajang yang digelar selama akhir pekan pada 28-29 Mei lalu itu, Chef Degan menjadi salah satu daya tarik warga London dengan demo memasaknya.

Chef Degan, dalam acara itu, membagi salah satu resep makanan khas Indonesia yaitu rendang. Para pengunjung "Indonesian Weekend", terutama warga London, saat itu terlihat sangat antusias mendengar penjelasan Degan soal cara cepat menyajikan rendang.

Antusiasme warga London dalam menyaksikan demo masak rendang itu, yang tentu diselingi dengan acara "icip-icip" itu,membuktikan kuliner Indonesia juga sangat diminati warga London.

"Demo masaknya cukup sukses. Peserta banyak yang bertanya soal takaran, jenis bumbu dan sebagainya," kata Degan kepadaKompas.com.

"Semua yang saya tampilkan memang ditujukan agar mereka bisa mencoba sendiri," tambah chef yang sejak awal berniat mempromosikan kuliner Nusantara itu.

Endi Agus Riyanto, yang memperkenalkan gasing kepada warga Inggris lewat ajang "Indonesian Weekend" menilai acara ini cukup sukses menjadi ajang promosi.

"Pengunjung datang dan bertanya tentang berbagai jenis gasing, sehingga saya berharap mereka tak hanya tertarik dengan gasing tapi juga tertarik untuk datang ke Indonesia," kata Agus.

Sementara itu Asisten Deputi Pemasaran Internasional Kementerian Pariwisata, Nia Niscaya menilai ajang "Indonesian Weekend" cukup sukses.

"Sebagai sebuah ajang yang baru digelar pertama kali, cukup bagus. Jadi untuk mendapatkan hasil yang luar biasa harus menggunakan cara yang tak biasa," kata Nia.

Kementerian Pariwisata, lanjut Nia, setiap tahun mempromosikan Indonesia hanya lewat ajang World Travel Market (WTM) di London.

Dalam acara itu, tambah Nia, kementerian membawa perwakilan dari hotel, agen perjalanan dan lain sebagainya untuk bertemu dengan para buyers.

"Ini (Indonesian Weekend) adalah cara mempromosikan Indonesia langsung kepadaend users atau konsumen. Ini tidak mudah dan tidak biasa," ujar Nia.

Selain itu, kata Nia, komunitas Bangga Indonesia yang menjadi penggagas acara ini juga dianggap sukses membentuk Indonesian incorporated, yaitu membuat berbagai instansi pemerintah di Indonesia tampil bersama dalam satu ajang yang sama.

Nia menilai, ajang Indonesian Weekend yang digelar di Potters Field, London itu cukup mampu menarik minat warga London.

"Dengan banyak yang datang sudah pertanda ada ketertarikan. Dan setiap pengunjung yang datang mereka selalu bertanya soal berbagai destinasi wisata di Indonesia," papar Nia yang ditemui di stan Wonderful Indonesia itu.

Berbagai pertanyaan tentang Indonesia yang diajukan para pengunjung, menurut Nia, berarti Indonesia sudah ada di dalam daftar rencana perjalanan mereka.

"Karakter pasar di sini memang bukan yang langsung booking, paling tidak perlu waktu enam bulan. Setidaknya, ada nama Indonesia di memori mereka untuksaat ini sudah cukup," lanjut Nia.

Menurut data Kementerian Pariwisata, pada 2015 dikunjungi 230.000 orang wisatawan asal Inggris. Angka ini juga merupakan yang tertinggi dari seluruh wisatawan asal Uni Eropa.

Tahun ini, Kemenpar menargetkan untuk menjaring sedikitnya 300.000 wisatawan Inggris. Dan, agaknya, niat itu bisa terlaksana karena sejak Januari jumlah wisatawan Inggris ke Indonesia menunjukkan tren meningkat.

"Meski jumlah wisatawan asal Eropa, termasuk Inggris, masih terbilang kecil dibanding dari Singapura atau China, namun masa tinggal dan belanja mereka jauh lebih tinggi," kata Nia.

Para wisatawan Eropa, lanjut Nia, rata-rata menghabiskan waktu selama dua pekan di Indonesia dan menghabiskan uang sedikitnya 2.500 dolar AS atau hampir Rp 34 juta.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada Toilet Umum yang Unik di Tokyo, Terlihat Seperti Mengambang

Ada Toilet Umum yang Unik di Tokyo, Terlihat Seperti Mengambang

Jalan Jalan
Tahun 2021 Ini, Turis Bisa Piknik di Taman Istana Buckingham

Tahun 2021 Ini, Turis Bisa Piknik di Taman Istana Buckingham

Jalan Jalan
Pascagempa, Seluruh Wisata Kelolaan Jatim Park Group Tetap Buka

Pascagempa, Seluruh Wisata Kelolaan Jatim Park Group Tetap Buka

Travel Update
Harga Rapid Test Antigen di Stasiun Turun Jadi Rp 85.000

Harga Rapid Test Antigen di Stasiun Turun Jadi Rp 85.000

Travel Update
5 Kafe Rooftop Instagramable di Jakarta, Cocok untuk Santai Sore Hari

5 Kafe Rooftop Instagramable di Jakarta, Cocok untuk Santai Sore Hari

Jalan Jalan
Resmi! Ada Gondola Baru untuk Wisatawan di Dusun Girpasang Klaten

Resmi! Ada Gondola Baru untuk Wisatawan di Dusun Girpasang Klaten

Travel Update
Larangan Mudik, Hotel Diharapkan Beri Paket Staycation Bonus Hampers Isi Produk Lokal

Larangan Mudik, Hotel Diharapkan Beri Paket Staycation Bonus Hampers Isi Produk Lokal

Travel Update
Pertama di Asia: Travel Bubble Taiwan-Palau Dimulai, Ini Aturannya

Pertama di Asia: Travel Bubble Taiwan-Palau Dimulai, Ini Aturannya

Travel Update
Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Travel Promo
Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Travel Update
Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Travel Update
Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Travel Update
Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Travel Promo
Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Travel Update
Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X