Kompas.com - 08/09/2016, 19:44 WIB
|
EditorAmir Sodikin

“Jadi ini sangat penting dan merupakan momen bersejarah karena kami tidak pernah memiliki seni Aborigin seperti ini (sebelumnya) di Opera House dan ini terjadi pada saat Festival Vivid Sydney. Kami sangat gembira,” tambahnya kemudian.

Di sepanjang jalan di sekitar Opera House, juga terdapat berbagai instalasi cahaya, seperti labirin cahaya yang disebut Vastitude, lalu juga ada patung seni yang juga bermandikan cahaya. Sekitar 28 seniman instalasi cahaya terlibat di dalamnya.

Royal Botanic Garden Sydney di samping area Opera House juga tak ketinggalan bersolek. Lampu warna-warni menghiasi kebun raya di tengah kota yang berusia dua abad ini. Di malam hari, taman menjadi benderang.

KOMPAS.com/Caroline Damanik Sandra Chipchase, Destination New South Wales CEO dan Executive Producer Vivid Sydney, ketika diwawancarai di sela Vivid Sydney 2016 di Sydney, New South Wales, Australia.
Memang, festival cahaya ini terpusat di Darling Harbour dan Circular Quay. Namun, kini juga bisa dinikmati hingga Martin Place dan University of Sydney di Camperdown.

Festival cahaya ini biasa digelar setiap musim dingin tiba untuk mengajak warga keluar rumah dan berinteraksi meski suhu di bawah biasanya. Dalam delapan kali penyelenggaraan, para wisatawan pun malah berdatangan ke Sydney justru pada saat musim dingin tiba.

“Kami datang setiap tahun, bisa dua kali setahun. Luar biasa, setiap tahun tampaknya bagus sekali,” ungkap Stella, seorang pengunjung.

Festival cahaya ini sukses membangkitkan geliat ekonomi di Sydney saat musim dingin tiba.

Dalam rentang waktu penyelenggaraan festival cahaya ini, setidaknya ada 7 juta orang yang sudah datang menikmatinya, termasuk turis Indonesia. Meski tidak menyebutkan detail kunjungan turis Indonesia setiap Vivid Sydney digelar, Sandra mencatat, ada 57.000 turis Indonesia yang datang ke Sydney setiap tahunnya.

“Setiap tahun turis Indonesia datang ke Indonesia, sebagian besar dari mereka datang untuk liburan dan mereka menghabiskan 150 juta dolar Australia di sini,” ungkap Sandra.

Kekuatan multimedia

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.