Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 08/09/2016, 10:28 WIB
Fabian Januarius Kuwado

Penulis

HO CHI MINH CITY, KOMPAS.com - Ballroom Gem Center yang terletak di Nguyen Binh Khiem Street, District 1, Ho Chi Minh, Vietnam, Rabu (7/9/2016) malam tampak gemerlap. Di atas panggung, satu per satu kesenian negara yang dilintasi Sungai Mekong, tampil sejak pukul 18.00 WIB seperti Laos, Thailand, Kamboja serta Vietnam.

Masing-masing menampilkan kesenian terbaik. Mulai dari tari-tarian hingga paduan alat musik khas. Tata cahaya warna-warni dan berganti dengan cepat membuat lima ratusan tamu yang hadir berdecak kagum.

Gemuruh tepuk tangan selalu terjadi usai satu per satu kesenian dipertunjukkan. Mereka yang tidak tepuk tangan sibuk merekam suasana dengan ponselnya. Para tamu, ada yang merupakan pejabat kementerian pariwisata negara-negara ASEAN.

Banyak pula pengusaha-pengusaha agen perjalanan raksasa di ASEAN, termasuk Indonesia. Asal negara mereka dapat diketahui dari busananya. Orang Indonesia yang hadir, sudah pasti mengenakan batik.

Di ratusan meja bundar untuk para tamu pun tidak kalah riuh. Kuliner menggugah selera, mulai dari makanan laut, paduan sayur hingga olahan daging babi dipadu anggur merah atau bir, membuat lidah beradu goyangan dengan para penari di panggung.

KOMPAS.COM/FABIAN JANUARIUS KUWADO Delegasi Kementerian Pariwisata beserta jurnalis dan pejabat Konsulat Jenderal Indonesia saat menghadiri pembukaan Pembukaan International Travel Expo Ho Chi Minh City 2016, Vietnam, Rabu (7/9/2016).
Demikian suasana kemeriahan pesta 'gala dinner' pembukaan International Travel Expo (ITE) Ho Chi Minh City (HCMC) 2016 yang berlangsung 8 hingga 10 September 2016 di Saigon Exhibition Center.

Ini adalah pameran pariwisata kelas Asia Tenggara. Kementerian Pariwisata RI turut ambil bagian di dalam perhelatan akbar tersebut.

Booth Wonderful Indonesia

Dalam acara kali ini, Kemenpar mendirikan booth spesial. Booth itu menampilkan keragaman destinasi wisata tanah air.

"Kami membawa musisi Sasando (Nusa Tenggara Timur), penari Bali dan body painters untuk diperkenalkan kepada calon wisatawan. Ini cara untuk mempromosikan paket-paket wisata ke daerah tersebut," ujar Asisten Deputi Pengembangan Pasar Asia Tenggara Kementerian Pariwisata Rizki Handayani kepada KompasTravel.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Tiket Pesawat di NTT Meroket, Kupang-Ruteng Capai Rp 1,9 Juta

Harga Tiket Pesawat di NTT Meroket, Kupang-Ruteng Capai Rp 1,9 Juta

Travel Update
Harga Wahana Wisata di Pantai Senggigi Lombok

Harga Wahana Wisata di Pantai Senggigi Lombok

Travel Update
Festival Golo Curu di Ruteng NTT, Sajikan Keindahan dan Keunikan Budaya Manggarai

Festival Golo Curu di Ruteng NTT, Sajikan Keindahan dan Keunikan Budaya Manggarai

Travel Update
Selain Bali, 4 Kota di Dunia Ini Juga Akan Terapkan Pajak Turis

Selain Bali, 4 Kota di Dunia Ini Juga Akan Terapkan Pajak Turis

Travel Update
Lokasi Monumen Soerjo, Tepat di Samping Jalan Utama Solo-Ngawi

Lokasi Monumen Soerjo, Tepat di Samping Jalan Utama Solo-Ngawi

Travel Tips
Hotel Penuh Jelang MotoGP Mandalika 2023, Wisatawan Bisa Manfaatkan Homestay

Hotel Penuh Jelang MotoGP Mandalika 2023, Wisatawan Bisa Manfaatkan Homestay

Travel Update
Pameran Pembangunan Terbesar Tahunan di Kulon Progo Digelar 13-28 Oktober 2023

Pameran Pembangunan Terbesar Tahunan di Kulon Progo Digelar 13-28 Oktober 2023

Travel Update
Jadwal Kereta Cepat Whoosh Rute Halim-Padalarang-Tegalluar PP

Jadwal Kereta Cepat Whoosh Rute Halim-Padalarang-Tegalluar PP

Travel Update
Face Recognition di Imigrasi Bandara Soekarno-Hatta Berlaku Hari Ini

Face Recognition di Imigrasi Bandara Soekarno-Hatta Berlaku Hari Ini

Travel Update
Cara Naik Kereta Cepat Whoosh, Gratis sampai 7 Oktober 2023

Cara Naik Kereta Cepat Whoosh, Gratis sampai 7 Oktober 2023

Travel Tips
Batik Banyak Dikenakan Tokoh Dunia, Diharapkan Bisa Tingkatkan Ekspor

Batik Banyak Dikenakan Tokoh Dunia, Diharapkan Bisa Tingkatkan Ekspor

Travel Update
Ekspor Batik Belum Signifikan, Menparekraf Dorong Peningkatan 30 Persen

Ekspor Batik Belum Signifikan, Menparekraf Dorong Peningkatan 30 Persen

Travel Update
Rumah Batik Palbatu di Tebet: Lokasi, Jam Buka, dan Tarif Workshop

Rumah Batik Palbatu di Tebet: Lokasi, Jam Buka, dan Tarif Workshop

Travel Tips
5 Tips Berkunjung ke Museum Tekstil di Jakarta, Datang Lebih Awal

5 Tips Berkunjung ke Museum Tekstil di Jakarta, Datang Lebih Awal

Travel Tips
India Bakal Larang Pilot Pakai Parfum?

India Bakal Larang Pilot Pakai Parfum?

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com