Kompas.com - 23/07/2016, 09:08 WIB
Nasi tumpang yang disajikan di Warung Bu Harini di Pasar Gede Hardjonagoro, Solo, Jawa Tengah, Jumat (22/7/2016). Nasi tumpang merupakan kombinasi olahan tempe busuk, tahu, dan daun bayam rebus. KOMPAS.COM/WAHYU ADITYO PRODJONasi tumpang yang disajikan di Warung Bu Harini di Pasar Gede Hardjonagoro, Solo, Jawa Tengah, Jumat (22/7/2016). Nasi tumpang merupakan kombinasi olahan tempe busuk, tahu, dan daun bayam rebus.
|
EditorI Made Asdhiana

SURAKARTA, KOMPAS.com - Wisata kuliner di Solo tak hanya tengkleng, nasi liwet, atau selat. Coba kuliner unik murah meriah berbahan tempe busuk yang memilat selera di Pasar Gede Hardjonagoro, Solo yakni Nasi Tumpang.

Jangan bayangkan tempe yang digunakan telah dikerubungi belatung atau sudah tak layak makan. Tempe busuk yang digunakan adalah tempe yang berumur dua hari setelah dibuat. Nasi tumpang disajikan dengan tambahan tahu putih dan daun bayam rebus. Nah, tempe yang telah diolah disiramkan di atas daun bayam serta tahu rebus.

KompasTravel sempat mencicipi kuliner nasi tumpang di Warung Bu Harini. Tempe yang digunakan sama sekali tak berasa asam dan bau layaknya tempe busuk. Rasa yang muncul justru rasa gurih dari tempe dan diselingi rasa pedas.

Daun bayam melengkapi sajian kuliner khas Solo yang banyak dimakan oleh masyarakat pinggiran ini.

Penjual nasi tumpang di Pasar Gede, Harini (62) mengatakan, tempe yang digunakan untuk sajian nasi tumpang yang ia jual berumur dua hari atau satu hari setelah dijual di pasar.

Ia menyebut, saat ini selera konsumen telah berubah. "Kalau yang sudah empat hari kan baunya udah gak enak, semangit gitu. Sekarang kan ada yang mau ada yang enggak buat tempe yang gitu. Jadi pake yang gak terlalu lama," kata Harini kepada KompasTravel di Pasar Gede, Solo, Jumat (22/7/2016).

Ia menjelaskan, pada awalnya resep yang digunakan sejak dulu adalah tempe yang telah busuk terhitung setelah tiga hari. Namun, seiring perkembangan zaman, Hartini menyesuaikan resep yang telah ia jual.

"Jual nasi tumpang di Pasar Gede sejak zaman mbah buyut. Resepnya turun temurun. Saya sendiri generasi keempat yang jual nasi tumpang," ungkap Harini.

Nasi tumpang populer di beberapa daerah di Jawa Tengah dan Jawa Timur, mulai dari Solo, Sragen, Klaten, Kediri, dan Nganjuk.

KOMPAS.COM/WAHYU ADITYO PRODJO Penjual nasi tumpang, Harini (62) menyajikan nasi tumpang di Pasar Gede Hardjonagoro, Solo, Jawa Tengah, Jumat (22/7/2016). Nasi tumpang merupakan kombinasi olahan tempe busuk, tahu, dan daun bayam rebus.
Di DIY, nasi tumpang tak terlalu populer. Tempe di nasi tumpang dimasak dengan cara dihaluskan lalu dicampur dengan aneka bunbu seperti bawang putih, daun salam, serai, bumbu kencur, dan daun jeruk.

Sementara, tahu dan daun bayam direbus secara terpisah. Seporsi nasi tumpang ditawarkan dengan harga Rp 5.000.

Menikmati nasi tumpang, lebih lengkap dengan suguhan kerupuk renyah khas Solo yakni karak. Kini, menurut Harini, walaupun murah meriah, nasi tumpang kurang digemari oleh kalangan muda.

Ia mengatakan, pembeli nasi tumpang didominasi oleh kalangan orang tua. "Anak-anak muda sedikit yang beli nasi tumpang. Di sini terkenal sebutan dengan warung Bu Hari tapi yang sudah sepuh kenalnya Bu Ali. Itu bude saya, saudaranya bapak," tutupnya sambil tersenyum.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X