Kompas.com - 20/09/2016, 17:09 WIB
Suasana di Taman Lumpini di Bangkok, Thailand, Agustus lalu. Taman ini terinspirasi dari Kebun Raya Bogor. Raja Rama V Thailand pada abad ke-19 menyempatkan diri berkunjung ke Kebun Raya Bogor dalam lawatannya ke Indonesia. Sebagian pekerja taman didatangkan dari Jawa. Kini mereka tinggal di Kampung Jawa, Thailand. KOMPAS/SIWI YUNITA CAHYANINGRUMSuasana di Taman Lumpini di Bangkok, Thailand, Agustus lalu. Taman ini terinspirasi dari Kebun Raya Bogor. Raja Rama V Thailand pada abad ke-19 menyempatkan diri berkunjung ke Kebun Raya Bogor dalam lawatannya ke Indonesia. Sebagian pekerja taman didatangkan dari Jawa. Kini mereka tinggal di Kampung Jawa, Thailand.
EditorI Made Asdhiana

JEJAK budaya Jawa ada yang terselip di antara modernitas belantara beton Bangkok, Thailand. Di kampung itu, ada Supri (60), orang Thailand keturunan Kendal, yang masih setia menjalani ritual tujuh harian, dan para cucu Ahmad Dahlan yang rindu Bengawan Solo.

Kampung Jawa di Thailand terletak di tengah-tengah pusat distrik bisnis Bangkok di Shatorn. Kampung itu mirip sekali dengan Kauman di Yogyakarta atau Solo. Jalan kampung yang sempit dengan rumah yang padat, tetapi tak terkesan kumuh.

Di sepanjang jalan, orang-orang berpeci dan bersarung bersepeda lalu-lalang menembus gang-gang kecil perkampungan. Kumandang azan Ashar, membahana ketika saya tiba pada Kamis (25/8/2016) lalu.

Jika di Yogyakarta dan di Solo kampung Kauman dikelilingi kampung-kampung lain, di Bangkok, kampung itu dikelilingi gedung-gedung perkantoran tinggi distrik bisnis kota Bangkok.

Seperti namanya Kampung Jawa, perkampungan ini berisi orang-orang Thailand keturunan Jawa. Mereka rata-rata berasal dari kota-kota di Jawa Tengah, seperti Kendal dan Demak.

Supri Bin Tassa (60) adalah salah satunya. Warga Kampung Jawa ini, memiliki darah Jawa dari kakek-neneknya.

”Kakek nenek saya asli Kendal, Jawa Tengah, mereka didatangkan ke Thailand pada masa raja membangun Taman Lumpini yang terinspirasi dari Kebun Raya Bogor. Akhirnya para pekerja Jawa pun tinggal dan hidup turun-temurun di sini. Kini di sinilah kami berada,” kata Supri yang bernama Thailand, Suppor.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kampung Jawa memang berada di dekat Taman Lumpini, taman yang terinspirasi Kebun Raya Bogor. Menurut Sekretaris Pertama Bidang Penerangan, Sosial, dan Budaya Kedutaan Besar RI untuk Thailand, Ghofar Ismail, Raja Rama V Chulalongkorn sangat terkesan dengan Kebun Raya Bogor.

Berdasarkan catatan dari National Archives of Thailand (NAT) Raja Rama V memang pernah datang ke Jawa untuk pelesir pada abad ke-19. Salah satu tempat yang ia datangi adalah Kebun Raya Bogor.

Di kemudian hari, Pemerintah Kerajaan Thailand pun mendatangkan pekerja dari Jawa untuk membangun Lumpini agar bisa semirip mungkin dengan Kebun Raya Bogor. Mereka membawa pula pohon asam jawa sebagai salah satu tanaman yang ditanam di kota itu. Sampai saat ini Lumpini menjadi ikon taman kota di Bangkok.

Kenduri

Saat kami bertemu, Supri dan warga Kampung Jawa sedang mempersiapkan kenduri di Masjid Jawa di Bangkok. Selayaknya di Jawa, kenduri di masjid tersebut dihadiri para warga Muslim.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ingat, Libur Maulid Nabi Digeser ke Hari Rabu Tanggal 20 Oktober 2021

Ingat, Libur Maulid Nabi Digeser ke Hari Rabu Tanggal 20 Oktober 2021

Travel Update
6 Oleh-Oleh Khas Pontianak, Serba Lidah Buaya

6 Oleh-Oleh Khas Pontianak, Serba Lidah Buaya

Jalan Jalan
Seru! Hotel Ini Bawa Stranger Things ke Dunia Nyata

Seru! Hotel Ini Bawa Stranger Things ke Dunia Nyata

Travel Update
Amerika Serikat Sambut Kembali Turis Asing Mulai November 2021

Amerika Serikat Sambut Kembali Turis Asing Mulai November 2021

Travel Update
Itinerary Wisata dari Tol Kahyangan Sigemplong sampai Dieng

Itinerary Wisata dari Tol Kahyangan Sigemplong sampai Dieng

Jalan Jalan
Itinerary 3 Hari 2 Malam di Pangkalpinang, Ada Pantai Tanjung Pesona

Itinerary 3 Hari 2 Malam di Pangkalpinang, Ada Pantai Tanjung Pesona

Itinerary
Rute ke La' Ranch Glamping Adventure Pekalongan, Tempat Glamping Bernuansa Indian

Rute ke La' Ranch Glamping Adventure Pekalongan, Tempat Glamping Bernuansa Indian

Jalan Jalan
Desa Wisata Serang Blitar Tawarkan Wisata Pantai dan Konservasi Penyu

Desa Wisata Serang Blitar Tawarkan Wisata Pantai dan Konservasi Penyu

Jalan Jalan
Rute ke Nawang Jagad Kaliurang dari Stasiun Yogyakarta

Rute ke Nawang Jagad Kaliurang dari Stasiun Yogyakarta

Jalan Jalan
Rute ke Curug Cikuluwung Bogor, 2 Jam dari Terminal Cibinong

Rute ke Curug Cikuluwung Bogor, 2 Jam dari Terminal Cibinong

Jalan Jalan
Botanica Sanctuary, Hotel Terbaru di Puncak Bogor yang Cocok untuk Keluarga

Botanica Sanctuary, Hotel Terbaru di Puncak Bogor yang Cocok untuk Keluarga

Travel Promo
Boon Pring, Tempat Wisata di Area Hutan Bambu Andalan Desa Wisata Sanankerto

Boon Pring, Tempat Wisata di Area Hutan Bambu Andalan Desa Wisata Sanankerto

Jalan Jalan
6 Tips ke Tol Kahyangan Bawang-Dieng, Kendaraan Mesti Kuat Menanjak

6 Tips ke Tol Kahyangan Bawang-Dieng, Kendaraan Mesti Kuat Menanjak

Travel Tips
Rute Menuju Tol Kahyangan Bawang-Dieng dari Kecamatan Bawang, Batang

Rute Menuju Tol Kahyangan Bawang-Dieng dari Kecamatan Bawang, Batang

Jalan Jalan
4 Tips Berwisata ke Curug Cikuluwung Bogor, Wajib Cek Ramalan Cuaca

4 Tips Berwisata ke Curug Cikuluwung Bogor, Wajib Cek Ramalan Cuaca

Travel Tips

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.