Kompas.com - 31/07/2016, 16:03 WIB
|
EditorNi Luh Made Pertiwi F

SINGAPURA, KOMPAS.com  -Anda pecinta teh atau kopi? Jika kopi, rasanya tak sulit menemukan kedai kopi di Indonesia yang sukarela menjelaskan seluk beluk tentang asal dan proses memasak kopi.

Namun jika Anda lebih suka teh, agak susah mencari kedai teh tradisonal yang tahu seluk beluk mengenai teh di Indonesia. Oleh karena itu,  Anda dijamin senang apabila berkunjung ke Tea House by Yixing Xuan di Singapura. Sebab, rumah teh ini memiliki sesi workshop penjelasan teh secara komprehensif.  

"Teh adalah minuman paling lama di dunia, ditemukan di China pada abad sebelum masehi, kemudian dibawa oleh biarawan ke Jepang, menyebar terus hingga ke Eropa," kata Charlene generasi kedua pemilik Tea House Yixing Xuan.

Charlene mengaku dirinya sudah sembilan tahun bekerja sebagai pegawai bank, "Tapi apa boleh buat, ternyata cinta saya ada di teh," kata perempuan Singapura berdarah China ini.

Ia dengan sangat fasih berbahasa Inggris menjelaskan seluk beluk teh pada KompasTravel dan rombongan dari Oasia Hotel Downtown, pada Senin (25/7/2016).

"Ada empat teh yang paling dikenal dari China, yaitu teh putih, teh hitam, teh oolong, dan teh hijau. Ketika ada teh chamomile, teh crysantium itu sebenarnya bukan teh. Hanya bunga yang dikeringkan," kata Charlene.

Kompas.com/Silvita Agmasari Charlene menjelaskan seluk beluk teh di workshop Yixing Xuan Tea House, Singapura.

Tiap teh menurut Charlene memiliki karakteristik yang berbeda. Misalnya teh putih yang diambil hanya dari pucuk tanaman teh, diproses sangat sebentar, dan memiliki manfaat yang baik untuk pencegahan kanker juga memiliki anti oksidan yang tinggi sehingga baik untuk kulit. Sedangkan teh hitam adalah teh yang disangrai paling lama dan paling banyak dikomersilkan di dunia saat ini.

Teh hijau diambil dari tiga daun teh dibawah daun pucuk, "Untuk mengambil tiga daun bersamaan itu dibutuhkan pemetikan secara manual, itu juga yang menandakan sebuah teh bagus atau tidak," kata Charlene.

Terakhir ada teh oolong, teh yang memiliki rasa paling kuat. "Karena teh oolong melalui proses fermentasi, rasanya jadi sulit diprediksi dan itu menariknya. Kadang bisa seperti wangi bunga," kata Charlene.

Belajar teh di Tea House Yixing Xuan ini begitu menarik. Sebab selain mendengarkan penjelasan Charlene yang lugas, ia juga memberi kesempatan bagi para peserta workshop untuk dapat mencium wangi dan mencicipi teh yang telah dijelaskan.

Kompas.com/Silvita Agmasari Aneka cangkir teh di Yixing Xuan Tea House Singapura.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.