Kapan Waktu yang Tepat Mengunjungi Menara Kudus?

Kompas.com - 10/07/2016, 20:03 WIB
Keindahan arsitektur Menara Kudus di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah yang telah menjadi sebuah monumen peradaban masa lalu dan pusat spiritualisme Islam hingga kini, Senin (18/7/2011). Masjid Al-Aqsa atau dikenal Masjid Menara Kudus yang didirikan tahun 1549 ini tidak terlepas dari Sunan Kudus yang menyebarkan Islam melalui alkulturasi budaya. KOMPAS/P RADITYA MAHENDRA YASA Keindahan arsitektur Menara Kudus di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah yang telah menjadi sebuah monumen peradaban masa lalu dan pusat spiritualisme Islam hingga kini, Senin (18/7/2011). Masjid Al-Aqsa atau dikenal Masjid Menara Kudus yang didirikan tahun 1549 ini tidak terlepas dari Sunan Kudus yang menyebarkan Islam melalui alkulturasi budaya.
|
EditorNi Luh Made Pertiwi F

KUDUS, KOMPAS.com - Jika ada pertanyaan kapan waktu yang tepat mengunjungi Menara Kudus yang berlokasi di Kudus, Jawa Tengah? Maka jawabannya adalah saat malam hari. Seperti saat Kompas.com berkunjung pada Kamis (7/7/2016) petang atau hari kedua Lebaran, pengunjung sangat ramai.

Jika dilihat dari plat nomor kendaraan yang parkir, pengunjung rata-rata berasal dari luar kota yang entah sengaja mampir atau kebetulan tengah bersilaturahmi dengan sanak saudaranya di Kudus.

Hilir mudik orang pergi ke masjid untuk menunaikan shalat, berziarah ke makam Sunan Kudus ataupun hanya sekedar berfoto ria di depan menara. Rupanya mengambil gambar dengan latar belakang Menara Kudus pada malam hari lebih asyik.

Tidak hanya terhindar terik matahari, Menara Kudus ini juga terlihat kokoh saat diterpa lampu sorot dari berbagai sudut taman. Apalagi saat itu langit cerah, dengan bulan sabit merah awal bulan Syawal yang baru saja beranjak.

Bertengger di antara puncak menara dengan mustaka masjid, pemandangan malam berbintang dan bulan sabit ini seolah membawa pengunjung dalam atmosfer Timur Tengah.

"Saya kebetulan silaturahmi Lebaran ke saudara di dekat sini dan sengaja mampir ke Menara. Ternyata kalau malam lebih indah, spot fotonya banyak," kata Ana (31), wanita kelahiran Kudus yang saat ini tinggal di Semarang ini.

Sayang sekali, pada malam hari pengunjung tidak dapat naik hingga puncak menara. Pengelola sengaja memasang gembok pada pintu masuk menara agar para pengunjung tidak memaksa naik. Namun saat Kompas.com berada di sana, ada satu rombongan yang diperkenankan naik.

"Mereka sudah dapat izin khusus," kata salah seorang petugas.

Kompas.com/ Syahrul Munir Salah seorang pengunjung berpose didepan Menara Kudus dan Masjid Menara Kudus, Kamis (7/7/2016) malam.
Kendati tak bisa sampai ke puncaknya, berkeliling mengamati Menara Kudus sudah merupakan keasyikan tersendiri. Banyak spot yang bagus untuk sekedar berfoto selfie.

Menara Kudus merupakan salah satu bagian dari kompleks Masjid Menara peninggalan Sunan Kudus, yakni salah satu anggota Wali Songo di era pemerintahan Kesultanan Demak Bintoro. Disebut Masjid Menara karena di kompleks ini terdapat menara yang terbuat dari batu bata merah bersusun yang mirip candi bercorak Hindu-Jawa.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X