Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Menjajal "Via Ferrata" Tertinggi di Asia Tenggara

Kompas.com - 17/08/2016, 12:25 WIB
Sri Anindiati Nursastri

Penulis

PURWAKARTA, KOMPAS.com - Sinar matahari menembus pepohonan yang menaungi saung tempat peristirahatan di Kampung Cirangkong, Desa Pesanggrahan, Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat.

Pagi itu cuaca sangat bersahabat. Dari arah belakang saung, terdengar suara beberapa anggota tim Badega Gunung Parang sedang memersiapkan peralatan pendakian. Hari itu, saya bersama beberapa penguji nyali lainnya akan menjajal via ferrata tertinggi di Asia Tenggara.

Via ferrata adalah teknik memanjat dengan mendaki tangga besi yang "ditanam" di dinding tebing. Di Asia Tenggara, hanya ada dua negara yang memiliki via ferrata yakni Malaysia dan Indonesia. Namun, via ferrata di Indonesia adalah yang tertinggi.

Sampai saat ini, wisatawan bisa mendaki tebing lewat via ferrata hingga ketinggian 700 meter di atas permukaan tanah. Gunung Parang yang terletak di Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, adalah tempat untuk mencoba via ferrata. 

Badega Gunung Parang adalah salah satu operator wisata, sekaligus komunitas, yang melayani panjat tebing via ferrata. Selain itu ada pula Skywalker, yang memiliki via ferrata di sisi lain Gunung Parang.

Pukul 09.00 WIB, semua orang bergegas. Peralatan keselamatan disematkan kepada tiap orang: harness, tali panjat, lanyard, karabiner (pengait), juga helm. Tiap orang punya dua pengaman. Satu dipasangkan di kabel baja yang membentang di kiri atau kanan tangga. Pengaman lainnya dipasangkan di tangga via ferrata.

KOMPAS.COM/SRI ANINDIATI NURSASTRI Sebelum memanjat tebing Gunung Parang dengan via ferrata, tiap pengunjung dipasangi alat-alat keselamatan.
Tak sampai lima menit trekking dari Desa Cirangkong, rombongan sudah sampai di titik start pendakian. Tangga besi via ferrata ditanam sedalam 20 cm di pinggir tebing. Tiap tangga punya jarak sekitar 30 cm. 

Perjalanan dimulai. Satu karabiner dipasangkan ke kabel baja sebelah kiri tangga. Satu karabiner lainnya dipasangkan ke tangga via ferrata. Sepanjang pendakian, kita harus memindahkan dua karabiner tersebut secara bergantian. Ini untuk memastikan pendaki punya pengaman cadangan saat pengaman yang satu lagi dipindahkan.

Baru sekitar 30 meter pendakian, kita sudah bisa melihat pemandangan dari ketinggian. Pendaki boleh beristirahat kapan saja, sesuai kemampuan. Panjat tebing dengan mendaki tangga seperti ini bisa dibilang rekreasional. Siapa pun dari usia berapa pun bisa melakukannya.

Dhani Daelami, penggagas Badega Gunung Parang mengatakan, via ferrata aman dilakukan oleh pengunjung dari segala usia. Asal, memiliki tinggi minimal satu meter dan tidak punya penyakit jantung atau ayan.

Perjalanan pun berlanjut, tibalah saya di titik perhentian pertama yakni ketinggian 100 meter. Lama pendakian dari titik nol sampai 100 meter adalah sekitar 30 menit. Ini adalah titik rekreasi, mayoritas pendaki yang ingin mencoba via ferrata hanya sampai titik ini.

KOMPAS.COM/SRI ANINDIATI NURSASTRI Pemandangan Waduk Jatiluhur dari ketinggian 100 meter jalur via ferrata Gunung Parang, Kabupaten Purwakarta.
Dari sini, pemandangan membentang sangat indah. Anda bisa melihat Waduk Jatiluhur, Gunung Bongkok, Gunung Lembu, serta tentunya pedesaan dan pesawahan di sekeliling Gunung Parang. Anda juga bisa berfoto di sebuah batu di pinggir tebing. Sangat instagenic!

Namun, titik itu baru sepertujuh dari perjalanan. Rombongan pun melanjutkan perjalanan. Ada beberapa titik peristirahatan, yang paling nyaman terletak pada ketinggian 200 meter. Terdapat bale kecil di bawah pohon rindang, sangat "mengundang" untuk beristirahat.

Selebihnya yakni di ketinggian 300, 400, dan 500 meter, tempat peristirahatan hanya berupa dataran sempit di pinggir tebing. Beberapa tempat bahkan tak punya pohon sama sekali. 

Matahari yang awalnya bersinar malu-malu pada pagi hari, berubah menjadi "oven" di atas kepala pada siang hari. Sepanjang pendakian via ferrata, kita harus rela berjemur di bawah sinar matahari di pinggir tebing. Oleh karena itu penting untuk membawa air mineral dan makanan ringan sepanjang perjalanan.

Sekitar pukul 16.00 WIB, akhirnya saya sampai di titik tertinggi via ferrata yakni 700 meter. Bendera Merah Putih berkibar dengan gagahnya. Tak banyak ruang untuk beristirahat di titik ini, sehingga rombongan harus berpencar dan istirahat di tengah tangga.

Namun saat sampai di titik ini, rasa lelah hilang seketika. Pemandangan yang menghampar masih sama: Waduk Jatiluhur, Gunung Bongkok, Gunung Lembu, serta pedesaan dan pesawahan di sekitar Gunung Parang. Namun kita melihatnya dari ketinggian yang sama dengan burung-burung berterbangan. Bird eye view.

KOMPAS.COM/SRI ANINDIATI NURSASTRI Tim Kompas.com mencapai titik tertinggi via ferrata di Asia Tenggara.
Rencananya, via ferrata akan ditambahkan hingga ketinggian 900 meter. Puncak Gunung Parang itu sendiri berada di ketinggian 963 mdpl. Dhani menuturkan, rencananya titik tertinggi itu akan bisa didaki tahun depan.

Sampai di titik ini, rasanya tak rela untuk kembali turun. Namun matahari sudah mulai meredup. Angin mulai kencang. Jika tidak membawa headlamp, rombongan harus turun gelap gulita. Hal yang sedikit mustahil.

Dua jam berikutnya, saya kembali berkutat dengan tangga via ferrata. Turun rupanya sedikit lebih sulit dibanding naik. Kita harus membiasakan kedua kaki agar tidak gemetar. Apalagi jika Anda takut ketinggian.

Pukul 19.00 WIB, semua rombongan tiba di Desa Cirangkong dengan selamat. Nasi dan ikan nila bakar sudah menunggu untuk disantap. Beruntung kami tak dilanda hujan sepanjang perjalanan.

Mencapai titik tertinggi via ferrata di Asia Tenggara merupakan sebuah kebanggaan. Hal itu juga mengingatkan kita betapa kecilnya manusia di tengah alam semesta.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Travel Update
Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Travel Update
Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Travel Update
Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Travel Update
Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Hotel Story
Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Jalan Jalan
Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Jalan Jalan
Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Jalan Jalan
7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

Travel Update
Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Travel Update
Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Travel Tips
Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Travel Tips
9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com