Tradisi di Berau, Menurunkan Perahu Kepala Naga ke Sungai Segah

Kompas.com - 19/09/2016, 08:05 WIB
Masyarakat Berau di Kalimantan Timur mengenal seluruh prosesi itu sebagai tradisi Baturunan. Tradisi ini telah berlangsung turun temurun dari masa Kerajaan Berau berdiri. KOMPAS.com/DANI JULIUS ZEBUAMasyarakat Berau di Kalimantan Timur mengenal seluruh prosesi itu sebagai tradisi Baturunan. Tradisi ini telah berlangsung turun temurun dari masa Kerajaan Berau berdiri.
|
EditorI Made Asdhiana

TANJUNG REDEB, KOMPAS.com - Perahu kayu dengan kelir kuning ini panjangnya 19 meter. Pada bagian lambung, perahu memiliki lebar satu meter. Dibangun dari bahan kayu meranti merah, perahu ini mampu memuat 30 laki-laki dewasa.

Ujung depan perahu berbentuk ukiran kepala naga tengah menganga. Batang lehernya tertulis: 'Naga Sekuin'. Buritan perahu berbentuk ekor yang diukir bulat pendek.

Naga Sekuin, dalam bahasa Banua (Berau) berarti naga kepala dua, berada di pelataran Museum Gunung Tabur, Kabupaten Berau, Kalimantan Timur, Minggu (18/9/2016) pagi.

Museum ini tadinya adalah bekas Keraton Kesultanan Gunung Tabur. Pagi itu, Naga Sekuin memang sedang menunggu diturunkan ke Sungai Segah, sungai besar yang membelah Berau.

Untuk kesekian kalinya, Naga Sekuin bakal jadi tanda bahwa dimulainya pertandingan mendayung perahu panjang masyarakat Berau sebagai bagian merayakan Hari Jadi ke-63 Kabupaten Berau.

Naga Sekuin merupakan benda milik keraton. Sebelum diturunkan ke pertandingan, tetua adat Gunung Tabur 'menyarandu' (dalam bahasa Banua berarti memberi sesaji lalu mendoakan) agar perahu beserta para pedayungnya merasa kuat, tetap selamat, dan memenangkan pertandingan.

Usai 'menyarandu', 50-an pria menggotong Naga Sekuin secara beramai-ramai dan meletakkannya di tepi Sungai Segah. Meski jarak hanya sepelemparan batu, namun ternyata tak mudah menggotong Naga Sekuin lantaran panjangnya perahu.

“Tapi di awal-awal tradisi ini berlangsung, perahu bisa lebih berat. Mengangkatnya pun tidak boleh sembarangan,” kata Ibrahim Istur Anwar, tetua adat yang menjalankan prosesi 'menyarandu'.

Para penggotong perahu kebanyakan pria dengan usia senja, bermuka keriput, jambang, rambut sudah beruban dan memutih. Tampak pula Pemangku Adat Kesultanan Gunung Tabur dan Kesultanan Sambaliung.

“Ada para abdi dari kesultanan dan warga sekitar sini. Mereka ini juga sekaligus para pedayung perahu nantinya,” kata Ibrahim.

Siaplah perahu itu di sungai untuk melakoni apa pun, termasuk turut serta dalam pertandingan balap perahu dayung membelah Sungai Segah.

Masyarakat Berau mengenal seluruh prosesi itu sebagai tradisi Baturunan. Tradisi ini telah berlangsung turun temurun dari masa Kerajaan Berau berdiri. "Lima tahun belakangan ini mulai dihidupkan kembali," kata Ifransyah, pegawai museum Gunung Tabur.

Baturunan sejatinya memiliki arti serupa gotong royong. Ibrahim mengungkapkan, baturunan itu seumpama antar penduduk saling membantu apabila ada salah satu warga ada yang belum selesai menuai padi.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X