Simak Tips Berikut Sebelum Liburan ke Sri Lanka

Kompas.com - 02/08/2016, 15:06 WIB
Suasana Kota Kandy di Sri Lanka. KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMANSuasana Kota Kandy di Sri Lanka.
|
EditorI Made Asdhiana

KOLOMBO, KOMPAS.com - Liburan ke Sri Lanka kamu akan disuguhi suasana kota - kota tua. Banyak peninggalan ratusan bahkan ribuan tahun silam. Bangunan – bangunan tua masih banyak bertebaran di pelosok negara ini. Termasuk di kota besar Kolombo. Rumah tinggal masih banyak yang merupakan warisan keluarga 2-3 generasi sebelumnya.

Demikian juga gaya keseharian warganya. Misalnya bus-bus dalam maupun luar kota adalah bus model lama tanpa AC dan tempat duduk yang keras. Kereta api juga berjalan lambat bukan kereta api cepat. Perempuannya masih banyak mengenakan pakaian tradisional Sari yang berasal dari India.

Daya tarik utama pariwisata Sri Lanka adalah wisata alam yang masih tidak terlalu ramai oleh turis. Pantai, pegunungan dan tebing, termasuk air terjun. Tak ayal Sri Lanka mulai banyak dilirik turis Eropa. Apalagi udaranya yang tropis sangat lembab dan kaya terik matahari.

Sebelum liburan ke Sri Langka ada baiknya memperhatikan beberapa tips berikut ini: 

1. Sri Lanka adalah negara bekas konflik yang cukup berkepanjangan. Pertanyaan seputar politik atau konflik akan sangat sensitif. Hindari bertanya seputar masa lalu dan politik di negaranya. 

2. Jalan-jalan ke Sri Lanka seperti masuk ke mesin waktu. Suasananya, bisa dibilang, seperti Indonesia tahun 80-an. Gayanya sangat tua sekali seperti bus dalam dan luar kota adalah bus tua, kereta api juga demikian.

3. Mata uang Sri Lanka adalah Rupee. Semua transaksi harus menggunakan uang lokal kecuali di bandara internasonal Badaranaike para turis bisa menggunakan dollar AS. Para turis bisa menukar uang di semua bank.

4. Keseharian warga Sri Lanka banyak dipengaruhi India. Barang-barang keseharian juga banyak yang masih impor dari India. 

5. Makanan juga terpengaruh masakan India. Rasanya sangat kaya akan rempah dan pedas. Nasi kari, roti prata, dan kottu. Bila bosan, di penjuru kota banyak kedai atau restoran yang menyajikan makanan barat.

KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMAN Turis di Kota Kandy, Sri Lanka.
6. Sri Lanka adalah negara yang baru terbuka pada turis asing. Pelayanan turisnya pun masih minim. Di sini kita akan lebih banyak bergabung dengan warga lokal dalam keseharian.

Para turis masih bebas masuk ke kuil atau stupa dan bergabung berdoa bersama warga lokal. Hanya biasanya para turis akan diminta sumbangan.

7. Taksi di Sri Lanka adalah bajaj. Ada beberapa taksi mobil namun kebanyakan adalah bajaj. Bajaj atau disebut tuk tuk berseliweran di jalan-jalan. Jangan kaget, bajaj-nya banyak yang menggunakan argo.

8. Terakhir, KompasTravel sempat kaget juga karena warga Sri Lanka masih menerapkan disiplin yang tinggi di jalan. Bus hanya mau berhenti di halte. Pejalan kaki hanya bisa menyeberang di zebra cross atau tempat penyeberangan.

Tidak ada pedagang kaki lima berjualan di trotoar membuat para pejalan kaki cukup nyaman berjalan kaki di trotoar, termasuk di pasar tradisionalnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X