Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Lariti, Laut "Terbelah Dua" di Selatan Bima

Kompas.com - 22/06/2016, 13:33 WIB

Laut yang tampak ”terbelah dua” selebar 20 meter itulah bagai dalam kisah Nabi Musa AS. Setelah mencelupkan tongkat mukjizatnya, Laut Merah tersibak dua. Lewat lorong air itulah Nabi Musa dan umatnya berjalan menyelamatkan diri dari kejaran bala tentara Firaun.

Ladang gembala

Hamsin Puasa (70), pedagang di pinggir pantai itu, menyebutkan, pulau dan areal pantai itu pernah menjadi tempat penggembalaan ratusan ekor kuda milik Sultan Bima.

Adapun pasang surut air laut terjadi pukul 05.00- 07.00 dan 15.30-19.00. Selagi pasang surut air laut setinggi pinggang dan semata kaki orang dewasa. ”Apabila sedang surut, berjalan di terumbu karang itu sepertinya bapak jalan di atas air,” tutur Hamsin.

Pantai ini mulai dikenal pertengahan 2014, menyusul kedatangan pengunjung masyarakat Kabupaten Bima dan Kota Bima saat libur kerja dan libur sekolah Sabtu dan Minggu. Mandi, berjalan-jalan di hamparan pasir putih, bermain bola selagi air surut, terutama anak-anak dan dewasa, dapat dinikmati di pantai itu.

Belum ada penginapan di pantai yang setiap didatangi satu-dua wisatawan asing setiap hari itu. Kalau ada turis asing yang menginap, biasanya mereka numpang tidur semalam di pondok Hamsin Puasi di Nisa Jara.

Lahan yang juga ditanami padi dan jagung di pulau kecil itu dikelolanya sejak tahun 2000. ”Wisatawan asing itu membayar Rp 100.000 per orang per malam. Mereka juga mendapat hidangan beberapa gelas kopi,” kata Hamsin.

Pantai Lariti akan mengundang pengunjung untuk berwisata sekaligus mengagumi fenomena alam laut "terbelah dua". (KHAERUL ANWAR)

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com