Wisata Pantai Sri Lanka yang Bangkit dari Tsunami

Kompas.com - 03/08/2016, 15:03 WIB
Kawasan wisata pantai di Kolombo, Sri Lanka. KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMANKawasan wisata pantai di Kolombo, Sri Lanka.
|
EditorI Made Asdhiana

KOLOMBO, KOMPAS.com - Secara umum kawasan wisata pantai di Sri Lanka relatif sepi wisatawan, baik lokal maupun asing. Kondisi ini justru menjadi daya tarik tersendiri. Suasananya tidak ramai seperti pantai-pantai yang terkenal lainnya.

Para turis bisa lebih bebas bermain di pinggir pantai. Para pebisnisnya juga lebih ramah dan terbuka. Tidak ada yang memaksakan dagangannya atau wilayah kepada para wisatawan.

“Para wisatawan justru sengaja ingin melihat ke sini karena tsunami," kata Michael, seorang pengelola hostel di kawasan pantai Lavinia, Kolombo, Sri Lanka.

Kepada KompasTravel, laki-laki paruh baya ini menceritakan tsunami 10 tahun lalu yang merusak kawasan ini. “Wilayah lain lebih parah. Di sini sih biasa saja. Kerusakan tidak sampai maksimal," ucapnya.

KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMAN Salah satu pantai di kawasan Mount Lavinia, Kota Kolombo, Sri Lanka.
Namun penduduk lokal tidak membutuhkan waktu lama untuk bangkit kembali. Pembangunan penginapan mulai kembali ramai. Pemerintah Sri Lanka juga berusaha memudahkan wisatawan untuk datang ke negaranya.

Salah satu kelebihan pariwisata di Sri Lanka adalah kawasan wisatanya tidak dibuat macam turistik atau keramaian pada umumnya. Tidak ada para pedagang suvenir atau agen perjalanan yang menawarkan dagangannya. Suasana keramaian justru terkadang dirasa mengganggu.

Informasi dan petunjuk memang masih sangat kurang. Wisatawan yang datang biasanya bertanya dengan masyarakat lokal. Secara umum mereka akan membantu.

KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMAN Suasana pantai di kawasan Mount Lavinia, Kota Kolombo, Sri Lanka.
Beberapa pantai yang terkenal antara lain Trincomalee, Galle, Unawatuna, dan Mirissa. Bukan hanya suasananya yang masih relatif sepi, ombak di pesisir Sri Lanka juga besar. Mendengar bunyi gemuruhnya saja sudah menjadi daya tarik sendiri. Tak heran banyak surfer juga menjajal ombak.

Satu yang masih patut diperhatikan adalah keamanannya. Fungsi penerangan tidak terlalu banyak. Restoran atau bisnis pinggir pantainya masih minim. Jadi bila malam hari akan rawan keamanannya. Biasanya para turis berusaha jalan bersama-sama atau grup demi keamanan. 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X