Kompas.com - 07/06/2016, 03:25 WIB
Laklak Pisang, kuliner khas Kecamatan Penebel, Kabupaten Tabanan, Bali. KOMPAS.COM/SRI ANINDIATI NURSASTRILaklak Pisang, kuliner khas Kecamatan Penebel, Kabupaten Tabanan, Bali.
|
EditorI Made Asdhiana

TABANAN, KOMPAS.com - Kecamatan Penebel di Kabupaten Tabanan, Bali, punya kuliner khas yang kini jarang ditemukan. Namanya Laklak Pisang, berbentuk seperti 'crepe' dengan isian pisang.

Selain Laklak Pisang, Kabupaten Tabanan adalah daerah asal Klepon, kue berbentuk bulat dengan isian gula merah. Sampai saat ini, Laklak Pisang di wilayah kabupaten yang terletak di utara Denpasar ini mulai jarang ditemukan.

"Laklak ini kuliner khas Kecamatan Penebel. Sudah jarang sekali yang jual. Saya mungkin satu-satunya," tutur Ibu Bayu, wanita usia 60-an yang ditemui KompasTravel dalam acara Ulun Danu Culture & Art Festival di Tabanan, Bali, Minggu (5/6/2016).

Beberapa kue khas Tabanan dipamerkan dan bisa dicicipi oleh wisatawan. Mulai dari klepon, kiling, serta injin yang berbahan dasar ketan hitam.

Stan Laklak Pisang adalah salah satu yang paling ramai. "Saya orang Bali sendiri belum pernah mencoba," tutur Winda (26), salah satu pengunjung festival tersebut.

Laklak Pisang berbahan dasar tepung beras, tepung kanji, tepung terigu, kelapa parut, serta pisang yang dipotong tipis-tipis.

Adonan tepung dituangkan ke atas tungku, dibuat bentuk bundar seperti crepe, kemudian ditaruh potongan pisang dan kelapa parut. "Pisangnya juga nggak sembarangan. Ini pisang hijau khusus, asli Tabanan," tutur Ibu Bayu.

Tungku kemudian ditutup menggunakan tutupan keramik, hampir sama seperti membuat serabi. Tunggu satu menit, Laklak Pisang kemudian dilipat dan disajikan. Saya pun melahap Laklak Pisang selagi masih hangat.

Adonan 'crepe' terasa gurih dan renyah di bagian luar. Isian pisangnya melimpah, sehingga sangat nikmat untuk disajikan saat sarapan maupun sebagai 'dessert'.

Di Kecamatan Penebel, Laklak Pisang dijual dengan harga Rp 3.000 per buah. Namun di pameran ini, Anda bisa mencicipinya dengan harga Rp 5.000 per buah.

Ulun Danu Culture & Art Festival berlangsung tiap Sabtu dan Minggu di Pura Ulun Danu Beratan, hingga 14 Agustus 2016.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.