Tips Berlibur ke Sri Lanka

Kompas.com - 04/08/2016, 14:12 WIB
Turis di Kota Arunadhapura, Sri Lanka. KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMANTuris di Kota Arunadhapura, Sri Lanka.
|
EditorI Made Asdhiana

KOLOMBO, KOMPAS.com - Karakter Sri Lanka adalah negara tua. Bangunan-bangunannya kebanyakan adalah bangunan dan rumah tua peninggalan kolonial Inggris. Pasar tradisional dan terminal busnya juga masih gaya lama. Masih jarang pusat pembelanjaan modern. Kalaupun ada hanya beberapa dan kecil.

Walau tua, pusat-pusat keramaian atau kebutuhan publik ditata dengan baik. Bus-bus di jejer dan parkir sesuai tujuan. Di pasar tradisional juga tidak ada pedagang kaki lima yang mengambil ruas jalan. Jadi kemacetan tidak banyak terjadi di negara ini.

Yang patut dicontoh adalah jalur pejalan kaki sangat dihormati di Sri Lanka. Para pejalan kaki dengan bebas dan nyaman berjalan di jalur pedestrian. Kendaraan akan berhenti di zebra cross atau tempat penyeberangan. Bus umum pun hanya mau berhenti di halte. Untuk disiplin jalannya, Indonesia masih kalah jauh dari Sri Lanka.

Beberapa hal yang harus dipersiapkan untuk berlibur ke Sri Lanka adalah:

1. Cuaca

Keunikan Sri Lanka adalah di bagian utara cuacanya akan sangat panas dan lembab. Perjalanan KompasTravel di beberapa kota seperti Arunadhapura, Sigiriya, Negombo, dan Kolombo, terik mataharinya sangat menyengat. Keringat mengucur deras. Menyulitkan kita untuk berjalan di siang hari.

Di bagian selatan seperti Kandy, Nuwara Eliya, dan Unawatuna cuacanya sangat sejuk dan dingin. Bahkan badan bisa menggigil di malam hari. Pandai-pandailah  berhitung dengan pakaian dan kondisi badan.

KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMAN Suasana Kota Kandy di Sri Lanka.
2. Makanan

Untuk beberapa turis, makanan Sri Lanka tidak bersahabat di lidah. Makanan lokal Sri Lanka sendiri tak jauh berbeda dengan masakan India. Roti prata, kari, nasi, dan kue-kue kaya akan rempah.

Bila tidak terbiasa, perut juga jadi bermasalah. Tapi jangan khawatir, di banyak tempat tersedia kedai yang menyediakan makanan barat seperti sandwich.

3. Informasi

Sering-seringlah mencari informasi sebelum sampai ke Sri Lanka. Hal kecil mulai aturan pakaian, rute transportasi, makanan, tempat, termasuk harga. Bila ikut rombongan tur mungkin tidak terlalu masalah. Bila jalan secara mandiri maka hal ini harus diperhatikan. Di dalam negerinya sendiri sistem informasi pariwisatanya masih minim. 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X