Kompas.com - 31/07/2016, 12:16 WIB
Museum Nasional Singapura. Kompas.com/Silvita AgmasariMuseum Nasional Singapura.
|
EditorI Made Asdhiana

SINGAPURA, KOMPAS.com - Tak lengkap rasanya apabila berkunjung ke sebuah negara tanpa mengetahui sejarah negara tersebut. Seperti di Singapura, jika Anda ingin mengetahui seluk beluk "buah hati" Thomas Stamford Raflles, maka pilihan paling tepat adalah berkunjung ke National Museum of Singapore atau Museum Nasional Singapura.

Museum Nasional Singapura dibangun pada tahun 1887, merupakan museum tertua dan terbesar di Singapura saat ini.

Seperti namanya, Museum Nasional Singapura memajang koleksi segala artefak yang berkaitan dengan peradaban Singapura. Koleksi ini dibagi ke dalam beberapa kelompok tahun peradaban.

Silvita Agmasari Thomas Stamford Raffles orang yang berjasa membangun Singapura menjadi peradaban modern.
Dimulai dari zaman Melayu ketika negara ini belum diberi nama Singapura, kedatangan imigran China, Timur Tengah, dan India, kedatangan Thomas Stamford Raffles yang membangun Singapura modern, zaman penjajahan Jepang, pasca penjajahan, era tahun 70-80an, dan masa sekarang.

Semua koleksi ditata apik di bagunan seluas 18.400 meter persegi. Ditambah koleksi yang didukung sarana audio visual, membuat pengunjung betah berlama-lama di museum ini. Saking lengkap dan luas koleksi dari Museum Nasional Singapura membuat kunjungan selama satu setengah jam jadi tak cukup.

Ada begitu banyak yang dapat dieksplor di Museum Nasional Singapura ini. Padahal jika dipikir, Singapura baru merdeka selama 51 tahun, usia yang muda bagi sebuah negara. Namun kerapihan arsip dari zaman jauh sebelum Singapura merdeka membuat koleksi di Museum Nasional Singapura ini menjadi komplet.

Kompas.com/Silvita Agmasari Pojok bermain anak di Museum Nasional Singapura.
Selain itu, Museum Nasional Singapura juga ramah anak-anak dan penyandang disabilitas. Ada beberapa tempat bermain anak yang disediakan juga jalur kursi roda bagi penyandang disabilitas.

Untuk mengunjungi Museum Nasional Singapura di 93 Stamford Road S, Anda dapat menggunakan angkutan umum MRT dan berhenti di stasiun City Hall dan dilanjutkan berjalan kaki sekitar 10 menit, atau dapat juga berhenti di stasiun MRT Bras Basah, dan Dhoby Ghaut dilanjutkan dengan berjalan kaki lima menit.

Untuk memasuki Museum Nasional Singapura, pengunjung dibanderol tiket 10 dollar Singapura atau setara dengan Rp 90.000. Waktu operasional museum dibuka setiap hari dari pukul 10.00 sampai pukul 19.00 dengan penjualan tiket terakhir pukul 18.30.

Saran KompasTravel cobalah untuk datang di siang hari, karena bangunan Museum yang banyak dilapisi kaca begitu menarik untuk diabadikan. Juga jangan berkunjung terlalu dekat dengan waktu tutup, karena museum ini begitu luas untuk dijelajah.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tradisi Larung Kepala Kerbau di Jepara Tetap Dilaksanakan

Tradisi Larung Kepala Kerbau di Jepara Tetap Dilaksanakan

Travel Promo
Sektor Pariwisata Mesir Diharapkan Pulih Akhir Tahun 2021

Sektor Pariwisata Mesir Diharapkan Pulih Akhir Tahun 2021

Travel Update
Travel Bubble Singapura-Hong Kong Resmi Diundur

Travel Bubble Singapura-Hong Kong Resmi Diundur

Travel Update
Disney World Mulai Izinkan Wisatawan Buka Masker di Area Outdoor

Disney World Mulai Izinkan Wisatawan Buka Masker di Area Outdoor

Travel Update
Wisatawan Belum Gunakan Transaksi Nontunai Saat Libur Lebaran di Gunungkidul dan Bantul

Wisatawan Belum Gunakan Transaksi Nontunai Saat Libur Lebaran di Gunungkidul dan Bantul

Travel Update
Kasus Covid-19 Meningkat, China Tutup Pendakian Gunung Everest

Kasus Covid-19 Meningkat, China Tutup Pendakian Gunung Everest

Travel Update
Sebab Perahu Wisata Waduk Kedung Ombo Terbalik: Akibat Berebut Selfie

Sebab Perahu Wisata Waduk Kedung Ombo Terbalik: Akibat Berebut Selfie

Travel Update
5 Wisata Instagramable di Yogyakarta, Pas untuk Pencinta Selfie

5 Wisata Instagramable di Yogyakarta, Pas untuk Pencinta Selfie

Jalan Jalan
Libur Lebaran 2021, Candi Prambanan Sepi Pengunjung

Libur Lebaran 2021, Candi Prambanan Sepi Pengunjung

Travel Update
4 Wisata Hits Majalengka, Pas untuk Liburan yang Menyenangkan

4 Wisata Hits Majalengka, Pas untuk Liburan yang Menyenangkan

Jalan Jalan
5 Pantai Tersembunyi di Gunungkidul dengan Keindahan yang Menawan

5 Pantai Tersembunyi di Gunungkidul dengan Keindahan yang Menawan

Jalan Jalan
Yunani Kembali Sambut Turis Asing Mulai 14 Mei 2021, Ini Aturannya

Yunani Kembali Sambut Turis Asing Mulai 14 Mei 2021, Ini Aturannya

Travel Update
5 Kafe Unik di Tangerang untuk Dikunjungi saat Libur Lebaran

5 Kafe Unik di Tangerang untuk Dikunjungi saat Libur Lebaran

Jalan Jalan
Pantai di Gunungkidul dan Bantul Diserbu Puluhan Ribu Wisatawan Saat Libur Lebaran

Pantai di Gunungkidul dan Bantul Diserbu Puluhan Ribu Wisatawan Saat Libur Lebaran

Travel Update
5 Tempat Nongkrong Santai di Bogor, Pas Dikunjungi Saat Libur Lebaran

5 Tempat Nongkrong Santai di Bogor, Pas Dikunjungi Saat Libur Lebaran

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X