Kompas.com - 04/09/2016, 08:01 WIB
Pewaris Gong Si Bolong, Buang Jayadi di sebelah warisan alat musik gongnya saat tampil di Hotel Santika Depok, Jawa Barat, Sabtu (3/9/2016). Gong Si Bolong konon ditemukan sejak abad ke-16 di pinggir Kali Krukut. KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJOPewaris Gong Si Bolong, Buang Jayadi di sebelah warisan alat musik gongnya saat tampil di Hotel Santika Depok, Jawa Barat, Sabtu (3/9/2016). Gong Si Bolong konon ditemukan sejak abad ke-16 di pinggir Kali Krukut.
|
EditorNi Luh Made Pertiwi F

DEPOK, KOMPAS.com - Buang Suyadi (71) tampak duduk bersimpuh di belakang sebuah alat musik gamelan yang tertutup kain merah. Sesekali ia berpegangan pada penyangga alat musik itu.

Ia berpeci hitam dan berbaju hitam. Di pinggangnya terbelit ikat pinggang layaknya aksesoris Betawi yang biasa dipakai di baju adat Betawi.

Di dekatnya ada secangkir kopi, ditaruh di dekat kayu penyangga gong. Pandangannya tampak kosong. Wajahnya yang telah mengeriput dan berambut putih masih setia memainkan Gong Si Bolong bersama pemain-pemain gamelan lain yang juga tampak sepuh.

Ia bersama kelompoknya, Gong Si Bolong tampil di Hotel Santika Depok. Alat musik di depannya itu dikenal dengan sebutan Gong Si Bolong, alat musik kesenian legendaris khas Depok yang konon tak banyak orang tahu.

KompasTravel sempat menemukan fakta unik dari beberapa pengunjung Hotel Santika Depok, empat orang remaja dan satu orang dewasa baru mengetahui bentuk Gong Si Bolong. Empat orang remaja itu juga sama sekali tak pernah mendengar Gong Si Bolong.

Buang Jayadi selaku pewaris Gong Si Bolong mengatakan saat ini peminat kesenian Gong Si Bolong kalah bersinar dari kesenian musik modern lain. Ia juga menyebutkan pagelaran musik Gong Si Bolong terpendam oleh musik-musik organ tunggal.

"Zaman dulu mentas sampai jalan kaki ke Cilangkap, Sidamukti (Depok timur), Cibubur, Gandaria, Cipayung, Cijantung, Kelapa Dua. Pas masih muda dan bujangan di acara sunatan dan kawinan. Kalau sekarang kan sudah ada organ tunggal," kata Bujang kepada KompasTravel di Hotel Santika Depok, Sabtu (3/9/2016).

Ia mengatakan, bunyi Gong Si Bolong dikenal sangat nyaring. Menurut cerita-cerita dari orang tua pada saat Buang Jayadi muda, suara Gong si Bolong bisa terdengar hingga puluhan kilometer.

"Dulu banyak yang cerita bunyi nyaring gongnya nyaring dari Cibubur ke Kelapa Dua, Depok terdengar. Mungkin juga karena zaman dulu belum banyak kendaraan dan bangunan ya," ungkapnya.

KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Buang Jayadi (71) menunjukkan bagian Gong Si Bolong yang sempat diperbaiki dengan cara dipatri pada tahun 1980-an saat dibawa ke Hotel Santika Depok, Jawa Barat, Sabtu (3/9/2016). Gong Si Bolong konon ditemukan sejak abad-16.
Sejarah Gong Bolong

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.