Kompas.com - 26/09/2016, 15:11 WIB
Pantai Pulau Derawan di Kalimantan Timur, yang lapang dan tenang. Airnya biru dan bening. KOMPAS.com/DANI JULIUS ZEBUAPantai Pulau Derawan di Kalimantan Timur, yang lapang dan tenang. Airnya biru dan bening.
|
EditorI Made Asdhiana

DERAWAN, KOMPAS.com - Keindahan Pulau Derawan, di Kabupaten Berau, Kalimantan Timur, dan pulau-pulau di sekitarnya bukan melulu eksotika bawah laut.

Wisatawan tentu akan setuju bila keindahan lainnya adalah ketika menyaksikan pesona matahari saat terbit ataupun tenggelam dari tepi pantai.

Saat itu matahari terlihat seperti piring oranye yang menggantung di batas cakrawala. Piringan itu tentu menjadi obyek foto yang tidak kalah indah dibanding panorama alam Kepulauan Derawan.

"Banyak orang datang ke sini (Derawan) untuk menyelam. Yang lain, kalau mau melihat matahari (terbit dan terbenam) itu bonus alam," kata Rusli, 34 tahun, driver speedboat (perahu cepat) asal Tanjung Batu.

Piringan oranye di batas cakrawala itu sebenarnya bisa juga disaksikan dengan banyak cara, tidak harus dari tepi pantai. Banyak wisatawan bersaksi panorama piring matahari juga terlihat indah selagi di atas kapal di tengah laut dalam perjalanan antar pulau di sana.

Kekaguman pada proses matahari terbit ataupun terbenam bisa sekaligus jadi penawar rasa takut akibat diombang-ambing gelombang tinggi ataupun rasa bosan di perjalanan menyeberang.

KOMPAS.com/DANI JULIUS ZEBUA Matahari terbenam jadi pemandangan sepanjang kepulangan dari Maratua ke Derawan, Kalimantan Timur. Pemandangannya pun tak kalah indah dibanding matahari terbit.
Di penyeberangan terbaru, Rusli membawa seorang guide bernama Sulaiman dan tiga wisatawan untuk mengelilingi Derawan, Kakaban, Maratua, lalu kembali ke Derawan, dalam sehari.

Waktu tempuh untuk menyeberang antar pulau rata-rata 60-90 menit dengan speedboat. Gelombang sedang agak besar, dengan bongkahan ombak 2 meter dan tinggi satu meter. "Meski ini masih belum seberapa. Kami pernah melalui tinggi ombak hingga 3 meter," kata Sulaiman, dalam perjalanan bersama Rusli kembali ke Derawan.

Rusli cukup tenang mengemudi speedboat sekaligus mahir membelah ombak. Sesekali cipratan air dengan jumlah banyak masuk ke perahu sehingga menimbulkan sedikit panik di antara para wisatawan. Saat itu waktu matahari terbenam tinggal 60 menit lagi.

Para wisatawan yang dibawa Sulaiman berpegangan erat pada dinding ataupun tiang kapal yang diguncang gelombang. Rasa takut dan sedikit rasa bosan perjalanan mendadak sirna di detik-detik matahari terbenam.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Limbah Restoran di Labuan Bajo Dibuang Sembangan, Cederai Konsep Pariwisata Berkelanjutan

Limbah Restoran di Labuan Bajo Dibuang Sembangan, Cederai Konsep Pariwisata Berkelanjutan

Travel Update
Taman Gandrung Terakota, Taman Unik Tempat 1.000 Penari di Banyuwangi

Taman Gandrung Terakota, Taman Unik Tempat 1.000 Penari di Banyuwangi

Jalan Jalan
10 Mal Terbesar di Dunia, Banyak yang dari Thailand dan China

10 Mal Terbesar di Dunia, Banyak yang dari Thailand dan China

Jalan Jalan
Kebun Raya Bogor Resmikan Wahana Baru Griya Anggrek

Kebun Raya Bogor Resmikan Wahana Baru Griya Anggrek

Travel Update
15 Wisata Bantul Yogyakarta dengan Pemandangan Alam Instagramable

15 Wisata Bantul Yogyakarta dengan Pemandangan Alam Instagramable

Jalan Jalan
Pemerintah Kota Yogyakarta Siapkan Jalur Skuter Listrik di Kotabaru

Pemerintah Kota Yogyakarta Siapkan Jalur Skuter Listrik di Kotabaru

Travel Update
Wisata ke Rowo Bayu Banyuwangi, Diduga Lokasi Asli KKN di Desa Penari

Wisata ke Rowo Bayu Banyuwangi, Diduga Lokasi Asli KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Rahasia Ruangan yang Terkunci di Taj Mahal, Benarkah Ada Kuil Hindu?

Rahasia Ruangan yang Terkunci di Taj Mahal, Benarkah Ada Kuil Hindu?

Jalan Jalan
8 Motif Batik Betawi dari Jakarta yang Bernilai Sejarah dan Budaya

8 Motif Batik Betawi dari Jakarta yang Bernilai Sejarah dan Budaya

Jalan Jalan
Festival Dugong di Alor NTT, Upaya Pemulihan Ekonomi lewat Pariwisata

Festival Dugong di Alor NTT, Upaya Pemulihan Ekonomi lewat Pariwisata

Travel Update
11 Tempat Wisata di Jepang buat Pecinta Anime dan Manga

11 Tempat Wisata di Jepang buat Pecinta Anime dan Manga

Jalan Jalan
Sederet Fasilitas Baru TMII Setelah Revitalisasi, Ada Trem Listrik

Sederet Fasilitas Baru TMII Setelah Revitalisasi, Ada Trem Listrik

Travel Update
Sandiaga Sebut Industri Seni Lokal Bisa Belajar dari K-Pop, Ini Alasannya

Sandiaga Sebut Industri Seni Lokal Bisa Belajar dari K-Pop, Ini Alasannya

Travel Update
Aturan Perjalanan Dilonggarkan, Harga Tiket Pesawat Diharapkan Ikut Turun

Aturan Perjalanan Dilonggarkan, Harga Tiket Pesawat Diharapkan Ikut Turun

Travel Update
Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.